Minggu, 28 November 2010

the babu is pulang

Cuti akhir tahun bentar lagi dateng! Gak kerasa. Kalo tahun lalu saya jalan-jalan bareng Cipta dengan rute makassar-surabaya-malang-jakarta-padang, sekarang sepertinya agenda sedikit berubah. Saya udah ngerencanain cuti akhir tahun ini dari bulan januari. Alternatifnya:

Pertama, ke vietnam dan kamboja, diajak tante saya. Saya gak pernah kepikiran sebenarnya, tapi karena diarep-arepin, diceritain enaknya disana, saya jadi malah terobsesi. Saya udah nabung dari bulan januari lalu. Eh, gak taunya suami tante saya kecelakaan bulan maret, sampai kakinya patah tiga dan membutuhkan biaya besar untuk treatment. Jadi, tante saya bilang, lain kali aja kita jalan-jalannya. Gak enak kan, kita jalan-jalan sementara om tinggal dirumah sendiri, padahal buat jalan-pun sekarang masih dipapah. Alhasil, vietnam dan kamboja, coret! Sret. :( saya sedih banget sebenarnya gara-gara ‘ketidak-jadian’ ini. Apalagi denger ceritanya tante tentang gimana enaknya liburan di vietnam. Di vietnam kita gak perlu bawa kocek banyak-banyak, soalnya kurs mata rupiah lebih tinggi daripada dong. Tante saya aja dengan modal 1.5 juta aja udah bisa keliling-keliling vietnam plus belanja ini itu. Bayangin aja, di vietnam, dengan uang 100 rebu kita udah bisa beli kaos 6 lembar. :( tapi apa mau dikata, vietnam dan kamboja sekarang udah bener-bener masuk tong sampah. Tau dah kapan bisa kesono. Untuk tahun depan, kayanya gak mungkin banget. Saya udah tingkat 4 wasana praja dan pasti sibuk penelitian ini itu buat nyelesain laporan akhir. Ah, kejamnya dunia.

Kedua, Manado. Awalnya saya nggak se-down sekarang. Gapapa deh gak jadi ke vietnam asal bisa diving atau snorkeling di Manado. Udah dari jaman dulu banget saya pengen kesono, tapi sayang waktunya gak dateng-dateng. Lagian dari makassar, manado gak jauh-jauh amat. Modal 300rebu aja udah nyampe di bandara Sam Ratulangi. Disana saya juga bisa tinggal di rumah temen, jadi biayanya bisa lebih ringan. Hehe. Udah fix banget sebenarnya rencana ini, temen yang mau saya ‘tumpangi’ juga udah siap buat jadi tourguide. Eh, tiba-tiba ada kebijakan dari kampus kalo liburan akhir tahun yang normalnya 2 sampe 3 minggu diperpanjang jadi satu bulan. Otomatis semua temen-temen saya heppi dong. Saya juga awalnya. Saking hepinya, saya nelpon bonyok saya. Eh, tau reaksinya apa? Nyokap saya bilang

“wah, cutinya lama ya. Yaudah kamu pulang aja, gak usah jalan-jalan. Satu bulan kan lama, mending pulang aja sekalian. Lagian gak enak, numpang di rumah orang lama-lama”
.

Saya langsung shock berat. Saya udah coba yakinkan dengan seribu satu cara biar dikasi ijin liburan di manado. Tapi sampai saat ini keputusan bonyok gak berubah. Saya udah ajukan beberapa alternatif, misalnya saya ke manadonya 5 hari aja, ntar baru langsung terbang ke padang. Eh nyokap bilang “kemahalan, gak ada duit”. Yaudah, saya cari lagi alternatifnya, sampe saya udah nemu tiket promo murah makassar-manado, manado-jakarta, jakarta-padang. Saya ngelapor lagi. Tau gak apa yg nyokap saya bilang “yaudah sono, jalan-jalan, cuma mama gak ngasi duit, lagi kere-kerenya sekarang. Mama cuma kasi duit buat tiket makassar-jakarta-padang, langsung, gak pake singgah”. Otomatis saya langsung bengong, lemes ketika tau liburan akhir tahun yang saya rencanakan dari tahun sebelumnya kandas sudah. Gagal deh ke Manadonya. Gak tau kapan bisa kesana, kerena tahun depan saya udah gak di Makassar lagi, pindah ke Bandung. Jadi otomatis peluang ke Manado makin jauh. Tidaaak!


Begitu-lah rencana cuti akhir tahun hancur berkeping-keping. Kalo yang lain pada hepi karena cutinya diperpanjang, saya malah stress. Gara-gara cuti yang panjang ini nih, rencana saya jadi hancur berantakan. Saya gak bayangin, saat temen-temen saya rame-rame snorkeling di bunaken, saya malah mendekam di kamar tanpa internet (internet di rumah saya dicopot waktu saya dan adik saya yang nomer 2 kuliah, gak ada yang make soalnya). Saat temen-temen saya lagi asik belanja di jogja atau jemuran di Kuta, saya hanya di depan tv sambil nonton iklan DRTV ato dorce show (well, diperparah lagi saya harus bolak-balik dari tempat duduk ke tv untuk ganti channel karena remote tv dirumah rusak, dan gak diperbaiki sampe sekarang). Ah, sialnya.

Sebenarnya ini tahun pertama sih saya males pulang. Biasanya mah, gila-gilaan pengen pulang. Gak tau kenapa. Mungkin karena saya udah nyusun rencana mau kemana kali ya. Lagian saya terakhir pulang masih 3 bulan yang lalu, jadi belum berasa “kangen”nya. Gak tau deh mau ngapain ntar dirumah. Mana, temen-temen deket saya gak satu-pun yang pulang. Baron, stay di pekanbaru sambil kerja part time. Rama di bandung, katanya mau magang. Yona, di malang, paling kalo liburan jalan ke Jakarta. Oh friends, what am i supposed to do without you. Beh, kayanya nih cuti bakal jadi cuti paling membosankan sepanjang sejarah.

Mending banget yang punya pacar, kaya bastian ato putu. Mereka bisa ngalor ngidul kesana-kemari sambil nentengin pacar. Jelas deh, mau pacaran sampe tengah malem ato sampe pagi sekalian, gak ada yang larang. Saya kalo gitu mah juga bela-belain pulang. Tapi sayang banget, saya gak punya pacar (gebetan aja gak punya) mau nenteng siapa ntar kalo jalan? Yang ada malah genderuwo rumah kosong sebelah ngecengin tiap malam.

Cuti ini kayanya saya kembali ke profesi lahiriah saya: mbabu. Sebagai Babu yang profesional dan berdedikasi, seperti biasa, saya mesti bangun pagi-pagi, bersihin rumah, nyapu, ngelap meja dan pekerjaan ala mbok-mbok lainnya. Trus nganterin adek saya yang paling kecil ke sekolah, siangan dikit, jemput lagi ke sekolah. Siangnya, ngerjain tugas-tugas kuliah bokap yang seabrek itu. Sepertinya niat saya buat breakfree dari angka-angka dan huruf-huruf di liburan kali ini gagal total. Dahsyat sekali, 3 profesi: babu, babysitter, dan dosen pembimbing dirangkap jadi satu. Selamat menikmati liburanmu hans brownsound. Semoga kamu bahagia di alam sana.

Setelah saya pikir-pikir lagi. Yah, akhirnya saya bisa nerima keputusan nyokap saya. Mungkin dia kangen saya kali ya, makanya ‘mekso’ banget nyuruh pulang. Sesekali nurutin apa kata nyokap kan gapapa, dari dulu saya ngebantah terus soalnya. Kapan lagi saya berbakti sama bonyok, dari dulu kerjanya nyusahin aja. Mudah-mudahan dengan ’nurut’-nya saya kali ini, bonyok saya bisa berpikir kalo anaknya yang tengil, bau jigong dan keras kepala ini udah dewasa dan mulai mengerti dengan orangtua. Mudah-mudahan nih.

Setelah dipikir-pikir juga, kalo saya pulang, saya kan bisa nolongin bonyok sama adek saya. Saya kan laki-laki, satu-satunya lagi, yah sebenernya di usia segini saya udah punya tanggungjawab besar terhadap keluarga saya. Itung-itung buat nambahin pahala, biar ntar di akhirat, gak langsung nyemplung masuk neraka. OMG nooo! Jangan sampai deh saya nyoba neraka beneran. Amit-amit jabang bayi. Idup di dunia ini aja udah berasa di neraka, apalagi kalo ntar di neraka beneran. Intinya, cuti kali ini kayanya agenda-nya berubah dari ‘nyenengin diri sendiri’ jadi ‘berbakti sama orangtua’. Kapan lagi saya bisa nyenengin orang tua, ya gak? Jangan sampai kalo waktunya udah habis ntar, saya akan mengalami penyesalan seumur hidup. Jangan sampe.

So, 5 desember saya akan terbang ke tanah kelahiran saya,
Daddy... mommy.. the babu is pulaaaaaaaaaang..

p.s:
berita duka. Senin lalu, ibu dari roomate, temen baik, dan sodara saya, memed berpulang kehadirat Allah swt. Mohon doanya ya, semoga ibu memed mendapatkan tempat terbaik di sisinya. Saya yakin banget, ibu memed pasti ada di tempat terindah diatas sana, karena tiap hari dapet paket doa dari anaknya. Ibumu pasti bangga banget punya anak kaya kamu med.
:)




21 blabla(s):

rhein fathia mengatakan...

ckckckck.... kasian ya kamu, udah ga bisa backpacking, ga punya pacar pula.. ckckckck... *peluh...*

ps: jangan bunuh diri ya.. hahahaha..

btw, just call me Rhein, ga pake mbak. :)

Alvina A. Amir mengatakan...

alamak! urang awak juo rupanyo *halah, maksa bgt deh bahasa minangnya hehe :P*

babu itu profesi mulia lhoo *berusaha nyenengin hati* kan membantu & meringankan tugas orang lain.. Insya Allah dpt pahala.. amiin,, dan klo ngelamar kerja nanti jd bs nambah2in pengalaman kerja di CV-nya deh kan lumayan...hehehe peace yoo... :)

have a nice loooooongggggg holiday.. :)

salam kenal,
alvina :)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

rhein:
aduh. jangan diumbar2 dong rhein.
jadi malu *'.'*
hahahaha. :))
okai rhein, i just call you rhein.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

vina:
loh, jadi orang padang juga?
hehe.

iya. mulia sih mulia. tapi gak gitu juga. haha x)
amin. hehehe.
sayangnya ntar udah gak ngelamar kerja lagi mbak. hehe. jadi pengalaman jadi prt gak perlu deh kayanya.

yappa. you too :))

Alvina A. Amir mengatakan...

tepatnya di payahkumbuh.

wah berarti tinggal penempatan aj y.. hmm... asik.. asiikk.. selamat y.. :)

.. eh eh siapa blg pengalaman prt ga perlu,, klo nanti di kantor office boy nya ga masuk lg sakit ato izin,, kan lo bs langsung sigap dan cekatan menggantikan posisi si OB,, pasti lo bakal dpt nilai +++++ dr boss lo hehehee peace yoooooooo hans :)

keep the spirit of the babu!

semangatt semangaat... kiri.. kanan.. kiri.. kanan... *sambil ngepel lantai ala inem pelayan seksi* hehehe :P

maidiyanto rahmat mengatakan...

babu sepertinya tidak begitu tepat.
membantu orang tua tampak lebih baik.

tetap semangat ya.

Enno mengatakan...

aku ngerti lho perasaan kamu. tapi skrg mikirnya gini aja, hans... mumpung kamu msh pny kesempatan nyenengin ortu, terutama nyokapmu, kamu niatin aja mudik dgn ikhlas.

aku dulu anak yg sll tdk prnh di rmh, hans. sejak umur 19 thn smp setaon lalu aku udah mandiri, ga tinggl sm ortu lg. kuliah luar provinsi,krj luar kota, traveling mulu. baru setaon terakhir back for good, stay sm ortu dan itupun msh pake ngeluh. trnyta Allah pny mksd. gw dikasih wkt setaon utk dekat dan ngurus nyokap lg, seblm beliau dipanggil 'pulang.'

aku nyesel knp dr dulu ga perhatian sm beliau. mknya menurutku, kamu hrs mudik dgn ikhlas. ya hans? :)

Fivyolen Qiu mengatakan...

haha kasian bgt si kamu hans! hehe tp gpp still got next time! hehe (: pasti lbh fun lg :D

and and deep condolences ya for ibu roomate kamu hehe :))

xx

Senjana Jingga mengatakan...

bu, mampir mampir ke rumah ya...banyak yang harus di lap lap nih..heuheu

Gogo Caroselle mengatakan...

I always wanted to visit Viet and Cambodia!
emang bagus kayanya tu tpt hans,
well, there's always next time ;)

Gie mengatakan...

nyatanya sampe tanggal segini gak buru pulang malah nangkring di Jatinangor haha :D
jalan2 kmna aja mas di Nangor?

Hans Brownsound ツ mengatakan...

EXACTLY SAME kalo gitu.
aku juga aslinya di payakumbuh.
payakumbuhnya dimana?

hahahaha. iye dah. secara tampang emang tampang OBE ya. hahaha.
yeah, keep the babu on!

Hans Brownsound ツ mengatakan...

maidiyantorahmat:
cuma istilah doang sih gan.
tidak perlu dijabarkan lebih jauh.
hehehe x)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

enno:
sipp enn!
aku udah iklas kok gak jadi ke manadonya.
tapi tetep aja kalo liat foto temen-temen di manado, ENVYYYY!!
*yee. gak iklas dong kalo gt ya*

hehe.
iya bener banget enn. berbakti selagi bisa berbakti, nanti kalo waktunya udah abis, nyesel pasti!
ya kan ya kan?

Hans Brownsound ツ mengatakan...

olen:
gpapa kok len. im ok naw.
:D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ica:

wadoh. cakep2 gini disangka inem.
sungguh terlalu :((

Hans Brownsound ツ mengatakan...

gogo:
bagus banget go.
apalagi angkor wat itu.
pengen banget kesana.
yeah, there's always next time.
n probably it will be with u.
haha x)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

gie:
udah kemana2 dek, sampai duit abis gini. hehe x))
ah kamu gak asik ah,
ditungguin gak dateng-dateng.

Alvina A. Amir mengatakan...

woaahh??!! kog bs sama lg.. hmmm... kamu ngikut2 ya hans?? *pasang tampang curiga* hahahaha :))

payahkumbuh saya di dangung-dangung.. *semoga kali ini ga sama* hehehe :P

Hans Brownsound ツ mengatakan...

hahaha.
congratulation.
kali ini gak sama. cuma tetep, tetangga-tetanggaan.
hahaha.
aku di talang mau (itu kampung ibu)
tapi di payakumbuh tinggal di kota-nya kok. hehe x)

sering pulang?

Alvina A. Amir mengatakan...

akhirnya,, kali ini ga sama hahaha... gw udh pikir bakal sama lagi.. klo sama, lama2 gw berpikir klo lo mungkin adalah sodara gw yg telah lama hilang di payakumbuh dan baru saja ditemukan *kebanyakkan nonton sinetron nih* hahaha :))

wah tp sama juga, payakumbuh itu juga kampung ibu gw *bukan bermaksud nyama2in lo lhoo hans hehehe gantian nih :P*

wah udh jarang pulang gw hans, klo mau pulang gw nebeng lo aj deh hans.. maksudnya nebeng kripik sanjay sama rendang telor hehehe :P

 

Blog Template by