Jumat, 30 Juli 2010

hey friends, this post is for you

hello there!
saya online subuh-subuh nih. baru bangun, udah mandi dan gak ada kerjaan,
ya begini jadinya, buka laptop, online.
apa kabar? udah pada bangun gak ni haha.
to the point aja ya, saya lagi males nulis panjang-panjang,
lagian bentar lagi mau sarapan. :D
saya cuma mau nyapa temen-temen baru yang dengan senang hati ngefollow blog saya.



BIG THANKS
for you all!
for me, there's no following or followed, we're just buddies! yes,
we're buddies!

temen-temen lain, thanks juga buat komen-komennya yang bikin semangat nulis
kisses for dek gitta nababan yang nggak pernah absen ngomen tiap postingan
thanks juga buat yang ngegrab banner ato bikin link blog saya di blognya,
seriously, i really appreciate that!

last, lotta LOVE for you all! :)
i have to eat my breakfast now
byebye!


kiss
HANSBROWNSOUND


Selasa, 27 Juli 2010

libukang island, palopo

LIBUKANG ISLAND!
july 3 2010
satu yang paling saya suka dari kelurahan ponjalae, tempat saya praktek lapangan 1-20 juli lalu adalah staf kelurahan dan masyarakatnya yang gaul dan hobi jalan-jalan. minggu, 3 juli 2010, saya dan temen-temen diajakin piknik di sebuah pulau yang terkenal paling angker seantero palopo. namanya pulau libukang, sekitar 30 menit kalo naek perahu motor.

minggu pagi sekitar jam 9an kita dijemput di basecamp sama staf kelurahan. kita lalu dibawa ke tpi, tempat perahu berlayar. saya hepi-hepi aja sih, emang dasarnya suka jalan-jalan. disana kita nungguin sampe semua yang mau ikut datang. setelah semuanya datang perahu motor dengan kapasitas 50 penumpang itu berlayar ke laut lepas.

perjalanan ke pulau libukang ditempuh sekitar 20 menit. nggak terlalu jauh juga sih dari darat. saya menikmati banget perjalan ini. untung cuacanya lagi baik sehingga nggak ada kendala samasekali. 20 menit ditempuh dengan sangat menyenangkan. apalagi dengan kehadiran artis yang lagi beken, CUT TARI. HAHAHA tapi boong. kita aja sih yang ngasi nama cut tari karena gaya si ibu yang rada ngartis gitu. Dari segi tampang, yah silahkan dinilai sendiri :)) yang pasti nggak jauh beda lah *ngakak gila*

pic dengan kesalahan fokus akut di pinggir dermaga


ouwooo i believe i can fly. LOL
*dengan style yang sangat sangat maching*


ponjalae residents, missing them sooo much. curious who's CUT TARI palopo?
she's on my BACK



this is libukang island


libukang from my ship


some pic of libukang

pas kita nyampe pulau libukang ternyata airnya lagi surut, jadi perahu motor kita gak bisa nyampe ke pulau. dengan sangat terpaksa kita harus turun dari perahu trus jalan ke pulau. kirain dalam gitu airnya, gak taunya cuma nyampe paha doang. tapi karangnya itu loh, tajam-tajam. kaki saya sampe lecet-lecet pas nyampe di pulau.

pulau libukang ternyata cakep. cocok banget buat piknik. nyampe di pulau ibu-ibu langsung nyari ranting-ranting kering buat bikin api unggun. sementara beberapa bapak-bapak nyari kerang buat dibakar. saya dan temen-temen lebih tertarik motret-motret sekeliling pulau. sebelum saya jalan-jalan keliling pulau, saya minta ijin sama bapak-bapak. katanya orang baru gak boleh jalan sembarangan. alhasil bapak jahidin ngajakin kita jalan-jalan keliling pulau.

konon katanya pulau ini dulunya ditempati sama satu keluarga, keturunan apa gitu, terkenal di palopo. salah satu keturunannya yang masih hidup adalah pak cakra yang rada-rada horor juga. saya sempat berkunjung juga ke rumahnya. bujubuset, rumahnya kaya hutan gitu, dikasi kayu yang gede-gede di atapnya, belum lagi patung yang mirip-mirip jin di kanan kiri, bikin merinding swing swing. di samping kayu-kayu besar itu dikasi menyan yang selalu dibakar. bener deh saya merinding abees waktu ke rumah bapak ini. kata orang-orang ponjalae sih, pak cakra ini pernah berenang sambil ngerokok ke pulau libukang. gila gak tuh?

oalah, kok jadi ngomongin pak cakra ya. kata pak jahidin, 'tour guide' kita, disini kita gak boleh asal-asal nunjuk. kalo misalnya ngeliat sesuatu yang gak biasa, diemin aja. takut kenapa-kenapa katanya. saya sih nurut aja. takut juga sih, apalagi saya bisa dikategorikan sering ngeliat yang 'aneh-aneh' gitu.

ternyata pulau ini gak ada penghuninya lagi selain sepasang kakek-nenek, tapi saya gak nemu. yang ketemu malah nenek-nenek pencari cengkeh. saya sempat nyapa juga. saya kira awalnya nenek ini penghuni pulau ini, tapi ternyata nggak, dia orang darat juga cuma nyari cengkeh aja ke pulau ini.

the cloves granny

some cloves

believe or not, these are GRAVE!
heran deh, kuburan kok dikasi kelambu segala



beware! orang gila naek perahu

kenapa saya bilang pulau ini aura mistisnya kuat banget? pertama, karena banyak banget pohon-pohon gede. kita semua tau lah ya, pohon-pohon gede biasanya 'sarang'nya apa. kedua, banyak banget kuburan! jangan harap bakal nemu kuburan yang ada batu nisannya disini. disini kuburannya rada beda, tapi sama aja, bikin bulu roma bediri. orang yang dikubur di pulau ini cuma orang-orang dari garis keturunan sama. kuburannya juga gak biasa. semua kuburan dibikinin rumah, lumayan gede, dan serem pastinya. beberapa kuburan juga dikasi kelambu, gak ngerti juga kenapa. saya gak berani nanya-nanya sih, takut 'ditanya-tanya' juga sama penghuninya.

puas jalan-jalan. saya balik ke tempat semula. aroma ikan dan kerang bakar langsung menelusup masuk idung. perut yang gak sabaran langsung krucuk-krucuk.saya dan temen-temenpun langsung menyantap makan siang. nyam nyam maknyos dah. waa kalo inget waktu makan bareng sama bapak-ibu ponjalae ini saya jadi kangen. gimana ya kabar ponjalae sekarang? sepi nggak ya sejak saya dan temen-temen balik ke kampus? -_-"

nongkrong bareng


lets baking the fish!


her name's amanda


nongkrong sambil nungguin ikan mateng.


beberapa keindahan libukang yang terekam di kamera saya:








abis makan siang, kita duduk-duduk nyantai sambil minum es buah yang udah dibawa dari rumah. seperti saya bilang tadi, orang-orang ponjalae ini walo tua tetep gaul. jiwa mudanya gak mati mati dah! lagi rame-rame nyantai dibawah pohon sambil menikmati angin yang bikin ngantuk eh tiba-tiba ada serangan air dari atas. semua langsung basah kuyup. pak nasir dengan bangga ngangkat embernya tinggi-tinggi. waaa. boleh, yang basah-pun gak mau kalah. alhasil terjadi perang air. kebayang gak gimana bapak-ibu 40 tahunan lari-lari saling ngejar. sumpah deh kocak banget. saya aja sampe kepingkal-pingkal. yang paling kasian temen saya hariyanto tuh. dia diangkat rame-rame trus diobok-obok di dalam air. untung aja gak kelelep,dianya nggak bisa berenang. hehe.

setelah puas seharian ngehabisin waktu sama ibu-bapak warga ponjalae. kita-pun naik ke perahu buat balik ke pulau sulawesi. haha. saya dan temen-temen duduk di samping perahu motor, kaki kami di air. kaya anak-anak ya? tapi seru. lain waktu boleh ni dicoba lagi. pengalaman di pulau libukang ini gak akan terlupakan. bener deh. thanks bapak-ibu ponjalae buat jalan-jalannya. inget-inget saya ya,
love u all :)

ada yang minat main ke libukang?


HANS BROWNSOUND


Kamis, 22 Juli 2010

funny things happened in palopo

i ain't never forget you,
PALOPO



ternyata saya salah banget nganggap pl 2 di kota palopo kali ini bakalan cacat. satu minggu pertama memang cacat banget. air gak ada, mau ke kamar mandi mesti lirik-lirikan sama tetangga, basecamp yang menurut saya nggak pantes dihuni dan lain lah yang bikin saya panas. haha x) tapi itu minggu pertama aja. minggu kedua setelah saya beradaptasi dengan baik dengan lingkungan kelurahan ponjalae, kota palopo, perlahan-lahan saya mulai jatuh cinta.

hari pertama masuk kantor saya kenalan sama pak lurah dan staf kelurahan. pak lurahnya kebetulan purna praja, satu almamater sama saya. kirain bakal galak gitu ketemu junior, eh ternyata dan ternyata baik banget. sering ngajakin jalan sama nraktir makan ($_$). haha. staf kelurahan juga gokil-gokil banget. bikin saya betah berjam-jam di kantor. di minggu pertama ini juga saya kenalan sama induk semang (hostfam)-nya praja putri. seperti saya ceritain sebelumnya, kami yang putra gak ada hostfam, malah tinggal di gudang. haha. tapi lama kelamaan gak masalah sih, karena saya lebih sering main di rumah hostfamnya putri. saya betah banget disana, bapak abdul rahman dan ibu hasni nggak memperlakukan saya kaya tamu, tapi kaya anak sendiri. saya jadi ngerasa punya orangtua di tanah sulawesi ini. thanks banget bapak-ibu, saya nggak akan pernah lupa kalian :)

3 minggu di palopo ternyata banyak banget kejadian lucu yang kadang bikin saya ketawa-ketawa sendiri. mulai dari bu naima, staf kelurahan yang mau ngejadiin saya menantu, sampai ngeliat langsung gimana proses jatuhnya ee dari dalam rumah. yuk saya ceritain satu-satu.


MAU GAK JADI MENANTUKU?
hari jumat, tanggal 2 juli 2010. hari pertama saya melaksanakan praktek lapangan di kelurahan. saya masuk kantor dan bikin grafik sama laporan situasi. pas saya lagi sibuk ngegaris-garis sama temen saya hariyanto tiba-tiba dateng ibu-ibu gendut, umur kira-kira 45-an. namanya bu naima.

ibu: waa, yang ganteng ini siapa namanya?
saya: *liat kanan kiri belagak bego padahal udah mau terbang karena dibilang ganteng*
saya buk?

ibu: iya, sudah punya pacar? (saya belum sempat jawab),
mau kau jadi pacar anakku?

saya: *glek nelen ludah*, hariyanto nyengir kuda.

MIYABI
di gudang basecamp kami itu bukan hanya ada dihuni sama saya dan temen-temen, tapi juga 2 keluarga lainnya. nah, bisa bayangin aja satu rumah dihuni sama 2 keluarga dan 11 orang praja kacaunya gimana. ternyata tetangga saya itu punya anak cewek usia 2 tahunan, namanya fadila, tapi saya dan temen-temen manggilnya miyabi junior. pas baru-baru nyampe, emang gayanya belagak baik gitu. pas udah semingguan, baru keluar deh nakalnya. ni anak hobi bongkar-bongkar barang saya. topi ped saya sampe copot labelnya waktu saya tinggalin ngantor. hape yang lagi saya charge di meja tau-tau udah nyampe di depan pintu kamar mandi, coklat wafer sama permen dalem tas sebagai alat ganjal laper, pas pulang kantor udah raib dengan kondisi tas terbuka lebar, jam tangan saya setelah hilang 2 hari eh tiba-tiba nongol diatas meja. lebih dongkol lagi waktu saya tidur tuh ni anak suka lari kesana kemari jerit-jerit kaya orang kesetanan beneran deh pengen saya gantung ni anak di langit-langit. awalnya sih saya biasa aja, ya namanya anak kecil. tapi lama-lama jadi gondok juga.
suatu hari si miyabi lagi sendirian lompat-lompat diatas sofa sambil teriak-teriak gak jelas. ciiiing…niat jahat saya langsung datang tanpa diundang. saya deketin tuh miyabi jr dengan tampang dimanis-manisin “hei adik manis..hei adik manis..sini kakak gendong”. eh ternyata rayuan maut saya berhasil, ni anak mau saya gendong. pas udah ada dalam gendongan saya, saya langsung angkat tinggi-tinggi deh dengan senyum licik. awalnya ketawa-ketawa karena seneng diangkat-angkat gitu. abis saya angkat-angkat, trus saya puter deh tuh anak. puteran pertama masih ketawa-ketawa, putaran kedua, ketiga, keempat juga. pas udah pusing dan ketawanya berubah jadi nangis baru deh saya lepasin. saya bediriin di lantai. eh dia yang lagi pusing malah langsung jalan ke kamar ibuknya. ya jelas aja jalannya sempoyongan kaya orang mabok megang-megang dinding. kocak banget deh sumpah. ternyata kejadian ini menimbulkan efek jera, si miyabi nggak pernah lagi mau saya gendong. haha. oia, saya lupa cerita, kenapa saya dan temen-temen ngasi nama miyabi? beberapa pics ini mungkin bisa menjelaskan:




MAU GAK JADI MENANTUKU? PART II

hari senen. saya masuk kantor lagi. eh ketemu ibu naima lagi. pas lagi sibuk nulis-nulis sama hariyanto. eh si ibu nyeletuk lagi.


ibu: eh, kau udah punya pacar?
saya: oh udah buk. hehe

ibu: mau kau jadi menantuku? anakku belum punya pacar. kukasi anakku sama kau. mau ya ya? saya: glek. hariyanto ngakak gila.

pas jam istirahat siang si ibu nongkrong sama temen-temennya. trus nunjuk-nunjuk saya sambil bilang ke temen-temennya 'itu calon mantuku'

CECEINGEK

mungkin bener kata hariyanto kalau saya itu punya aura bikin ibu-ibu demen sama saya. saya emang lebih nyambung ngomong sama ibu-ibu daripada sama bapak-bapak. saya cuma butuh waktu singkat untuk beradaptasi sama ibu-ibu. dalam hitungan hari, semua ibu-ibu rt dan ibu-ibu staf kelurahan udah kenal sama saya. objek yang paling mereka senangi dari saya adalah hidung saya yang nanggung ini. kalau udah pertemuan sama ibu-ibu rt atau ibu-ibu staf kelurahan, nih idung jadi bulan-bulannan deh, ditarik kesana, ditarik kesini. pas sesi foto-foto apalagi saya jadi objek rebutan ibu-ibu. ditarik kesana ditarik kesini. lama kelamaan ibu-ibu jadi manggil saya dengan nama ‘ceceingek’, bahasa bugis yang artinya hidung mancung. haha. hariyanto jadi iri, trus nanya ke saya “lo pake pelet apa sih?” haha. mungkin semua bilang saya pede gila ya. tapi suer deh, saya gak buat-buat. 3 minggu di palopo saya makin akrab sama ibu-ibu. pas saya balik ke makassar, ‘ibu-ibu’ saya pada nangis. waa, saya juga sedih ninggalin ibu-ibu. saya ngerasa bener-bener disayangi sama ibu-ibu ponjalae. ntar deh kalo saya punya waktu saya pasti jalan-jalan lagi ke palopo. come on honey, come to mama! HAHAHA.


EE' TERBANG

kawasan tempat saya praktek lapangan itu letaknya bener-bener di pinggir laut. jadi orang-orang lebih seneng bikin rumah panggung gitu. kalo air lagi pasang, bawah rumahnya kerendam air. kalo lagi surut berubah jadi daratan. pagi-pagi udah mandi, udah seger, saya jalan lagi bareng hariyanto ke kantor. tiba-tiba saya denger bunyi kaya tape jatuh, benyek gitu. eh saya langsung liat kanan kiri. masyaoloh. entah dosa apa, dari sebuah rumah saya liat ada benda kuning panjang jatuh dan ceepp langsung berhamburan pas nyampe tanah kaya tape. masyaoloh saya langsung nutup mata sambil bilang ke hariyanto “har, liat sebelah kanan deh”. hariyanto dengan muka inosennya langsung ngeliat. dan teriak “anjing!”. saya ketawa-ketawa ngeliat muka hariyanto langsung berubah pasi. kita-pun lanjutin jalan ke kantor dengan perut mual dan berpikir untunk nggak makan siang.


CARI JODOH
malam perpisahan dengan warga ponjalae. bapak-ibu RT ngadain acara karokean bareng di kantor kelurahan. karokeannya masih manual, pake kaset VCD. tau nggak, kaset yang ada cuma lagu-lagu dangdung roma irama dan sejenisnya sama lagu pop metal melayu total. semua pada nyanyi lagu dangdut. saya sih dibawa hepi aja, ikut-ikutan jingkrak sana jingkrak sini padahal musiknya dangdut abis. HAHA. tiba giliran saya untuk menghibur ibu-ibu bapak-bapak. dengan bangga saya berdiri di depan panggung sambil nyanyi
"ibu..ibu..bapak..bapak..siapa yang punya anak, bilang aku, aku yang kadang malu sama teman-temanku karena hanya diriku yang gak laku -laku..pengumuman-pengumuman...".

malu banget sebenernya, tapi ibu-ibu 'ceceingek' pada hepi ikutan jingkrak-jingkrak, saya mah lanjut aja. aduh, kalo inget tuh malam saya masih ketawa-ketawa sendiri.

sebenernya banyak lagi sih kejadian lucu selama saya tinggal di palopo selama tiga minggu. cuma kalo saya terusin takutnya kepanjangan dan ngebosenin. ntar deh saya tambahin lagi ok ok. hari sabtu tanggal 3 july saya dan temen-temen nyoba jalan-jalan kea rah tpi palopo. sempat ngambil beberapa gambar sih, ini nih












3 minggu di palopo udah membawa perubahan besar dalam hidup saya. saya jadi ngerasa banyak banget orang di dunia ini yang sayang sama saya. bapak abdul, ibu hasna, ibu hasni, nenek, cikal, bu naima, pak jahidin, ibu-ibu rt tersayang (saya kangen panggilan ceceingeknya), bapak-bapak rt, ibu-bapak staf kelurahan, makasi banget kasih sayangnya selama saya di palopo. bener deh, saya nggak pernah merasa se-berarti ini buat orang lain. kesedihan bapak-ibu waktu saya pamit balik ke kampus, sms-an dan telponan yang dateng 2 jam sekali pas saya udah sampe di makassar, bikin saya ngerasa hidup saya lebih berarti buat orang-orang disekitar saya. sungguh, saya nggak akan pernah lupa sama kalian. kalian udah saya anggap seperti keluarga saya sendiri.
love u all. :)



HANSBROWNSOUND

Selasa, 13 Juli 2010

one night on bone bay, southeast celebes

satu malam di
teluk bone

sulawesi tenggara



sore sekitar jam 6, bang marwan, salah seorang staf kelurahan ponjalae ngajakin saya dan temen-temen untuk liat langsung gimana nelayan nangkap ikan di laut. kata bang marwan, nanti kita naik perahu selama 3 jam dari tpi ponjalae, ke tengah teluk bone tempat dimana terdapat kapal yang lebih besar untuk menangkap ikan, namanya bagan. tanpa pikir panjang lagi, saya langsung mengiyakan. begitu juga temen-temen yang lain. belum pernah kepikiran samasekali gimana rasanya ikut ngelaut bareng nelayan. sayang banget kesempatan langka kaya gini disia-siain. beribu upaya kami lakukan untuk memperdaya pengawas agar mengizinkan kami untuk mengikuti cruising ini. awalnya gak diizinin gara-gara alasan keselamatan, tapi setelah dirayu dengan alasan akademis yang agak sedikit mengada-ngada kami diperbolehkan ikut.

jam 4 sore, saya dan 6 temen lainnya: bangkit prastava adzi (papua), vernal michael vina (ntt), yohannes 'rully' rosres (papua barat), mukhlis karie (maluku utara), sudarman 'momo' musmin (sulawesi tengah), dan riza fahlevi (sumatera selatan) diantar sepeda motor menuju tpi, tempat kita berangkat. semua peralatan sudah saya siapkan, mulai dari biskuit cracker, minuman ringan, selimut, jacket, baju ganti, sampai kamera kiriman bokap saya. 5 menit sebelum keberangkatan, pawang lautnya bilang, kalau cuaca nggak baik, kita bisa sampai 2 hari di laut. nyali levi langsung ciut, apalagi ngeliat perahu kapalnya yang rada gak stabil karena over capacity. levi akhirnya memutuskan nggak tidak ikut. kita nggak tinggal diam, langsung ngejekin dia, tapi ternyata keputusannya sudah bulat. hell yeah, alhasil cuma saya sendiri makhluk dari kawasan indonesia bagian barat yang mengikuti cruising ini.

oia, sebelumnya saya mau ngasi tau dulu dimana letaknya teluk bone itu. coba deh liat pulau sulawesi. pulau sulawesi kan punya dua kaki tuh, nah teluk bone itu letaknya di selangkangannya. teluk bone ini yang membatasi antara sulawesi selatan dengan sulawesi tenggara. kata bang marwan, di teluk bone ini kita nggak boleh nunjuk sana sini sembarangan, jadi kalau mau nunjuk jari telunjuk kita harus dibengkokkan ke dalam. nggak tau juga kenapa. kata bang marwan memang udah tradisi turun temurun.

love the sunset

I KNOW, i look really weird if smiling! LOL


bone bay, we comee.

kami menaiki perahu kapal ukuran sedang bersama bang marwan dan beberapa orang nelayan. awalnya saya was-was juga sih ngeliat perahunya yang oleng-oleng. kata pak nelayan, gapapa sih, kalau udah jalan ntar gak bakal oleng lagi. perahu kapan berlayar tepat pukul setengah lima sore diiringi lambaian tangan levi di pinggir dermaga. saya sangat menikmati cruising ini. saya ngerasa bebas banget waktu berdiri di depan perahu kapal dan diterpa angin laut yang segar. saya teriak-teriakpun gak ada yang bakal dengar, soalnya suara mesinnya kenceng banget, sampai telinga saya jadi budeg gini. air laut perlahan berubah dari coklat, biru, biru tua, sampai akhirnya hitam. perjalanannya sangat menyenangkan, apalagi sambil ngeliat sunset di pegunungan toraja yang hangat. di perjalanan menuju bagan saya ngeliat hewan-hewan laut unik contohnya: burung laut, ikan terbang, ikan buntal yang banyak durinya sampai lumba-lumba. saya nggak tau awalnya kalau di teluk bone itu ada lumba-lumba.

2.5 jam perjalanan, kita akhirnya nyampe di bagan ato kapal yang lebih besar untuk menangkap ikan. dari jauh bagan-bagan itu keliatan cakep banget karena sekelilingnya banyak lampu dengan tenaga generator. ternyata dan ternyata, nggak ada tangga buat naik ke atas kapal. kita harus lompat dari atas perahu kapal ngejangkau kayu diatas bagan, kalau berhasil ngejangkau kayunya, dengan sedikit usaha bisa naik ke atas bagan, tapi kalau pegangan meleset, siap-siap aja nyebur ke laut nemenin hiu dan ular laut. hehe. syukur banget saya berhasil naik tanpa kendala.

nyampe diatas saya baru sadar, kalau ternyata bagan itu nggak full kayu semua. bagan itu kaya kapal biasa, cuma ada sayapnya. sayapnya itu terbuat dari kayu yang gak ketutup semua. jadi cuma beberapa bagian yang ada kayu pijakannya. diantara kayu-kayu pijakan itu bolong langsung ke laut. jadi kalau salah langkah pasti langsung nyebur ke laut yang dalamnya 40 meter. di bagian sayap yang terdiri dari kayu dan bambu ini dipasang jaring yang luasnya sama kaya luas sayap bagan. jaringnya dipasang sampai dasar loh.

di atas bagan saya kenalan sama para nelayan. diluar dugaan, ternyata mereka ramah-ramah. dalam pikiran saya, nelayan itu kasar-kasar karena sehari-hari biasa kerja yang berat-berat. satu yang paling baik, bapak yang pake tshirt pink. yang nawarin saya buat tidur di dalam bagan, karena kalau tidur di luar bisa masuk angin, angin laut kenceng dan kapal yang goyang mengikuti arus bikin kepala puyeng. emang sih kalau diatas bagan itu puyeng banget, soalnya bagannya bergerak terus, apalagi kalau anginnya kenceng .

Di atas bagan saya mengamati gimana caranya nelayan nangkap ikan. seperti saya bilang tadi, jaringnya dipasang di sayap bagan. jaringnya itu tenggelam sampe dasar. tiap 2 -3 jam sekali jaring diangkat dengan tenaga manual. nelayan-nelayan ntar narik jaring pake kumparan yang berat banget. temen-temen saya yang nyoba ngangkat, tangannya pada pegel-pegel semua, bahkan rully, telapak tangannya jadi bergurat-gurat kaya mau ngeluarin darah gitu. berhubung saya (selalu) berfungsi jadi bagian dokumentasi, saya nggak ikut narik. Dalem ati, pantesan otot-otot nelayan pada gede-gede kaya binaragawan. ternyata ini rahasianya.
mau liat gimana prosedur ngangkat jaringnya? yuk mari-mari.




  • nelayan masang jaringnya dulu. jaringnya ditenggelamkan sekirat 30 meter ke bawah, nyampe dasar kalau bisa. Ini harus dikerjain sama-sama, gak bisa kalau dikerjain satu orang aja. Nelayan ini kekompakannya tinggi banget. Semuanya bekerja sama dengan satu tujuan! DAPET BANYAK IKAN. Kalo dapet banyak ikan, berarti juga banyak uang. Kalau banyak uang, bisa nyenengin anak-istri yang nunggu di rumah. apalagi sekarang kan musim taun ajaran baru. anak-anak perlu sepatu baru, tas baru, buku-buku baru, seragam baru, dan lainnya yang serba baru. memang deh bapak-bapak yang bertanggung jawab, mantaffoo.
  • nelayan bisa nyantai 2-3 jam. nungguin ikannya dateng. biasanya nelayan ngobrol-ngobrol sambil minum kopi. ada juga yang tiduran di sela-sela kayu. saya sendiri ikutan nimbrung denger cerita nelayan. ternyata dan ternyata biaya pembuatan bagan tersebut kira-kira 250 juta. saya bengong nggak percaya to, kok bisa segini mahal. ternyata yang bikin mahal itu kayunya. kayu yang dipake gak boleh kayu sembarangan. harus kayu yang bener-bener kuat, biar bagan bisa tahan bertahun-tahun di tengah laut.
  • abis puas cerita-cerita, tiba saatnya mengangkat tangkapan. semua lampu dimatikan,dan kumparan diangkat. satu dua tiga satu dua tiga. berat banget kata temen saya. tapi kerennya, pas nelayan bekerjasama, jaring terangkat dan terlihatlah hasil tangkapan yang melompat-lompat. :D
  • setelah kumparan diangkat, saatnya mengangkat jaring secara manual. saya hepi banget ngeliatnya. ini pertama kali dalam hidup saya ngeliat cumi dalam keadaan hidup. dalam hitungan menit ikan akan mati karena kehabisan napas, dan saatnya para nelayan mengelompokkan makhluk laut itu berdasarkan jenisnya. semuanya dimasukkan dalam basket masing-masing.

dan parapapa, lihat hasil tangkapan kami!





sampe disitu aja? nggak! ikan yang bisa ditangkap pake jala ini cuma ukuran sedang. bagaimana dengan ikan besar? caranya begini nih, kan tadi ikan-ikan kecilnya udah diangkat semua. biasanya ikan besar itu nggak jauh-jauh dekat situ, jadi nelayan memanfaatkan keadaan. hehe *bahasanya geeeng*. nelayan ngambil ikan yang masih idup, lalu mulutnya dicantolin kail dan dilepas lagi di laut. jadi pas ikan itu kemakan sama ikan besar, otomatis ikan besarnya ikutan ketangkep. ikan besar ini biasanya kuat banget. nelayan biasanya bantu membantu kalau dapet ikan. tau harga ikan yang gede ini bisa nyampe berapa? 200-300 rebu! pantesan nelayannya girang banget kalo dapet ikan!

ini beberapa picsnya:





ikannya udah dapet, sekarang waktunya istirahat! bapak yang bajupink itu sigap ngambil beberapa ikan en cumi lalu dibawa ke dalem. ikan en cumi itu nggak dibersihin, nggak diapa-apain langsung dimasak di tungku sama bapak baju pink, hitungan beberapa menit aja and parapapa.. makan malam selesai! saya sempet jijik juga sih waktu tau ikannya gak dibersihin sama sekali, tapi pas semua temen pada nyoba, bodo ah! saya ikutan makan. ternyata cumi setengah matengnya enak gila! saya nambah berkali-kali. beberapa temen saya sempet nyobain 'pocok' (ikan mentah), tapi saya nggak dink! takut mual. bapak yang baju pink itu emang servisnya manteb. dia bikini kita kopi juga. suer deh gak bakal lupa pengalaman ini.
setelah 2 trip, saya dan teman-teman mulai kelelahan. sekitar jam 2 pagi, kita pamit untuk istirahat di dalam bagan. saya dan temen-temen tidur nyenyak sampai jam 5.30 waktu kami dibangunin untuk kembali ke darat. hehe. setelah semua ikan dibawa ke perahu kapal, pamit-pamitan dan ucapan terimakasih sama pak nelayan, kami turun ke perahu kapal (dengan cara yang sama: ngelompat). perjalanan pulang dimulai!



i swear, the squids is really delicious

ternyata laut kalo pagi-pagi itu dingin benjeeet. saya udah pake sweater tebel tapi masi aja kedinginan. gelombang air laut juga kenceng banget kalo pagi-pagi gini, akibatnya air keluar masuk ke dalam perahu kapal dan kita semua pada basah.

perjalanan kembali ke darat ditempuh selama tiga jam. nyampe di darat apa yang kita lakukan? yah, nyampe di tempat pelelangan ikan, ikan-ikan kami diserbu sama pembeli. pembeli biasanya beli ikan dalam jumlah besar, untuk disalurkan lagi ke orang-orang. jadi mungkin aja ikan yang lagi kamu makan sekarang itu adalah ikan hasil tangkapan saya. hohoho.


come back to the land


momo, me and pace rully


just need 10 minutes, and selled!


some weird fishes and shark


believe it or not, this is mini lobster


top: lobster and omi. omi could stick
you and suck ya blood.
so stay away from it
bottom: palolo fish and sea snake


cruising ini bikin saya sadar kalau hidup itu emang butuh perjuangan, gak bisa enak melulu. saya nggak bayangin deh kalo misalnya saya ditakdirkan hidup sebagai nelayan, harus melakukan hal ini setiap hari dalam hidup saya. oh tidaak. pak nelayan juga ngajarin saya gimana kita sebagai lelaki harus bertanggung jawab. liat pak nelayan, dia rela ke laut mempertaruhkan nyawa, rela gak tidur semaleman, rela dingin-dinginan di bagan, dan rela-rela lainnya untuk mencari sesuap nasi buat anak-anak dan istrinya di rumah. hebat ya!
pokoknya cruising ini bener-bener unforgettable dah!
thanks fisherman!


HANSBROWNSOUND

 

Blog Template by