Kamis, 29 April 2010

the crazy thing named celery

Photobucket
HELLO! Im back darling.


tugas pelatihan greenhouse bikin saya sama temen saya memed mesti muter-muter makassar hari minggu lalu. tugasnya sebenernya gampang-gampang aja sih, cuma disuruh nanam sayur doang. tapi akibat menunda-nunda pekerjaan, begini nih jadinya. im back

saya dan memed sudah berencana beli perlengkapan tugas itu hari rabu lalu, gara-gara virus ganas bernama malas dan terlalu menyepelekan tugas ini, ya ditunda-tunda kamis, jumat, sabtu, sampai minggu baru kami bergerak padahal deadlinenya hari senin. alhasil, yaa terpaksa semua dilakukan dengan buru-buru. tanpa perencanaan. kata pak iqbal, sesuatu tanpa perencanaan itu sama dengan berjalan tanpa arah. ya itu dia, kita berjalan tanpa arah karena gak tau dimana mesti beli ini itunya.

first, setelah apel pelepasan pesiar, kita langsung ke rumah pamannya memed di baji gau. deket, cuma jalan kaki aja. rencananya mau minjem motor gitu biar irit. daripada naek pete-pete, masyaallah. atau taksi, dua kali masyaallah. kita-kita lagi pada bokek, gak ada duit. apalagi saya, duit di dompet tinggal 12 rebu. kalau di padang bisa mah untuk dua kali makan. kalo disini? beh nonono. makassar semua pada mahal jie. uang saya habis gara-gara beli portable hardisk awal bulan yang berdampak besar pada hari-hari di akhir bulan. :c

oke lanjut, nyampe di rumah pamannya memed, kita dapet kejutan: motornya lagi dipake! yang ada cuma vespa yang gak tau umurnya udah berapa. saya gak bisa bawa vespa, memed juga gak bisa sementara kalo alat-bahannya gak dibeli hari ini kita bakal kena penalti besoknya. mana di luar udah mendung, langit udah hitam legam kaya mau jatoh. karena gak punya pilihan memed coba belajar bawa vespa. vespa memang rada ribet sih, gak kaya motor bebek. apalagi metik. kalo gak biasa ngebawanya tangan kiri tuh bisa pegal naik turunin koplingnya. 5 menit latihan memed berhasil! berhasil! berhasil hore! memed bisa bawa walo tiap pindah gigi vespanya mati *yee sama aja boong. tapi memed tak patah arang, kami tetep nekat bawa tuh vespa. pamannya memed ngijinin walo dengan muka pasrah. saya tau gimana rasanya minjemin motor sama orang yang gak bisa ngebawa. saya inget kejadian pas kelas 12. saya minjemin si jupe, motor bebek saya ke temen yang saya tau nggak bisa bawa motor dengan baik. katanya mau ke gereja, tapi nggak tau dia kemana. pas balik, si jupe udah lecet sana sini. stangnya bengkok. jari-jarinya miring, spionnya pecah, pokoknya udah nggak kaya motor deh, sumpah. saya kalo inget kejadian itu rasanya pengen nabok si batak itu sampai mampus. si jupe saya yang cantik dan manis berubah jadi barang rongsokan. untung masih bisa dipake, lebih untung lagi tuh batak gak mampus di jalanan.

lanjut, saya dan memed-pun berangkat dengan vespa itu diiringi isak tangis dan doa dari empunya. haha lebai. bisa ditebak gimana kejadiannya. mesin vespa berkali-kali mati di tengah jalan sampai saya mesti turun dulu biar memed gampang menstartnya. keadaan diperparah dengan hujan yang mulai turun. oh derita. hidup memang penuh derita. tapi saya seneng sih, setidaknya dapat pengalaman baru daripada hanya sekedar duduk-duduk gak jelas di kamar, ujung-ujungnya pasti tidur ngangkang.

destinasi pertama: nyari bibit seledri. kita menyusuri jalan cendrawasih kearah ujung sana. saya nggak tau juga nama daerahnya apa, yang jelas saya pernah liat disana banyak orang yang jualan tanaman-tanaman hias. nyampe disana kita nanyain tuh bibit seledri sama si ibu yang jualan. si ibu bukannya jawab malah ketawa, “gak ada dek. disini jual tanaman hias semua. buat apa?”. saya dan memed-pun menjelaskan panjang lebar perjalanan cinta kami. eh salah, perjalanan kami maksud saya. si ibu bilang pak RTnya punya banyak seledri coba ditanya di rumahnya, masuk gang situ tuh, trus tanya rumah pak idrus katanya (sambil nunjuk-nunjuk).

saya dan memed akhirnya masuk tuh gang,ededeh mutar vespanya aja lama betol, susah bener ngestartnya. dengan semangat 45 kita nyari rumah pak idrus dengan satu tujuan: mendapatkan bibit seledri. setelah muter-muter, ketemu juga rumah pak idrus. langsung kita ungkapkan maksud dan tujuan kita datang untuk melamar putri bapak. eh salah lagi. ah pokoknya gitu. ternyata dan ternyata seledri si bapak udah mati semua. seledri emang gak cocok di makassar yang panasnya saudara sepupu sama neraka ini. si bapaknya ramah banget orangnya, belum ngapa-ngapa udah cerita kalau tadi ada yang tabrakan di depan rumahnya. sebelum cerita terus berlanjut dan tidak menghasilkan bibit seledri, saya dan memed pun pamit sama tuh bapak. bapak itu ngingetin saya sama kakek. mirip banget sama kakek saya.

dari rumah pak idrus kita balik lagi ke tempat ibu yang tadi. bukan buat nanyain bibit seledri yang jelas-jelas gak ada, tapi buat beli sekam, pupuk sama polibek. setelah ngobrol-ngobrol panjang lebar akhirnya benda-benda itu berhasil dibeli. ibunya ramah, bapaknya juga ramah, pokoe semua ramah lah. saya bahkan dikasi bonus sekam dan polibek tanpa bayar. cuma bayar pupuk aja. saya heran kok ada orang yang bilang kalo orang makassar itu kasar-kasar.

hujan makin deres. kaos saya-pun udah basah, apalagi memed yang bawa vespa. rencana selanjutnya kita mau nyari bibit seledri. berbekal saran dari ibu polibek tadi, kita mau jalan ke jalan veteran. katanya ada yang toko pertanian besar disana. tapi disana itu jalan besar, banyak polisi berkeliaran. sementara yang pake helm cuma memed doang. ya mau gak mau kita harus nyari helm dulu biar bisa nyampe sana. beli helm, jelas gak mungkin, aje gile duit tinggal satu lembar gini. jadi kami ke rumah pak nasir, tukang jahit yang sudah saya anggap sodara saya disini buat minjam helm. si bapak sebenarnya mau sih nganterin pake mobil karena di luar ujan, tapi saya dan memed gak enak. apalagi si bapak abis operasi ambeyen. vespa yang suka berhenti mendadak di tengah jalan itu bahaya, tapi lebih bahaya lagi kalo pantat pak nasir tiba-tiba nyeri pas nyetir.

helm didapat, langsung bergerak ke tvri jalan kakaktua. weleh weleh, kata pak nasir di tvri itu ada budidaya tanaman juga. siapa tau disana ada seledri. nyampe disana ternyata sama aja. nong hadong! yang ada cuma tanaman hias. gagal, kita langsung jalan ke tujuan awal, jalan veteran nyari toko pertanian itu. setelah muter-muter nyari saya dapet surprise: tokonya ketemu!! (tapi tutup)! ;c saya rasanya pengen tereak kenceng-kenceng atau gedor-gedor tuh toko biar empunya keluar. emang kebanyakan toko-toko besar begitu tutup hari minggu, apalagi yang punya toko besar rata-rata orang turunan tionghoa semua. pasti hari minggu gini taci-taci lagi sibuk ke salon. haah. bener-bener deh hopeless. mana ujan, udah basah kuyup gini, yang dicari nggak ketemu ditambah lagi perut yang mulai berdendang. orientasi-pun berubah dari nyari bibit seledri jadi nyari makan. perut gentong saya nggak betah kosong lama-lama. setelah muter-muter (lagi) kita nyampe di rumah makan padang. saya udah gak sabar, udah hampir 4 bulan saya gak makan nasi padang. kekecewaan-pun datang saat saya makan nasi padangnya. gak seperti yang saya harapkan. memed nyeletuk sama si ibu yang punya rumah makan. “bu, dia ini orang padang loh”. si ibu jawab “oh ya? padang dimananya?”. saya jawab “di payakumbuh bu, ibu asli padang juga?”. si ibu jawab dengan simpel “saya bukan orang padang mi”. ededeh, jadi buat apa tadi dia nanya “padangnya dimana”, seolah-olah dan seakan-akan ngerti aja kota padang itu gimana. pantes nasi padangnya beda, emang susah nyari rumah makan padang yang bener-bener punya orang padang di makassar ini.

karena udah bener-bener gak tau lagi mau ngapain, saya dan memed memutuskan pulang ke rumah pamannya. mungkin paman sujud syukur di kamar karena vespanya kembali dengan selamat. setelah sholat magrib, kami-pun izin pulang ke kampus. saya baru ingat kalau di depan kampus itu ada nenek-nenek jualan sayur. coba ditanya disitu, siapa tau ada jualan seledri atau apa gitu. from seledri to daun bawang begitu kata pepatah *ngarang*. karena gak nemu seledri, terpaksa beli daun bawang. setahu saya daun bawang itu selagi akarnya masih ada, masih bisa tumbuh. yasudah beli daun bawang aja. si nenek ke belakang ngambilin daun bawangnya. beberapa menit kemudian si nenek datang bawa satu kresek hitam yang isinya jeruk nipis, seledri, daun bawang, sama wortel. trus nyodorin, “ambil semua, bayar lima ribu aja”. duh, saya mau nolak juga gimana sama nenek-nenek begini. yaudah, saya ambil aja. duit lima ribu terakhir yang ada di kantong saya-pun berpindah tangan. saya nggak tau mesti diapain ni bahan-bahan masak. mending kalo ada kompor, bisa bikin nasi goreng. ternyata bad endingnya gak sampai disitu aja, setelah saya cek, akar daun bawangnya udah dipotong habis sama si nenek. tragiiiis.

begitulah cerita tragis saya hari minggu lalu. walaupun rada-rada bikin jengkel, saya tetap ketawa kalo inget kejadian itu. apalagi endingnya, parah deh paraah. pesan moral dari perjalan seledri daun bawang ini adalah memed jadi bisa bawa vespa dan saya tau kalau di depan rumah pak idrus ada orang tabrakan. hahaha. walau tak berhasil seperti yang diharapkan, saya tetap hepi-hepi aja. senin siang kelar mata kuliah ke 2 saya jalan ke veteran lagi untuk beli bibit. syukur alhamdulillah taci-nya udah selesai nyalon, jadi saya bisa beli bibit seledri sama daun bawang.

anyway busway, setekah 2 hari ditanam ni daun bawang kok gak tumbuh-tumbuh ya? jangan sampai gagal tumbuh ni bibit. tobat deh tobaaaat!

Photobucket

hansbrownsound
april 27 2010

Kamis, 15 April 2010

that what friend is

hello

how r u? fine? glad to hear that.
hey, im here. just to tell you that im still alive and
ask this,
ever hear this remark?

"lover come and go but friend stay forever"

i doubt it!
or probably i dont believe it anymore.
friend and lover totally same!
they come if they needed,
and go like nothing happen if found something attracted.
thats what 'friend' is.


hansbrownsound.
 

Blog Template by