Senin, 27 Desember 2010

horror trip on curug orok, garut, west java

Day 3


Mobil APV kita melaju meninggalkan candi cangkuang. saya sempat pamitan juga sama kakek si asisten rektor. Stupid me, i forgot to ask his contact! :( padahal kalo dapet, akan sangat sangat bermanfaat. Tapi gak apa-apa lah, next time pasti ada *kata-kata yang mulai sering diucapkan setelah gak jadi ke manado*. Udahlah, forget manado. Tujuan selanjutnya: Cipanas untuk berendam air hangat. Tapi nyatanya sampe disana, gak ada yang mau berendam. Yaudah, kita jalan lagi sampe Sampireun. Disana ada resort spa gitu, nyampe disana ternyata gak ada juga yang mau pijit-pijit. Cuma numpang buang air aja *dasar orang padang*.

Sesuai ramalan, lewat jam satu siang, hujan mulai turun. Emang susah kalau musim ujan gini jalan-jalan. Dari Sampireun kita istirahat dan makan siang di rumah makan padang di jalan raya cisurupan. Setelah itu langsung cau ke Curug Orok. di Nyampe di Curug Orok gak ada yang keluar karena ujan lagi deres banget. Semua milih tidur di mobil kecuali bondo-bondo nekat: saya, Rama, Indah, Memer en Dina. Kita keluar berpayung-payung tetep nekat turun ke Curug Orok.

Oia, saya lupa jelasin. Curug dalam bahasa sunda itu berarti air terjun *saya ngasal nih* dan orok artinya anak bayi. Jadi air terjunnya anak bayi. Saya awalnya masa bodoh aja sama tuh nama sebelum sadar kenapa air terjun itu disebut Curug Orok. Gak seru kalo saya ceritanya sekarang. Ntaran aja ya, hehe.

Saya dan empat pasukan turun ke Curug. Dari atas ke Curugnya kira-kira dua puluh meteran. Saya sampe encok. Mana ujan deres, sweater saya jadi basah kuyup, walopun udah pake payung. Kita foto-foto sekitar lima menitan, terus naik lagi ke atas karena takut longsor.
Nyampe diatas, kita masuk ke mobil. Salah satu temen saya, Tere kejang-kejang. Awalnya kami gak sadar apa yang terjadi. Kirain Tere sakit biasa aja, karena dari pagi dia emang ngerasa sedikit sakit kepala, ini ‘sedikit’ loh ya, makanya perjalanan diteruskan. Tere gak bisa ngomong, ditanya juga gak dijawab-jawab. Matanya ketutup. Saya dan temen-temen lain jadi panik trus langsung minta pak supir nyari klinik. Dan brmmm. Sore-sore, ujan-ujan kita nyari klinik. Tere tangannya dingin banget, ditanya-pun gak ngejawab, bisanya nangis doang. Saya bener-bener panik. Di tengah jalan saya baru sadar, jangan-jangan dia kesurupan. Langsung saya bilang sama temen-temen yang lain. Temen-temen langsung merinding trus bilang saya supaya jangan bilang macem-macem.

makan makan makan


mei mei vs pak supir *prikitiew*


the curug orok


the bondo nekat
Klinik pertama, klinik tentara. Saya lupa namanya apa. Temen-temen saya udah mohon-mohon sama bapak disono, tapi ternyata dokternya gak di tempat. Alhasil kita jalan lagi nyari klinik, sampe akhirnya nyampe puskesmas. Untung dokternya ada. Saya dan Rama, lelaki satu-satunya, eh dua-duanya, bopong Tere ke bangsalnya. Setelah diperiksa sama dokternya, ternyata bener, gak ada apa-apa. Asumsi saya kalo Tere itu lagi dihinggapi makhluk halus itu semakin kuat.

Karena itu, atas anjuran pak dokter, kita bawa Tere ke paranormal dekat sono. Namanya pak Jayen. Kira-kira sepuluh menitan dari puskesmas. Kita bopong lagi Tere ke rumah pak Jayen, o em ji, dia berat banget. Saya sampe encok ngangkatnya. Disana Tere dijampi-jampi, dibacain apaan gitu sampai akhirnya tenang. Dia juga dikasi minum air yang udah dibaca-bacain. Gak beberapa lama dia udah mulai tenang, kita pamit. Pak Jayen ngasi satu minuman mineral yang udah dibaca-bacain. Dari rumah Pak Jayen, kita jalan. Destinasi kali ini: Pulang! Semua rencana dibatalin. bubar. bubar.

Karena udah magrib, kita berhenti dulu buat sholat. Saya dan temen-temen langsung insaf mendadak gara-gara kejadian tadi. Pas saya selesai wudhu, eh kedengeran ada orang teriak di mobil! Saya langsung lari dong ngeliat. Ternyata Tere kambuh lagi! Dia teriak-teriak, nangis sambil mata melotot. Temen-temen yang cewek langsung berhamburan semua karena ketakutan. Saya coba tenangin sambil ngasi minuman jampi-jampi yang tadi dikasi pak Jayen, eh dia malah ngamuk sambil ngelempar minuman tadi. Saya kesel sampe puncak, kalo gak ngira-ngira di depan saya ini cewek, udah saya tabok dari tadi biar setannya keluar. Setelah itu kita biarin aja dia. Trus selesai sholat, kita tanya sama bapak di mesjid gimana caranya nih menghadapi manusia kerasukan gini. Bapak itu bilang kita harus bawa ke ustad munawar, ahli rukiah. 15 menitan dari masjid itu. Abis itu kita langsung jalan.

Nyampe di rumah ustad, Tere terus dibopong (lagi). Dibawa ke ruang tamu, terus langsung dirukiah deh sama si ustad. Waktu di rukiah, (setannya) Tere sempat ngamuk-ngamuk gitu, sampe mau muntah juga. Tapi kata pak ustad, dibiarin aja. Karena golongan jin itu makin seneng kalo kita tanggapi. Yaudah akhirnya kita biarin aja sampai akhirnya berhenti sendiri.
Sampe akhirnya Tere sadar. Kita sempat juga konsultasi mengenai masalah-masalah makhluk halus. Saya sempat juga nanya, apa makhluk halus yang biasa gangguin saya dari kecil. Dan ternyata mereka itu adalah golongan jin! Jin kafir yang hobi bikin manusia ketakutan.

Anyway busway, saya rasa pak ustad itu punya istri dua. Soalnya ada dua wanita berjilbab dalam yang gak mirip satu sama lain. Yaudah saya simpulkan aja kalo si ustad punya istri dua. Tapi bener deh, keliatannya keluarga pak ustad itu aman, damai, rukun, tentram, gemah ripah loh jinawi. Saya ngerasa nyaman banget disana sambil ngarep dibolehin nginep semalem wuakaka. Beneran deh, saya gak boong. Rasanya damai banget di rumah pak ustad itu. Gimana dia dan keluarganya ngomong juga berlaku bikin saya tersentuh dan segera berniat untuk jadi pak ustad *masyaoloh, kiamat deh dunia kalo saya jadi ustad*.

You know, yang lebih membuat saya tersentuh adalah waktu saya dan temen-temen ngasi amplop ke pak ustad, dia dan istri(-istrinya) menolak mentah-mentah. Dia bilang apa yang dia lakukan itu ikhlas dan hanya mengharapkan ridho Allah swt. Omaigaaadd, ternyata masih ada orang baik begini jaman sekarang. Saya bener-bener tersentuh deh, sumpah.

After wave goodbye, APV kita langsung jalan meninggalkan rumah pak ustad menuju jatinangor tercinta. Alhamdulillah akhirnya Tere gak kenapa. Malemnya saya dan Rama nginep di kosnya Tere untuk jaga-jaga. Syukur banget sampai pagi semua baik-baik aja.

Iseng, saya coba cari mengenai Curug Orok di internet. Dengan bantuan om google, saya menemukan beberapa artikel. And bam! It shocked me! Kaget setengah mati saya bacanya. Tau kenapa namanya Curug Orok? Karena curug tersebut pernah ditemukan orok (=bayi) masih merah yang dibuang orangtuanya setelah melahirkan, kemungkinan anak tersebut adalah hasil hubungan gelap. Sejak itu curug itu dinamai Curug Orok. Dulunya Curug ini dianggap keramat, gak ada orang yang mau datang kesini karena diyakini tempat ini adalah kerajaan makhluk halus. Seiring waktu, saat takhayul mulai hilang, tempat ini terbuka menjadi tempat wisata.

Mengenai masalah kesurupan. Lets check on mr google and you’ll find the answer! Ketik keyword ‘kesurupan curug orok’ dan liat berapa banyak korbannya. Udah sekian banyak orang yang kesurupan di sana, bahkan untuk acara tv-uka-uka pun kesurupan disana. Coba aja dari awal kita tau begini kenyataannya, pasti kita gak bakalan kesono. Aje gile deh, cukup sekali aja saya kesana. Gak pake dua kali. Bener-bener deh unrecommended. Trauma.
Well, i hope you can sleep tonight.


4 blabla(s):

Enno mengatakan...

hahaha.... gw sih enggak merinding,,, gw ketawa soalnya sempet2nya ada pembahasan soal rumah tangga pak ustad wkwkwkwk

ya udah, jd ustad aja...biar bs ngobatin org kesurupan

:))

Hans Brownsound ツ mengatakan...

wakakaka. emang biang gosip ini. hehe. waduh enn, gw takut kalo ntar jadi ustad, orang-orang malah jadi kesurupan. hahaha :p

Hayfa Qanita mengatakan...

aduh siaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaL ! gue pake baca pula nih postingan ampe abis. baca nya malem2 pula.. ah sial banget dah!!! :(

gloriaputri mengatakan...

whohoho...ternyata di link kan kesini to postingannya yg baru...wah, aq baru tau ada curug orok...

betewe koq gag serem ya bacanya....hohohooh....

 

Blog Template by