Rabu, 14 Oktober 2009

South Celebes Long Trip

Weekend is Weekend!

(oct 13 2009)



Hello :D

Bismillahirahmanirrahim


Persiapan pertama:

Kursi yang empuk plus kopi hangat (bila perlu) karena postingan ini akan sedikit lebih panjang dari postingan-postingan biasanya.

Persiapan kedua:

Silahkan minum dulu kopi anda (bila ada), lipat tangan di dada, dan selamat membaca :)


Postingan ini ada kerena teman-teman saya:

Isfan (Nangroe Aceh Darussalam)

Kali (Sumatera Utara)

Cipta (Sumatera Barat)

Dino (Sumatera Barat)

Salomon (Kep. Riau)

Hariy (Jawa Timur)

Note: semua anak-anak Sumatra bagian utara kecuali satu oknum wong jowo. Haha :p



Sabtu 10 Oktober 2009 Praja Makassar dapet kejutan.

IB alias Izin Bermalam Pertama Kalinya dalam sejarah kami sebagai praja.

Kita pada hepi aja waktu apel pelepasan pesiar, pengasuh bilang kita dikasi IB dari jam 1 sabtu siang sampai jam 7 malam. Semua pada teriak histeris, jarang-jarang bisa begini. Saya awalnya juga senang bukan main. Tapi kalau ingat mau IB kemana, jadi males. Gak ada tujuan sama sekali di Makassar ini selain mall atau Pantai Losari (jujur saya sudah bosan kesana). Huh, IB mendadak, tanpa plan samasekali.

Selesai apel semua pada sibuk ngepak-ngepak pakaian trus keluar kampus dan nyari hotel dan mobil (dengan geng masing-masing tentunya), yang tersisa hanyalah saya dan beberapa teman yang lain aja yang bokek kehabisan uang. Saya yang tidak punya plan samasekali cuma bengong.

Pasti ujung-ujungnya tidur di asrama lagi.

Karena sudah bosan ngeliat tembok asrama tiap hari, saya ajak hariy nemenin saya ke BRI ngecek uang saku bulan ini dan MTC-Karebosi Link, cuma mau beli beberapa stuff yang persediaannya udah menipis sambil tepe-tepe haha, daripada stay di kamar yang pengap dan panas ala sauna, mending nyari angin seger keluar. *sebenernya alasan utamanya pengen ngadem di mall saat panas Makassar ini menggila hehehe.*

Waktu mau keluar kampus, saya ketemu temen satu kontingen (read: propinsi) Cipta. Beberapa dialog singkat-pun terjadi hingga akhirnya ia dan isfan (soulmatenya) ngikut saya ke MTC. Dari MTC rencananya kita mau langsung nyari café, mau internetan sampe puas. Nyampe depan kampus saya ketemu sama Dino dan Salomon. Entah bagaimana ceritanya, mereka akhirnya juga ikutan kita ke MTC.

Seperti biasa, kita naik angkot (disini disebut pete-pete) di depan kampus. Dan tahukah anda kalau obrolan-obrolan singkat diatas pete-pete itu ternyata merubah weekend saya dan teman-teman yang membosankan menjadi panjang, seru, dan melelahkan. Haha.

Dialog saya dan cipta sebenernya pakai bahasa padang. Supaya bisa dimengerti semua ya saya translet ke Indonesia. Wokeh.

Saya: “Waduh, IB gini bosan ya kalau cuma di barak doang. Di Makassar gini mau jalan kemana juga

Cipta: “Iya, Bosen, paling juga ngenet sampe ele’”

Saya: “Eh, ke Tanatoraja aja nyok. Mumpung ada waktu nih! Mau gak?”

*ide saya memang terdengar gila, mengingat Makassar-Tanatoraja itu benar-benar jauh. Tapi kali ini saya tidak sedang bicara dengan orang waras (bisa diartikan sama gilanya dengan saya). Orang padang kan emang dikenal nekat dan suka jalan-jalan*

Cipta: “Waaah, mantap! Boleh boleh. Gimana fan? din?

Isfan & Dino: Mangut-mangut tanda setuju.

Saya: “Ke Tanatoraja berapa jam sih?”

Cipta: “6 Jam-an mungkin”

Salomon: “Kebetulan tante temenku punya rental mobil? Kita rent aja mobilnya gimana?”

Saya: “Setuju. Dino bisa nyetir tuh. Kalau cape bisa gantian sama aku”

Salomon langsung ngambil hape, mencet-mencet, trus nelpon.

“Tante, dirumah gak? Mobil ada? Bla..bla..bla..bla..yaudah, fix ya tante, 250ribu per-hari, jam 3 langsung antar ke kampus”.


Dan taraaaa. Obrolan diatas pete-petepun membuat weekend kami berbeda dengan weekend-weekend sebelumnya. Turun dari pete-pete saya dan teman-teman langsung ke Bank BRI ngambil uang saku untuk persediaan di jalan. Setelah itu Cipta dan yang lainnya (kecuali hariy tentunya) balik ke kampus, siap-siap untuk berangkat. Sedangkan saya dan hariy ke Karebosi Link buat beli stok makanan di jalan mengingat Makassar-Tanatoraja itu nggak dekat.

Nyampe kampus, yang lain udah siap dengan barang-barang bawaannya. Ternyata dan ternyata si Kali (makhluk paling egois sedunia) ngikut kita. Sebenernya males ngajak-ngajak dia, tapi apa boleh buat. Udah terlanjur. Hehe. Peace kal!


(foods back up)


Alhasil jam 3.30pm semua udah siap dengan pakaian dinas lengkap dan mobil pesanan-pun (APV) telah datang, kami berangkat tanpa alat penunjuk jalan satu apapun. Nekat banget kalau dipikir-pikir. Dino dapat giliran pertama yang bawa mobil. 5 menit diatas mobil, baju dinas lengkap langsung simsalabim jadi boxer dan t-shirt. Olala.



Rencana perjalanan awalnya seperti ini:


Makassar-Maros-Pangkajene Kepulauan-Barru-Parepare-Pinrang-Enerekang-Tanatoraja


Sebelum keluar dari kota Makassar lewat tol Biringkanaya, kami isi bensin dulu di gerbang kabupaten Maros, lalu melanjutkan perjalanan yang hampir membuat kami masuk ke propinsi Sulawesi Barat ini. Trip kali ini benar-benar modal nekat sama mobil rent doang. Gak tau jalan dan nggak ada penunjuk jalan samasekali. Tapi kita pede aja. Kalau tersesat ya balik aja lagi ke Makassar. Hehe. Kita punya komitmen bersama soal itu, kecuali Salomon tentunya yang udah stress karena di kepulauan Natuna tempatnya tinggal, gak pernah naik mobil menempuh jarak yang jauh seperti ini (atau mungkin gak ada mobil ya? haha). Alhasil dari awal perjalan, Salomon Cuma tidur dengan tampang yang amat sangat memprihatinkan itu. Haha.

(double team sumbar)

Maros dan Pangkep sama seperti apa yang saya liat terakhir kali. Maros tetap amburadul berantakan tak beraturan dan Pangkep masih luar biasa bersih tanpa sampah satu apapun. Saya benar-benar kagum sama Kabupaten Pangkajene Kepulauan ini. Sepanjang jalan di pusat kota, nggak atupun saya liat sampah bertebaran. Tempat sampah ada setiap 100 meter. Saya jadi ingat kenangan indah 21 hari praktek pengenalan lapangan di desa Kabba, kabupaten ini. Jadi kangen keluarga angkat saya di Pangkep ini. Sayangnya saya jalan sama teman-teman, jadi gak bisa mampir.

Ada kejadian lucu sebelum kita nyampe pusat kota kabupaten pangkep. Saat kita lagi seru-serunya becandaan di mobil, mas har tiba-tiba bilang “Dino, berhenti bentar ya, aku pengen muntah”. Saya langsung pegang badan hariy, buseeeet dinginnya. Dino nyari tempat sepi deket warung kakilima, trus hariy mengeluarkan seluruh isi perutnya. Hahaha. Saya ambil videonya. Bener-bener ngakak kalau ingat saat ini.


hariy hamil 7 bulan


Ternyata dan ternyata adegan hot muntahnya mas har ini gak berhenti disitu aja. Masuk Kabupaten Pangkep mas har muntah lagi di kresek cheetos. Haha. Sabar yo mas! Tapi adegan-adeganmu bener-bener ngakak. Sumpah!

Jam menunjukkan 6.30pm WITA waktu kita berhenti di pantai gerbang kabupaten Barru untuk menunaikan sholat magrib. Berarti sudah 3 jam kami di perjalanan. Iseng salah satu dari kami nanya ke orang sekitar.

“Kira-kira ke Tanatoraja berapa jam lagi ya pak?

“Ehmm. 7 jam lagi dek”

“7 Jam lagi? maigad. sumpe lo?” *shocked*

“Sepertinya gitu dek, saya juga gak ngerti”


(di pantai gerbang kab barru)

Dialog singkat dengan bapak di depan warung itu membuat kami jadi was-was dan membuka rapat paripurna dadakan. Salomon bersikeras pengen balik ke Makassar aja karena mikir gak mungkin bisa nyampe Toraja karena isi perutnya udah pengen keluar semua, dan saya bersikeras pengen terus ke Toraja karena udah terlanjur basah yaudah mandi sekalian. sementara yang lain netral. Hehe. Karena ini giliran saya nyetir, ya otomatis saya yang menentukan pilihan. Haha. Salomon mohon bersabar. Hehe.

Kami melanjutkan perjalanan terus kearah utara sampai akhirnya melewati Kabupaten Barru. Jalan benar-bener ancur gara-gara perbaikan. Gak bisa ngebut samasekali. Bisa sih sebenernya, tapi ujung jalannya di liang lahat.

Akhirnya keegoisan saya hilang ketika akan masuk ke kabupaten Pare-pare. Jalan makin jelek. Makin banyak hutan disana-sini. Makin gelap. Makin sepi. Makin gak yakin kalo bisa nyampe Toraja dalam waktu dekat. Dan akhirnya kami memutuskan untuk kembali ke Makassar trus ngelanjutin perjalanan ke Pantai Bira di Bulukumba. Emang bego kita kalau dipikir-pikir. Ga tau jalan dan berapa lama ke Toraja, nekat aja jalan. Alhasil ‘dapek katan ndak bakarambia’. Buang-buang bensin 150ribu. Tapi gak apa-apalah, sekalian nambah pengalaman. Kalo diterusin dikit lagi bisa nyampe Sulawesi Barat itu. Hehe.



Sebelum balik ke Makassar kita makan di restoran Surabaya di Barru. Cuma pesen lalapan ayam sama coke doang bayarnya sama kaya pesen 3 Pizza Ukuran raksasa. Bener-bener deh ni orang yang punya restoran. Mentang-mentang kita keliatan bukan asli sono.


Kalo gue jadi Nurdin M top, restoran ini jadi tempat pertama yang gue bom!


Ini perjalanan yang tolol kalau dipikir-pikir. Coba bayangkan:

Makassar-Maros-Pangkep-Barru-Parepare-Pangkep lagi-Maros lagi-Makassar lagi-Goa-Takalar-Jeneponto-Bantaeng-Bulukumba-Bira

Bolak-balik tanpa arah. Keliatan banget blo’onnya.


Nyampe di Makassar sekitar jam 11. Muter-muter bentar di jalan nusantara. Haha. Semua cowok Makassar pasti tau apa itu jalan Nusantara. Haha. Iseng jalan-jalan aja disana (tetep diatas mobil tapi). Iseng ngegodain ‘kupu-kupu malam’nya Makassar. Semua pada menor, siap-siap nyari customer. Sayang jarang yang bohai, pada tampang jadul semua. Loh, loh, emang mau ngapain ini pake nyari-nyari yang bohai segala? Hehe.

Beberapa dari mereka pake kata sandi dan berupaya tampil seseksi mungkin ketika saya dan teman-temen saya (yang rata-rata jomblo ini) melongok dari jendela mobil yang kebuka full sampe bawah. Hehe. Ternyata begini kehidupan malam Makassar. Saya biasanya cuma dengar cerita aja tentang jalan nusantara ini, soalnya gak pernah dapat ijin keluar malam-malam gini.



Yasudahlah. Acara ganggu mengganggu udah selesai, daripada telat nyampe Bulukumba, kita langsung tancap gas aja ke destinasi dan kali ini gak boleh gagal. Perjalanan lewat goa-takalar-jeneponto-bantaeng-bulukumba-bira yang kata teman saya Hana Tsurraya paling banter 5 Jam-an ini berhasil kami tempuh dalam waktu 2 Jam. Walo Salomon berkali-kali terbang menghantam atap mobil karena saking ngebutnya. Hahaha. Jujur, emang Salomon yang kayanya paling menderita dalam trip ini. Kepalanya beberapa kali menghantam atap mobil. Salah sendiri juga sebenernya. Kerjaan tidur mulu! Oia. Saya lupa cerita, pas mutar balik ke Makassar, Salomon ngikut jejak mas har, MUNTAH2! Tampangnya benar-benar menggenaskan, lebih mirip korban perkosaan daripada Praja.

Karena langit gelap dan gak ada pemandangan menarik yang bisa dilihat, ya saya ngelamun aja sepanjang perjalanan. Ada accident kecil sih sebenernya yang bikin ngakak. Si APV tiba-tiba mogok di depan pos polisi Jeneponto. Alhasil saya, isfan, cipta dan hariy terpaksa dorong mobil. Polisi ngeliatin kita dengan tatapan penuh curiga.

kok bisa pas di depan pos polisi ya?

Nyampe Bantaeng juga disuruh berhenti sama polisi (kayanya intel). Kita disuruh keluar mobil, mobil kita digeledah. Mulanya gak ramah tu polisi, trus pas liat tulisan STPDN di baju dino, langsung berubah drastis mereka. Hehe.

“Ohh, ternyata praja IPDN ya dek?”

“Iya Pak”

“Loh Kamu juga Praja dek?” sambil nunjuk saya dengan pandangan heran.

“nggak pak, saya anak Unhas

(kesel banget sebenernya. Tapi wajar aja tu orang bilang gitu. Dia bukan orang pertama yg bilang gitu. Saya juga sadar kalo saya gak ada tampang-tampang prajanya samasekali. Tapi tetep aja kesel nih. Kapan saya bisa sedikit lebih berisi.)

Nyampe di Bira, Bulukumba sekitar jam 2.30 subuh. Hehe. Saya, mas har, dan Kali coba merasakan hawa pantai yang segar pagi-pagi gini. Sementara yang lainnya terkapar tak berdaya di Mobil. Saya lepas sepatu saya dan merasakan lembutnya pasir Bira. Masyaallah. Lembutnya.


(marinarsisbersama)


Setelah itu saya berkeliling nyari hotel di sekitar pantai. Banyak sih hotel dan cottagenya, tapi Mahal! Ratusan ribu per hari, padahal kita rencananya cuma sampe jam 10 pagi doang. Jam 7 malam udah harus apel penerimaan ijin bermalam. Yaudah, daripada kebayar mahal dan persediaan uang kas semakin menipis, mending tidur di mobil aja. Nyampe di mobil, beh, udah full. Semua udah pada tidur dengan posisi masing-masing. Gak ada tempat lagi buat saya. Terpaksa saya nyari tempat tidur di luar. Kebetulan ada warung kosong yang ada bangku panjangnya. Tidur ngegembel saya disana sampe subuh. Ndeso tenan.

Pagi sekitar jam 6an, semua udah pada bangun. Kami nyari sarapan di sekitar pantai. Waduh, makin pagi makin gak nahan pesona ni pantai, udah pengen nyebur saya. Airnya yang bening itu loh yang bikin horny. Kami makan mie rebus di salahsatu warung deket situ, waduhh ibu yang punya warung luar biasa baek. Sumpah. Saya suka nggak tega ngeliat ibu-ibu setua itu masih banting tulang kerja. Sendiri lagi. Saya senang aja dengar ibu itu bercerita pakai bahasa bugis. Walaupun saya kadang tak mengerti apa yang dia katakan, tapi saya bisa menangkap apa maksud dari raut mukanya. Si ibu seneng banget waktu saya bayar pake uang duaribuan baru. Hehe. “Uangnya barunya saya simpan mi,” katanya. Haha. Ntar kalo ke Bira lagi saya pasti makan mie rebus disono lagi. pasti.

Kali udah gak nahan pengen foto-foto, ni anak emang penyakitnya gitu. Gak mau susah. Maunya yang enak-enak aja. Kalau difoto jarang banget mau sama-sama, maunya sendiri aja. Hehe. Tapi gitu-gitu dia mantan bupati praja Makassar.


(going crazy lol!)

Saya kasi gambaran dikit tentang Pantai Bira ya. Pantai Bira ini berlokasi kira-kira 200 kilometer sebelah timur kota Makassar dan 35 kilometer dari pusat kota Bulukumba. Kalau mau jalan-jalan kesini, dari Makassar mesti lewat kabupaten Goa, Takalar, Jeneponto, dan Bantaeng. Keadaan sekitar masih amat sangat alami, karena memang jauh dari pemukiman penduduk. Pantai bira ini punya pasir putih yang halus dan lembut hingga saya dan teman-teman betah tidur-tiduran di Pantai. Airnya juga masih jernih, belum pernah saya lihat air laut yang jernihnya seperti di Pantai Bira ini. Pantai dikelilingi tebing-tebing karang dan beberapa pepohonan dataran rendah. Ada satu daratan yang menjorok ke laut sehingga kelihatan seperti Tanah lot di Bali. Saya benar-benar puas menghabiskan akhir pekan di tempat wisata ini.



Beberapa kekurangan pantai ini menurut saya.

1) Hotel atau cottagenya masih semrawut tak terurus. Tata tempatnya juga masih berantakan dan belum dikelola dengan baik, padahal kalau dipikir-pikir, pantai bira ini bisa dijadikan objek wisata berskala internasional. Banyak lo turis asing yang berbikini ria disini. Kenapa gak dimanfaatin gitu loh, itung-itung nambah penghasilan daerah. *naluri birokrat*. Hotel-hotelnya masih beberapa, itupun asal jadi aja. Pengelola hotel pasti manfaatin keadaaan dengan memonopoli sesuka hati harga hotel.

2) PKL alias Pedagang kaki lima yang mengganggu pemandangan. Disetiap sudut pantai, ada aja orang yang jualan snack atau cold beverages. Sebenernya gak apa-apa sih kalaupun ada PKL, PKL sama pengunjung kan sama-sama butuh, tapi tata letak PKL ini harusnya lebih ditata rapi dan dikonsentrasikan pada satu tempat aja, jangan seliweran aja disetiap sudut. Belum lagi donasi sampah yang ditimbulkan PKL. Ya kan?


Hans go-blog galleries

Pantai Bira, Bulukumba, South Celebes, Indonesia. by: me


(bira shore on da morning)


(blue skies of bira)


(wanna turn this on?)


(cottages)


(09.00 wita)


(white sands of bira)


(lots small ship with extra expensive price)


(special performance: MIYABI)


Jam ditangan saya sudah menunjukkan pukul 10am wita. Kita mesti balik ke kampus kalau nggak mau telat ikut apel penerimaan Ijin Bermalam. Kalau telat, bisa berabe. Mungkin gak ada lagi ijin bermalam buat kita.

Dinopun menstarter mobil. Hehe. Sebenernya mobil kita ini ada masalah sejak tadi malam. Mesti didorong dulu baru bisa nyala. Alhasil, doroooooong lagi. Entah berapa kali kami terpaksa ndorong ni mesin soak biar bisa jalan.

Karena mobil awut-awutan penuh sampah dan kami sendiri masih lengket-lengket karena air asin, kita mutusin untuk berhenti di Masjid terdekat dari pantai. Kira-kira satu kiloan lah dari pantai. Disinilah saya sadar kalau sapatu kets biru bulukan saya raib tak ada adi tempat. Saya langsung hebooh! Wadaw, saya benar-benar stress. Langsung saja saya kepikiran, pasti ketinggalan di Pantai. Huhu. Ini sepatu, sepatu kesayangan saya, walau udah bulukan dan gak jelas warnanya, sepatu ini sangat berarti bagi saya. Sepatu ini pemberian ayah saya, dikasi langsung buat saya. Saya nggak tau, ayah saya mesti lembur berapa malam untuk beli ni sepatu. Karena alasan itu, saya putuskan untuk balik ke Pantai nyari ni sepatu, sementara yang lain bersih-bersih.

Aduh. Siang-siang, matahari diubun-ubun gini, saya lari pakai celana pendek dan sandal jepit (pasti kelihatan jelek, apalagi diimbangi betis saya yang kecil). Untung Cipta nemenin dan nyusul saya dari belakang. Waduh. Aje gile. Liburan gini, mesti pake acara lari siang segala. Bisa ngurangin berat badan saya nih. Untungnya pas nyampe pantai, sepatu saya masih berdiri manis di tempatnya. Alhamdulillah.

Perjalanan pulang ke Makassar lebih asek daripada semalem, soalnya bisa liat jalan lebih leluasa. Nyampe Bantaeng kita makan disebuah rumah makan Padang. Sedikit ngobrol juga sama empunya rumah makan, dan MASYAALLAH. Orang minang emang dimana-mana, parahnya lagi si empu-nya rumah makan ternyata ada hubungan SODARA sama Dino.

Perut kenyang, dan perjalanan ke Makassar-pun dilanjutkan. Gantian, saya yang nyetir. Saya juga takjub pas lewat kabupaten Jeneponto. Bener-bener kering, sampe tak satupun dedaunan hijau tumbuh. Semuanya kuning, dimana-mana cuma padang ilalang kering dengan beberapa kuda atau kambing yang kurus-kurus (seperti saya. haha). Di jalan juga bisa kita liat orang-orang pada ngangkat air di drum yang keliatannya gak penuh. Keliatan banget emang disini kekurangan air. Dimana-mana cuma ada tambak garam. Saya jadi berimajinasi sedang berada di Somalia atau Ethiopia. Hehe.

(somalia)


(ethiopia)


Semua pada tidur, kecuali Cipta tentunya yang selalu siap jadi navigator dan ngajak saya ngobrol (biar gak ngantuk nyetirnya). Saya juga baru tau kalau ternyata Cipta punya saudara di Madagascar. Waduh, makin obvious aja kalau orang minang itu hobi jalan-jalan, melanglangbuana kemana-mana.

Akhirnya kita nyampe kampus jam 3 sore dengan selamat. Yang laen langsung tepar sementara saya langsung ambil ember buat nyuci. Haha. Perjalan kali ini bener-bener menyenangkan plus melelahkan. Cukup membuat saya terkapar dan gak bangun-bangun sampai pagi.

Segini dulu postingannya. Mudah-mudahan akan ada IB-IB selanjutnya yang lebih panjang, supaya saya benar-benar bisa nyampe ke Tanatoraja. Udah kebelet pengen liat mayat saya, apalagi toraja terkenal diseluruh dunia karena keunikan budayanya.

Traveling emang hobi saya dari anak-anak. Saya suka sekali jalan-jalan (walau cuma di Indonesia doang. Belum mampu keluar negeri hehe). Lagian Indonesiapun gak kalah mantebnya dari luar negeri. Cuti Juli taun depan saya punya plan jalan-jalan lagi.

Kali ini ada beberapa opsi yang ingin saya kunjungi:

*Gunung Kelimutu, Flores, Nusa Tenggara Timur. Saya udah kebelet pengen kesana gara-gara cerita teman saya dari NTT, alesandro. Katanya Makassar-Flores naik kapal cuma 150ribuan. Berarti PP Cuma 300ribu doang plus biaya hidup selama disana. Pelabuhan ke rumah sandro-pun cuma Nginap-pun gak bayar lah, kan nginap dirumah Alesandro.

*Lombok, Nusa Tenggara Barat. Ke rumah Alan. Katanya Lombok sekarang lebih bagus dari bali ya? Makanya saya jadi pengen. Untuk masalah biayanya belum tau berapa. Kalau lebih murah daripada NTT, yaa saya pasti kesini.

*Bunaken, Menado, Sulawesi Utara. Saya sudah terobsesi kesini sejak lama. Cuma waktu dan duitnya belum ada. Denger-denger perlu bajet 4juta kesini. Ampun bah, kalau bener-bener 4 juta, nggak mungkin bisa kesana!

* Monokwari, Papua Barat. Ke rumah pace Rully. Pengen ke monokwari liat pace-pace dan mace-mace sana gimana. Kata Rully kotanya bagus sih. Makanya saya pengen kesana.

Ohoho. Sudah. Cukup.

Saya takut bikin plan banyak-banyak. Takut gakkan tercapai. Yang jelas prioritas saya untuk cuti bulan Juli taun depan NTT pastinya. Pengen banget ke kelimutu. :D

Sekian dulu postingan saya.

Maaf menyita waktu anda.

IB weekend ini bikin otak saya yang mumet jadi fresh kembali, saya jadi lebih semangat kuliah dan mengerjakan tugas-tugas saya.

Otak fresh, sekarang saatnya belajar buat masa depan



MARI KULIAH!


Hans brownsound

(Oct 13 2009)

 

Blog Template by