Senin, 22 Februari 2010

dont touch my ... part 2

HELLOHeLLO

hello everybody. nice to see you again. long time no see. how are you? fine? wifi on my dorm got some problems this week, i dunno what happen. my exam ended! you know wat does it mean? vacation? oo hell yeah, ure totally wrong! haha. no vacation! now we go trough to next semester. 4th semester. it kills me. i really need vacation to make my brain normal again (but actually my brain’s never been normal hakhaks)

i don’t know what will happen this semester. im not really sure this semester gonna be fun like ice cream or carousel. i still disappoint about my self even i tried so hard to make it sure, im not as bad as i think. but yaa. here i am. i couldn’t control myself. huh :c

*capek deh gue inggris2an. mana inggrisnya berantakan. haha.

saya habis olahraga sore ini. cape juga. saya coba lari 12 putaran sore ini, dan bisa! tapi kenapa pas smapta lalu gak bisa! ;c sial bener deh saya. tapi gak tau dapet feeling dari mana. saya merasa sedikit lebih bersemangat hari ini. gak tau juga apakah lari sore bisa menimbulkan efek lega atau gimana. saya mulai berencana menjadikan program lari sore ini jadi rutinitas harian saya. kedengarannya memang aneh sih, mana ada orang kurus yang hobi lari. hehe, tapi orientasi saya disini samasekali bukan menggemukkan badan. beh, walaupun makan udah kaya babi juga gak bakal gemuk-gemuk. orientasi saya lari sore ini supaya lebih sehat dan lebih kuat aja. supaya ujian smapta semester depan gak malu-maluin lagi. biar si botak gak asal ngomong lagi. biar gak pengen lempar pake pot lagi. haha. saya emang orangnya emosian. kalo udah emosi bakalan meledak-meledak kaya kemaren itu. nulis sampe jorok banget. kaya gak ada tata kramanya. wekekek.

saat ini saya masih menganggap hidup gak adil buat saya. saya memang selalu merasa begitu. saya sudah berupaya keras menghilangkan stigma negativ kalau hidup saya itu sudah hancur dari sononya, gak ada yang bisa diperbaiki lagi. saya sudah berupaya berpikir positif, tapi lagi-lagi begini. gak semangat lagi. sedih lagi. kecewa lagi. marah lagi. kadang saya pikir lebih baik mampus aja daripada madat-madatin dunia aja. orang yang tidak punya kapasitas seperti saya ini memang harusnya lenyap aja dari muka bumi. cuma bikin sesak aja, gak ada maknanya. nah loh, tuh liat baru tadi ngomongin semangat-semangat, sekarang udah pesimis lagi.

oh iya, hari ini gak ada kuliah, jadi habis apel pagi saya cuma di kamar aja bersih-bersih sambil baca intisari sama buku kuliah di luar negeri. bukunya bikin semangat, saya jadi termotivasi walo dilain sisi juga gak yakin sama kemampuan saya. gimana orang bego kaya saya bisa dapet beasiswa. belajar aja malesnya kaya neraka! haha. tapi nggak apa-apalah, setidaknya saya masih punya mimpi, setidaknya saya masih bisa dikategorikan makhluk hidup (kalau gak mau dibilang mayat idup) karena masih punya mimpi. saya memang tertarik pengen melanjutkan program master di luar negeri khususnya di us, uk, belanda atau jerman gitu. walau so far, masih belum yakin sama sekali. pertama: masalah kemampuan. emang ada gitu orang bego bisa dapat beasiswa ke luar negeri? kedua: dana. yahaha. kuliah gini aja udah berasa mati ngirit duit, apalagi di luar negeri. mau ngandalin orangtua? beh. mimpi mah namanya. wong buat nyekolahin 3 anak aja papa saya mesti kerja pingsan-pingsanan, kalau gak mati-matian. pokoe intinya gak bisa deh ngandalin orangtua! lagian saya kan udah 20 taon, seharusnya udah bisa nyari penghidupan sendiri, jangan bergantung sama orangtua, apalagi papa saya itu bukan pengusaha, bukan pejabat tinggi, bukan direktur perusahaan, cuma pegawai negeri kelas staf yang cuma hidup dari gaji pokok doang. untung kuliah di ipdn semuanya dibayarin pemerintah, kalo nggak mah, belon tentu saya sekarang kuliah, paling juga nguli di mangga dua. ada gitu yang mau mempekerjakan saya? haha. tapi walau gimanapun saya bangga sama papa saya. walaupun cuma kerja sendiri (ibu saya dirumah doang) dia bisa berjuang sampai keluarga kami seperti saat ini. dia laki-laki yang selalu jadi inspirasi saya. apapun akan saya lakukan supaya dia tetap bangga sama saya. saya masih inget pas papa bilang begini saat saya dikukuhkan menjadi praja IPDN, “papa bangga sama bian. bian udah buktikan bahwa gak anak pejabat aja yang bisa masuk IPDN”. yess, im here now daddy. i always survive just because of you.

*beh, kok jadi ngelantur kemana2 ya?

oke lanjut, pas saya lagi enak-enak baca buku, eh kedengeran panggilan buat seluruh satuan madya praja disuruh ke lapangan apel, yaudah, langsung ganti training. saya kira ada apel atau koreksi gitu, ternyata dan ternyata bukan! :D you know what? tes kesehatan lagi! buset deh. kalo boleh jujur saya paling benci sama tes kesehatan gini. satu persatu kami disuruh masuk ruangan. tebak apa yang terjadi di dalam ruangan? sama persis seperti yang terjadi pas saya ikutan seleksi calon praja IPDN bulan juli tahun 2008. baca di postingan ini:

Photobucket

dont touch my ... (part 1) just click da pic!

baru kemaren dibicarain, sekarang udah kejadian lagi. hehe. kalau pas capra dokter yang meriksa itu dokter banci! sekarang malah dokter ibu-ibu 50 tahunan! gimana gak gila coba. kebayang gak sih disuruh buka celana di depan iu-ibu 50tahunan. buset buset, saya gak habis pikir, apa nggak ada gitu dokter yang cowo. kan malu disuruh buka celana didepan nenek-nenek. bah! bener deh, tadi saya bener-bener malu. Untung aja gak sampai disuruh nungging-nungging kaya pas capra, kalo disuruh gitu, bener deh, saya gak mau.

tapi setelah saya pikir-pikir, si bu dokter baru aja memecahkan rekor! pantes masuk muri nih, tau rekornya apa? apa? apa? yaa. bu dokter adalah satu-satunya orang yang berhasil meliat software dan hardware 67 praja putra regional makassaar komplit dari aceh sampe papua. gila meeen salut sama ibu dokter yang udah bisa liat anu saya dan temen-temen dari seluruh NUSANTARA. hahaha. aduh ngomong apaan nih saya. tapi emang. haha. aduh, udah deh sensor aja!

Photobucket

buset, emang aneh kalo tes kesehatan gini. kalo menurut saya mending cari dokternya yang cowok kek, jadi gak malu-malu amat kalo disuruh buka celana di depan dokter. ini mah, perempuan, udah tua lagi! siapa gak malu! wong ibu saya aja belum pernah liat saya buka celana –biip- cencored.

udah deh, daripada mikir yang aneh-aneh mending saya tutup aja postingan ini.

kata-kata yang paling berkesan dari bu dokter hari ini:

“Boleh ibu liat sebentar ya”

Photobucket

*hahahahaha. :DD

Saya masih traumatik mendalam karena kekejaman bu dokter

yang narik-narik (sinonim halus dari MELOROTIN) celana saya.

Photobucket

HANS BROWNSOUND

february 22 2010


0 blabla(s):

 

Blog Template by