Rabu, 15 Desember 2010

from makassar to bandung

milkysmile
Hei hoe, its nice to see you again. Seperti saya bilang di postingan sebelumnya, saya pengen cerita-cerita dikit tentang liburan natal dan tahun baru, tahun ini. Seperti saya bilang (lagi), saya gagal ke manado, padahal pengen banget! Saya jadi makin envy waktu liat foto-foto temen saya annisa faya, hagi teddie, dan febrilly palenewen yang lagi snorkeling di bunaken! :( huh, sedih banjeet. Walaupun gak jadi ke manado, saya diizinkan liburan di bandung selama satu minggu, dan akhirnya my vacation wasn’t that suck!

Day 1
Saya berangkat dari Makassar hari minggu tanggal 5 desember lalu setelah malemnya nginep dirumah temen saya, irlan. Jadwal penerbangan saya jam 7.00 wita, jadi jam empat pagi saya udah siap-siap, abis itu langsung dianterin irlan ke bandara. Lucky me, ternyata saya satu pesawat sama beberapa temen saya, dan lebih lucky lagi, tujuan kita sama! Ke jatinangor, kampus IPDN pusat. Seneng banget akhirnya saya gak sendiri ke Jatinangor-nya. They are frenoldi dan day, pace-pace papua dan merza si cah jawa timur. :)


sultan hasanuddin international airport


on sky, top: makassar. bottom: jakarta


just shot and shot

Kita mendarat di jakarta jam 9 wib. Seneng banget akhirnya bisa di waktu indonesia bagian barat lagi. Di bandara kita nemu cewe mirip miyabi! Sumpah mirip banget, sampe merza matanya kebelalak lima menit gak ngedip-ngedip. Dari bandara kita naik damri jurusan kampung rambutan, perjalanan kira-kira satu jam limabelas menit. Bagi yang udah pernah ke terminal kampung rambutan mungkin udah biasa ye, kalau kita baru turun dari bis itu banyak abang-abang ngerubutin kaya semut ngerubutin gula nanya “kemana bang..kemana bang” atau lebih frontal lagi langsung narik-narik koper, maksa mau bawain koper. Nah, ini dia tragedi yang terjadi waktu itu. Saya pengalaman kalo abang-abang kampung rambutan hobinya ngotot ngangkatin koper, makanya begitu turun dari bus saya langsung pegang tas jinjing dan tas laptop saya (hehe, akhirnya liburan kali ini saya bisa jalan-jalan bebas ribet, karena koper udah saya titipin sama temen yang langsung ke padang). Bodohnya saya, saya lupa bilang sama temen-temen papua saya, kalo harus pegang tas erat-erat kalo turun dari bis. Akhirnya tas temen papua saya diambil dan diangkatin. Otomatis saya bilang dong sama temen saya, ambil lagi tasnya. Temen saya langsung minta lagi tasnya, eh si abang-abang malah marah dan minta ganti rugi, padahal gak nyampe 5 menit dia ngangkat tuh tas. Parah gila deh, sumpah. Temen saya kepaksa ngebayar lima rebu. Mending bayar aja sih daripada berantem sama abang-abang rambutan. Bisa dicincang ditempat kite.

Dari tekape, kita nyari makan di pinggir terminal, sambil nungguin adek perempuan saya yang kuliah di UI juga mau ikutan liburan di bandung. Kasian banget si-Day, moodnya langsung down gitu gara-gara abang yang tadi. Enak ya di daerah barat, saya makan soto ayam sama es jeruk cuma ngeluarin kocek sepuluh rebu doang. Beda banget sama di makassar, makanan satu porsi paling murah limabelas rebu. Lebih kaget lagi waktu saya beli teh kotak, harganya cuma duarebu limaratus, di makassar mah sampe empat ribu! Kaco deh tinggal di makassar. Gak sampe setengah jam adik saya datang dan kita langsung jalan ke terminal antar kota antar propinsi sambil waspada sama si abang-abang tukang angkat, jangan sampai tragedi yang sama terjadi lagi. Kita selamat sampai bus tanpa gangguan abang-abang. Bisa ditebak, bisnya jalannya siput banget, baru sekitar satu jam kita baru keluar dari terminal kampung rambutan. Untungnya kita lewat tol, kalo nggak bisa tahun depan nyampe jatinangornya.

Ternyata bener ya kalo seks itu udah nggak tabu lagi buat dibicarakan. Sampe majalah-majalah bokep-pun sekarang kayanya udah biasa aja. Buktinya pas saya diatas bus, kan banyak tuh pedagang asongan lalu lalang. Kalo dua atau tiga taun lalu palingan pedagang asongan cuma jualan minuman ringan atau tabloid-tabloid wanita, sekarang malah majalah wanita gak pake baju! pedagangnya teriak-teriak lagi, bilang "ariel peterpan memperkosa nenek 62 tahun.. bla bla bla..." Saya gak berani buka-buka karena lagi bareng adik saya. Bhahaha, perlu bukti? Check this out!

barang bukti


view from my window


unpad new gate
Align Center

me, infront of IPDN gate

Jam setengah tiga, kita nyampe di jatinangor. Disana kita langsung mencar. Dua pace papua ke kosan temennya, si merza nemuin pacarnya, dan saya nungguin temen satu kelas pas SMA, rama di depan UNPAD. Saya dan rama, walaupun udah dua tahun lulus SMA gak pernah los kontak. Kita tetep telpon-telponan atau setidaknya sms-an paling nggak sekali sehari. kangen pengen gila-gilaan lagi juga merupakan satu alasan kenapa saya ke bandung. Sebenarnya bukan cuma rama aja sih, rata-rata classmates saya waktu SMA kuliah di UNPAD. Ketemu rama, saya langsung ke kosan-nya, sementara adik saya ke kosan temennya juga. Kita langsung makan malem di nasi goreng aceh didepan IPDN. Abis makan, saya ke gerbang depan IPDN, kangeen! Udah dua tahun lebih saya nggak nginjakin kaki di kampus ini, regionalisasi memaksa saya angkat kaki dan moving ke makassar.

Abis dari IPDN saya ke kosan tiara dan andhini, temen SMA juga. Kebetulan kosannya hadap-hadapan. Deket juga dari kosan rama, cuma 100 meter aja. Enak banget ya temen-temen saya disini, hidup bareng-bareng. Sementara saya sebatang kara di makassar. Nggak dink, sebenernya temen saya di makassar-pun ada yang satu SMA, cuma beda kelas, jadinya nggak seakrab temen-temen saya di jatinangor ini. Lanjut, dari sana kita langsung makan malem trip dua di jatinangor town square.

andhini, abis mandi


i miss this moment


tiara, dina, and me


im the skinny one :D

Dari jatos, kita balik ke kosan rama and took some rest!

Day 2
Saya bangun kesiangan gara-gara kecapean. Abis mandi langsung meluncur ke UNPAD sama temen-temen. Kita sarapan nasi kornet di gerbang unpad. Ngeliat mahasiswa hilir mudik saya jadi iri. Enak kali ya jadi mahasiswa biasa. Bebas, terserah mau pake outfit apa, terserah mau jalan kemana. Terus beberapa lama abis itu, pikiran itu saya buang jauh-jauh. Enakan jadi saya lah. Walaupun hidup ‘agak’ terkekang dengan peraturan dan seragam, tapi kerjaan saya kan udah jelas. Gak perlu kesana kemari nyari lowongan kerja. Emang tipe saya ngeliat sesuatu dari yang enak-enaknya aja. Saya emang orang yang susah bersyukur. Saya gak tau lagi gimana caranya mengajari diri saya sendiri untuk selalu bersyukur.

Rencananya kita mau langsung jalan ke bandung. Tapi karena Dina ada presentasi, ya kita tungguin. Saya, Rama dan Mei nunggu di kosan Dina. Rama dan Mei gak ada kuliah hari itu. Enak yaaa, gak kaya saya, kuliah full dari senin sampai jumat dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore nonstop *mulai lagi kan*. Di jatinangor ini kosan cowok sama cewek sama aja. Cowok bebas masuk ke kosan cewek. Cewek juga gitu. Jadi gak ada masalah.

mei and me, on damri


this one is single. tell me if you're interested. bhahaha


on unpad dipati ukur



u can read that


LOL :))


nyam nyam

dinner together

Selesai dina presentasi, kita langsung cau ke bandung. Kita naik damri depannya unpad. Sampai di bandung, kita langsung ke Unpad lokasi dua di dipati ukur, mau ketemu temen saya yang satu lagi, Mega! Tak lupa sedikit berjeprat-jepret. Bandung lagi ujan mulu, lewat dari jam 1 siang, pasti ujan. Alhasil acara jalan-jalan-pun terlambat. Kita gak bisa ke braga. Padahal pengen foto-foto kesana. Kita terpaksa gak jadi ke PVJ. Alhasil kita Cuma jalan-jalan di BIP aja, itupun bentar doang. Dari sana kita langsung dinner di hokben.

Abis makan, ujan makin deres. Kita mutusin balik ke Jatinagor aja. Lagian masih ada hari esok, ya kan? Kita cater angkot dengan biaya 50 rebu, soalnya udah gak ada lagi damri jam segono, kalaupun naik angkot mesti nyambung tiga kali. Mending dicarter aja. Nyampe kosan rama, basah-basah, ganti baju, langsung ngess.

to be continued


8 blabla(s):

didi-aNNa mengatakan...

waa!!
so n i c e. ^^

i am waiting for more photo hans! :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

thanks didi!
:D
okai. i'll post it soon.
:B

Gie mengatakan...

aaaa ga seruu ga maeeenn sama aku jugaaaaaa, mas sih bentar banget di Nangornyaaaa >.<

Alvina A. Amir mengatakan...

yang muda yang bergaya... ngeliat foto2 kamu bikin saya berasa tua.. *Plak! emang udh tua kali.. tp blm tua-tua amat kog teteuupp menyangkal* hahahaha :))

ga jd ke Vietnam ato manado.. bandung pun jadi,, ternyata you had a great time juga kan di sana hans,, bersenang-senang lah mumpung masih libuuuurrrrrr panjaaaaaaaaaaaaaannngg... hahaha :))

Enno mengatakan...

foto2nya bagus...

pinter ngambil angle ternyata.

*enno as editor*

:D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

gie:
abis kamunya diajak ketemu malah betah di kos yang rada-rada horor gt. haha

Hans Brownsound ツ mengatakan...

iya dong. tapi yang tua juga boleh gaya dong. ya gak?
*nyindir nih ceritanya. haha

yoi mbak! pulang kampung dong.
biar kita makan sate dangung2 bareng hehehe
:))

Hans Brownsound ツ mengatakan...

enno:
thanks enn!
:D

 

Blog Template by