Minggu, 28 November 2010

the babu is pulang

Cuti akhir tahun bentar lagi dateng! Gak kerasa. Kalo tahun lalu saya jalan-jalan bareng Cipta dengan rute makassar-surabaya-malang-jakarta-padang, sekarang sepertinya agenda sedikit berubah. Saya udah ngerencanain cuti akhir tahun ini dari bulan januari. Alternatifnya:

Pertama, ke vietnam dan kamboja, diajak tante saya. Saya gak pernah kepikiran sebenarnya, tapi karena diarep-arepin, diceritain enaknya disana, saya jadi malah terobsesi. Saya udah nabung dari bulan januari lalu. Eh, gak taunya suami tante saya kecelakaan bulan maret, sampai kakinya patah tiga dan membutuhkan biaya besar untuk treatment. Jadi, tante saya bilang, lain kali aja kita jalan-jalannya. Gak enak kan, kita jalan-jalan sementara om tinggal dirumah sendiri, padahal buat jalan-pun sekarang masih dipapah. Alhasil, vietnam dan kamboja, coret! Sret. :( saya sedih banget sebenarnya gara-gara ‘ketidak-jadian’ ini. Apalagi denger ceritanya tante tentang gimana enaknya liburan di vietnam. Di vietnam kita gak perlu bawa kocek banyak-banyak, soalnya kurs mata rupiah lebih tinggi daripada dong. Tante saya aja dengan modal 1.5 juta aja udah bisa keliling-keliling vietnam plus belanja ini itu. Bayangin aja, di vietnam, dengan uang 100 rebu kita udah bisa beli kaos 6 lembar. :( tapi apa mau dikata, vietnam dan kamboja sekarang udah bener-bener masuk tong sampah. Tau dah kapan bisa kesono. Untuk tahun depan, kayanya gak mungkin banget. Saya udah tingkat 4 wasana praja dan pasti sibuk penelitian ini itu buat nyelesain laporan akhir. Ah, kejamnya dunia.

Kedua, Manado. Awalnya saya nggak se-down sekarang. Gapapa deh gak jadi ke vietnam asal bisa diving atau snorkeling di Manado. Udah dari jaman dulu banget saya pengen kesono, tapi sayang waktunya gak dateng-dateng. Lagian dari makassar, manado gak jauh-jauh amat. Modal 300rebu aja udah nyampe di bandara Sam Ratulangi. Disana saya juga bisa tinggal di rumah temen, jadi biayanya bisa lebih ringan. Hehe. Udah fix banget sebenarnya rencana ini, temen yang mau saya ‘tumpangi’ juga udah siap buat jadi tourguide. Eh, tiba-tiba ada kebijakan dari kampus kalo liburan akhir tahun yang normalnya 2 sampe 3 minggu diperpanjang jadi satu bulan. Otomatis semua temen-temen saya heppi dong. Saya juga awalnya. Saking hepinya, saya nelpon bonyok saya. Eh, tau reaksinya apa? Nyokap saya bilang

“wah, cutinya lama ya. Yaudah kamu pulang aja, gak usah jalan-jalan. Satu bulan kan lama, mending pulang aja sekalian. Lagian gak enak, numpang di rumah orang lama-lama”
.

Saya langsung shock berat. Saya udah coba yakinkan dengan seribu satu cara biar dikasi ijin liburan di manado. Tapi sampai saat ini keputusan bonyok gak berubah. Saya udah ajukan beberapa alternatif, misalnya saya ke manadonya 5 hari aja, ntar baru langsung terbang ke padang. Eh nyokap bilang “kemahalan, gak ada duit”. Yaudah, saya cari lagi alternatifnya, sampe saya udah nemu tiket promo murah makassar-manado, manado-jakarta, jakarta-padang. Saya ngelapor lagi. Tau gak apa yg nyokap saya bilang “yaudah sono, jalan-jalan, cuma mama gak ngasi duit, lagi kere-kerenya sekarang. Mama cuma kasi duit buat tiket makassar-jakarta-padang, langsung, gak pake singgah”. Otomatis saya langsung bengong, lemes ketika tau liburan akhir tahun yang saya rencanakan dari tahun sebelumnya kandas sudah. Gagal deh ke Manadonya. Gak tau kapan bisa kesana, kerena tahun depan saya udah gak di Makassar lagi, pindah ke Bandung. Jadi otomatis peluang ke Manado makin jauh. Tidaaak!


Begitu-lah rencana cuti akhir tahun hancur berkeping-keping. Kalo yang lain pada hepi karena cutinya diperpanjang, saya malah stress. Gara-gara cuti yang panjang ini nih, rencana saya jadi hancur berantakan. Saya gak bayangin, saat temen-temen saya rame-rame snorkeling di bunaken, saya malah mendekam di kamar tanpa internet (internet di rumah saya dicopot waktu saya dan adik saya yang nomer 2 kuliah, gak ada yang make soalnya). Saat temen-temen saya lagi asik belanja di jogja atau jemuran di Kuta, saya hanya di depan tv sambil nonton iklan DRTV ato dorce show (well, diperparah lagi saya harus bolak-balik dari tempat duduk ke tv untuk ganti channel karena remote tv dirumah rusak, dan gak diperbaiki sampe sekarang). Ah, sialnya.

Sebenarnya ini tahun pertama sih saya males pulang. Biasanya mah, gila-gilaan pengen pulang. Gak tau kenapa. Mungkin karena saya udah nyusun rencana mau kemana kali ya. Lagian saya terakhir pulang masih 3 bulan yang lalu, jadi belum berasa “kangen”nya. Gak tau deh mau ngapain ntar dirumah. Mana, temen-temen deket saya gak satu-pun yang pulang. Baron, stay di pekanbaru sambil kerja part time. Rama di bandung, katanya mau magang. Yona, di malang, paling kalo liburan jalan ke Jakarta. Oh friends, what am i supposed to do without you. Beh, kayanya nih cuti bakal jadi cuti paling membosankan sepanjang sejarah.

Mending banget yang punya pacar, kaya bastian ato putu. Mereka bisa ngalor ngidul kesana-kemari sambil nentengin pacar. Jelas deh, mau pacaran sampe tengah malem ato sampe pagi sekalian, gak ada yang larang. Saya kalo gitu mah juga bela-belain pulang. Tapi sayang banget, saya gak punya pacar (gebetan aja gak punya) mau nenteng siapa ntar kalo jalan? Yang ada malah genderuwo rumah kosong sebelah ngecengin tiap malam.

Cuti ini kayanya saya kembali ke profesi lahiriah saya: mbabu. Sebagai Babu yang profesional dan berdedikasi, seperti biasa, saya mesti bangun pagi-pagi, bersihin rumah, nyapu, ngelap meja dan pekerjaan ala mbok-mbok lainnya. Trus nganterin adek saya yang paling kecil ke sekolah, siangan dikit, jemput lagi ke sekolah. Siangnya, ngerjain tugas-tugas kuliah bokap yang seabrek itu. Sepertinya niat saya buat breakfree dari angka-angka dan huruf-huruf di liburan kali ini gagal total. Dahsyat sekali, 3 profesi: babu, babysitter, dan dosen pembimbing dirangkap jadi satu. Selamat menikmati liburanmu hans brownsound. Semoga kamu bahagia di alam sana.

Setelah saya pikir-pikir lagi. Yah, akhirnya saya bisa nerima keputusan nyokap saya. Mungkin dia kangen saya kali ya, makanya ‘mekso’ banget nyuruh pulang. Sesekali nurutin apa kata nyokap kan gapapa, dari dulu saya ngebantah terus soalnya. Kapan lagi saya berbakti sama bonyok, dari dulu kerjanya nyusahin aja. Mudah-mudahan dengan ’nurut’-nya saya kali ini, bonyok saya bisa berpikir kalo anaknya yang tengil, bau jigong dan keras kepala ini udah dewasa dan mulai mengerti dengan orangtua. Mudah-mudahan nih.

Setelah dipikir-pikir juga, kalo saya pulang, saya kan bisa nolongin bonyok sama adek saya. Saya kan laki-laki, satu-satunya lagi, yah sebenernya di usia segini saya udah punya tanggungjawab besar terhadap keluarga saya. Itung-itung buat nambahin pahala, biar ntar di akhirat, gak langsung nyemplung masuk neraka. OMG nooo! Jangan sampai deh saya nyoba neraka beneran. Amit-amit jabang bayi. Idup di dunia ini aja udah berasa di neraka, apalagi kalo ntar di neraka beneran. Intinya, cuti kali ini kayanya agenda-nya berubah dari ‘nyenengin diri sendiri’ jadi ‘berbakti sama orangtua’. Kapan lagi saya bisa nyenengin orang tua, ya gak? Jangan sampai kalo waktunya udah habis ntar, saya akan mengalami penyesalan seumur hidup. Jangan sampe.

So, 5 desember saya akan terbang ke tanah kelahiran saya,
Daddy... mommy.. the babu is pulaaaaaaaaaang..

p.s:
berita duka. Senin lalu, ibu dari roomate, temen baik, dan sodara saya, memed berpulang kehadirat Allah swt. Mohon doanya ya, semoga ibu memed mendapatkan tempat terbaik di sisinya. Saya yakin banget, ibu memed pasti ada di tempat terindah diatas sana, karena tiap hari dapet paket doa dari anaknya. Ibumu pasti bangga banget punya anak kaya kamu med.
:)




Kamis, 18 November 2010

surgical operation

hello hello
percaya atau tidak, saya duduk di depan laptop ini dari jam delapan tadi pagi dan sekarang jam di tangan saya udah menunjuk angka lima limabelas. sembilan jam lebih.
awalnya iseng aja pagi tadi ngotak-ngatik html templete blog,
bosen banget liat templete yang lama.
gak taunya malah keterusan ngerombak semuanya
dan inilah hasilnya.
drumroll please,



look simple right? how do you think?
tolong kasi tau saya kalo ada yang perlu diperbaiki ya!

thankyou!

Rabu, 17 November 2010

lagi-lagi tidak jelas

hello everybadeeh.

selamat idul adha dulu buat yag ngerayain. semoga idul adha ini selalu mempererat persaudaraan diantara kita. :)

saya lagi di rumah temen saya ni, di makassar. saya diajakin kesini buat nyicip makanan khas sulawesi selatan. katanya lebaran haji gini banyak makanan dirumahnya. yaudah saya ngikut, daripada bengong di asrama. dan ternyata benar sekali. saya makan sampe gak bisa gerak lagi. ada coto, buras opor, dan macem-macem yang bikin sindrom perut gentong saya kambuh. dan hasilnya, sekarang saya tepar di kamar tamu-nya.

saya nyatai aja dari tadi, tidur-tiduran sambil nonton tv, walopun dari tadi gak pernah serius nonton tv-nya. pikiran lagi bercabang-cabang gak jelas kemana-mana. perasaan masih acak-acakan, saya masih belum bisa berkompromi dengan perasaan sendiri. susah banget idup kaya gini. hehe. padahal kemarin saya baru bilang kalo new hans was born ya, tapi baru beberapa hari usah kaya gini lagi. saya memang suka membatalkan sesuatu secara sepihak. norak ya? norak banget.

*makin garing nih postingan*

mumpung ada leptop, mumpung wifinya on, mumpung gak ada kerjaan, mending saya update blog yang gak jelas konsepnya ini. semua serba berantakan yah, persis yang punya. kata gogo, blog itu pelarian yang paling aman. hehe, yaudah, daripada pemikiran-pemikiran konyol ini bersarang di kepala dan jadi benalu di hati, ya lebih baik ditulis aja. mudah-mudahan negative feeling ini keluar bareng tiap kata yang saya ketik. amin.

suatu mukjizat yang luar biasa saya bisa menyelesaikan ujian tengah semester minggu lalu. saya pikir saya bakal gagal di semua mata kuliah. tapi ternyata tuhan masih sayang sama saya, walo saya suka maki-maki, sambil ngacungin jari tengah sama Dia. *emang calon ahli neraka nih kayanya saya*. saya benar-benar perlu banyak pelajaran tentang bersyukur. mungkin mesti ikut shock treatment juga, karena saya rasa, saya udah mulai gak waras akhir-akhir ini.

berhenti ngomong ketidakwarasan. kemarin saya abis jalan-jalan ke pantai losari. sekalian makan nasi padang di samping rs stella maris. saya kalo lagi ngidam nasi padang bisa lebih gila daripada ibu hamil. di anjungan losari tuh, sambil nunggu sunset, temen saya si irlan malah ngumpulin pengamen-pengamen sama anak-anak jalanan disono, trus disuruh nyanyi bareng-bareng. ternyata dan ternyata, ngeliat anak-anak yang nyanyi dengan suara fales dan chord gitar yang gak jelas kemana itu bisa bikin saya senyum sore-sore. yah, setidaknya senyum bisa memperbaiki suasana hati.

kemarin itu juga, cuaca lagi bagus-bagusnya. jadi saya bisa liat indahnya sunset. i swear, sunset in losari is the best. ever! saya rekomendasiin, buat yang belum pernah kongkow di losari sore-sore, mending dicoba deh. pasti suasana hati yang berantakan bisa jadi sedikit lebih baik. 'sedikit' ini loh.

malemnya saya melek sampai tengah malam ditemani suara takbir dan si pendeta dari maluku, ondix joe. di ruangan paling ujung yang penuh dengan kepstok dan jemuran kita mojok kaya orang pacaran. saya cerita banyak hal sama dia. dari a sampai z. heran deh saya, kenapa si pendeta ini betah banget dengerin cerita saya yang genrenya hampir sama dari hari ke hari. tau gak dia bilang apa? "kamu rajin-rajin aja belajarnya, biar ntar biar bisa nyambung diluar negeri. kalo ntar udah nyampe luar negeri, mulai hidu baru, ntar juga bakal lupa sama kenangan-kenangan buruk disini". kalo dipikir-pikir ada benarnya juga sih. saya emang udah rencana ke luar negeri, ninggalin semua kesedihan disini trus memulai hidup baru disana. pengennya di aussie, eropa atau us sekalian. asal jangan di afrika aja, aje gile saya gak mau jadi makanan singa. obrolan panjang itu bikin pikiran saya ke kota yang menjadi obsesi saya selama bertahun-tahun: hamburg. saya pengen banget kesana, kalo bisa sekalian melanjutkan pendidikan di international relations yang sempat terputus. semoga saja suatu hari nanti. amin.

syukur banget ya minggu ini hari libur berserakan. setidaknya saya bisa sedikit bersenang-senang dengan diri saya. jalan-jalan sore entah kemana atau nonton dvd sendirian di bed. oh ya, saya jad sering nonton film drama yang (sok) romantis itu. saya benci ceritanya tapi gak tau kenapa saya selalu nonton sampai habis. film-film drama yang endingnya selalu bahagia itu kadang-kadang bikin ngiri juga. kenapa ceritaya selalu berakhir bahagia, sementara saya selalu berakhir menyedihkan begini. haha. saya seharusnya dari dulu menjejali otak saya dengan teori kalau di dunia nyata gak ada yang indahnya sama seperti di film-film itu. kalau dari dulu gitu mungkin saya nggak pernah iri lagi sama namanya film-film drama begituan. tolol banget. saya jadi ngerasa badut ancol waktu bikin part ini. haha

obrolannya nyampe kemana-mana yah? gak jelas. udah pada boring belum nih? kalo udah klik aja ikon silang di kanan atas. lagian gak penting banget baca curhatan hans brownsound yang otaknya lagi gak bisa bekerja sebagaimana seharusnya ini. hehe.

oh ya. saya mau bikin komitmen dulu nih. ntar saya bakal post lanjutan tentang jalan-jalan saya pas cuti yang lalu. udah basi banget sih sebenarnya, tapi mending di post ya, daripada bersarang di laptop saya terus-terusan. saya bakal cerita lanjutan pengalaman saya di samarinda-balikpapan-penajam paser utara-tenggarong di kalimantan timur, ngecengin mayat-mayat yang kegantung di goa-goa tanatoraja, beberapa hari di jakarta, ngegembel di padang, menikmati kebebasan satu bulan di kampung halaman saya di payakumbuh, sampai harus kembali lagi ke kota makassar yang panas gersang ini. tolong tagih ya, kalo saya gak nepatin janji. soalnya seperti saya bilang tadi, saya orangnya moody dan suka batalin janji secara sepihak. hehe
*pede gila ya saya, kalo ada yang baca nih blog*

saya juga udah mulai bosen nih. udah 3 jam-an saya bikin nih postingan. udah pegel nih leher, udah ratusan kali ganti posisi duduk, udah jutaan juga updetan status di facebook. temen-temen saya pasti dongkol semua karena homenya dipenuhi oleh updetan status gak jelas saya. yaudah deh, saya mau tiduran dulu. abis itu mandi, beres-beres dan kembali ke indahnya hidup di asrama. oke oke. makasih udah mau baca tulisan yang samasekali gak singkron antara paragraf satu dengan lainnya ini.

oh ya (lagi). untuk ngisi kekosongan hati, saya lagi aktif di tumblr nih. bikin quotes-quotes yang menggambarkan suasana hati. efeknya, ya sedikit menenangkan lah. walo yang ngeview atau reblog cuma beberapa orang aja. kalo mau walking klik disini aja

gotta go now,
have a great day!

no more

Kamis, 11 November 2010

now a morning comes

hello semuanya, yang masih setia jadi pembaca blog tidak jelas ini. bagaimana kabar anda? syukurlah. saya juga ngerasa jauh lebih baik saat ini. maaf untuk postingan-postingan muram yang berisi penuh keluhan dan kesedihan. saya sebenernya juga sudah muak melihat postingan-postingan yang suram-suram begitu, makanya saya ninggalin blog ini sekian lama. sekarang saya kembali and finally, a new hans was born! :D

saya merasa jauh lebih baik sekarang, walaupun kadangkala kesedihan besar itu masih selalu datang mengganggu hari-hari saya. membuat saya lebih banyak diam dan bengong, tidak ada gairah untuk kembali berdiri. tapi ternyata bener ya, tuhan itu gak diem aja. dia punya rencana-rencana manis yang kadangkala ta pernah kita duga. dia menurunkan seorang malaikat untuk membantu saya keluar dari segala keterpurukan ini. malaikat yang baru saya sadari keberadaannya satu minggu belakangan ini, padahal kami sudah saling mengenal lebih dari dua tahun. skenario yang aneh, tapi selalu bikin saya senyum-senyum sendiri.

dia datang ketika saya benar-benar kehilangan arah. saat orang yang saya harapkan ada untuk saya, tidak pernah menunjukkan kepedulian sedikitpun. dia datang begitu saja tanpa banyak bicara, tanpa banyak tanya. saya awalnya berpikir "apa-apaan ini?" tapi perlahan pemikiran saya mulai bertransformasi, menerima setiap kebaikan-kebaikan yang menurutnya kecil itu. dia mungkin tidak tahu seberapa besar kebaikan-kebaikan kecilnya itu mempengaruhi hidup saya.

saya tidak pernah merasa seberarti ini bagi orang lain. ditengah kesedihan besar dan luka menganga ini ia membuat saya sadar kalau masih ada yang peduli pada saya. ya, dia orangnya. orang pertama yang mengucapkan selamat pagi saat saya membuka mata. orang yang selalu nanyain kalo saya tidak datang saat sarapan atau makan malam. orang yang selalu menitipkan nasi goreng atau gado-gado ke temen saya saat ia tau saya tidak makan siang. orang yang selalu melarang saya mandi malam-malam. orang yang membuat inbox saya overload dengan sms-smsnya. orang yang selalu bilang betapa berartinya saya baginya. orang yang selalu memeluk saya dari belakang saat saya sendirian di kelas, membuat saya kaget setengah mati. orang yang mau makan nasi goreng sepiring berdua dengan sendok yang sama di tengah malam buta. orang yang setia menemani saya belajar sampai jam 2 pagi sampai matanya hitam kaya panda. orang yang selalu bilang kalo orang seperti saya itu langka. orang yang mau lari-lari mencarikan obat saat jari saya luka terkena kaca. orang yang suka mengacak-acak rambut yang sudah saya tata. orang yang rela meminjamkan laptopnya untuk saya pakai membuat tulisan ini karena laptop saya yang emang suka ngambek gak bisa nyala. orang yang mau nemenin saya ngobrol berjam-jam sampai tak ada lagi orang di asrama yang masih melek. orang yang selalu bilang kalo dia sayang saya dan takut kehilangan saya. orang yang selalu meminjamkan bahunya untuk saya berkeluh kesah. orang yang selalu mengulurkan tangan saat kesedihan mendalam itu datang menghujam-hujam. orang yang selalu membuat saya tersenyum walaupun hati saya lagi nggak karuan. ya, dia orangnya.

saya tidak tahu bagaimana caranya berterimakasih untuk setiap kebaikan yang ia lakukan pada saya. kebaikan yang mengubah hari-hari saya yang suram menjadi ceria. saya mungkin hanya bisa bilang "terima kasih" walaupun saya tau kata-kata itu takkan membayar lunas semua kebaikannya pada saya. andaikan saja saya punya sesuatu yang lebih berharga dari sekedar ucapan terima kasih, saya tak akan pernah berpikir dua kali untuk memberikannya pada orang itu. orang yang mengubah hidup saya seratus delapan puluh derajat hanya dalam beberapa hari.

saya tau dia tidak akan baca tulisan ini. saya juga nggak pengen dia baca sebenernya. saya takut dia gede rasa terus terbang, melayang, hilang entah kemana. saya tidak ingin kehilangannya secepat ini. saya sekarang sadar, saya tidak pernah sendiri lagi menghadapi hidup yang kadang menyebalkan ini. saya sekarang punya bahu untuk bersandar dan uluran tangan untuk bangkit. saya tidak akan pernah sendiri lagi, itu janjinya.

sudah jam 00 lebih 15 menit waktu indonesia bagian tengah. kelas ini udah sepi, yang terdengar cuma bunyi AC yang halus dan buku yang dibolak-balik. sekarang saatnya saya tutup laptop ini dan lanjut belajar. kalo nggak, saya nggak bakalan dapat nilai bagus untuk ujian besok, sementara orang itu udah curi start dari tadi dengan duduk manis di bangkunya sambil komat-kamit baca buku haha.

terimakasih ya teman, saya lucu ngeliat bibirmu yang komat-kamit itu.
:)

Jumat, 05 November 2010

hazy

hello.
how are you pals? sorry for this quite long update.
*im not sure anyones watching my blog right now*
sorry for such hazy post lately,

im not in good condition. i tried to steps up, but yeah. everything seems push me to the edge. im totally tired and need a break or may be an end. it seems like i've lost all of motivation to live.

this feeling's increasingly hard to tell.
i go to sleep at the night and wishing i wont wake up anymore in morning and every morning i wake up with same bad feeling and say "omg, why am i still alive?" i go to class with no moods thought next week the mid-test will be held. i've touched no books, i've read no notes, and i think i've left my real life. im mostly sit up on my windows with coffe and guitar, coil up on my bed with ear phone in my ears, or on bathroom with packs of cigarettes. my bed time's moving. i sleep all the day and up all night. oh shit, what happen to me? god, dont you know this feeling lurk on my heart and consume me day by day? please take this feeling away. how can you be so callous to me!

i try so much to avoid knife and rope. the desire to end all of this easily comes everytime. im afraid if i would take permanent solution for all of temporary problems. yeah, my friend told me that every problems are just temporary. i hope he was true, tough im not so sure.
i give up on my life. now for me live just like waiting for the death. i wont hope anymore. cause i know hoping would leave nothing but pain. i wont believe god take so much care anymore. he never listen or at least try to listen to me. i wont do anything!

please anyone help me to find an escape from this condition. im sick of all this shit.
 

Blog Template by