Senin, 07 Maret 2011

samalona island, south sulawesi

hello ladies and gentleman!

Akhirnya, setelah berbulan-bulan mendekam dalam asrama ditemani cicak-cicak di dinding, minggu ini saya dikasi ‘cuti’ dua hari untuk bersenang-senang yey! Saya dan partners in crime: mede dan astos, langsung rapat paripurna dimana kita akan menghabiskan akhir pekan ini dan jerejengjeng terpilihlah pulau Samalona. None of us pernah kesana sebenarnya, makanya kita (baca: bokek traveler) ini jadi horny-horny ga jelas. Langsung kebayang enaknya berjemur sambil berenang di pantai ditemani ikan-ikan yang lucu.

Namanya juga bokek traveler ya, jadi tetap berpegang teguh sama prinsip dan nilai dasar backpaking yaitu mendapatkan liburan asik dengan biaya sekecil-kecilnya. Tau nggak berapa kocek yang harus saya rogoh untuk liburan di pulau dengan rincian: transport kampus-pelabuhan, transport perahu makassar-samalona pulang pergi, penginapan, makan dua kali, plus snack, berapa hayo? Cuma seratus ribu doang. Pasti gak percaya ya? Pasti bilang gak mungkin ya? Hehe. Apa sih yang gak mungkin. Makanya tetap di bokek traveler show show show *kedap-kedip bunda dorce*.

Sebelum dilanjutkan, ada baiknya ya saya kenalin temen-temen yang terlibat dalam bokek traveling kali ini, sama asal sekalian biar kelihatan ini travelingnya anak-anak nusantara yang cinta terhadap bangsa dan negara serta berdedikasi dalam pengembangan pariwisata dan kebudayaan di nusantara, indonesia yang kucinta: mede (kalimatan selatan), astos (kalimantan timur), tugas (jawa timur), sabbit (jawa barat), chairan (maluku), maria (papua), mae (jawa barat), hary (jawa timur), dan lala (kalimantan barat). Kita ngajak temen-temen yang lain dengan dasar bahwa sewa perahu mahal. Dari hasil browsing alakadarnya di internet, sewa perahu kira-kira dua ratus limapuluh rebuan, bisa metong juga kalo perginya cuma bertiga, pulang-pulang bisa jadi gembel. (metong=mati, bahasa banci, belajar dari astos). Dan hasil pencarian beberapa jam, kita nemu beberapa orang yang tulus dan ikhlas diajak ngegembel ke Samalona.

Kita berangkat dari makassar kemarin siang sekitar jam 1an. Cuaca lagi kurang mendukung, ombak gede, sampai-sampai walo udah di atas perahu, kita basah kuyup kaya abis nyebur di laut. Bagi yang berencana mau kesana, tarif perahu makassar-samalona pulang-pergi paling mahal 250 ribu. tapi berhubung kita-nya nginap disana dan si empunya perahu harus bolak balik, ya terpaksa harus merogoh saku lebih, kita jadinya bayar 300 rebu. Gak apa-apa lah, amal dikit sama empunya perahu, hehe. Perjalanan makassar-Samalona memakan waktu kira-kira 45 menit (kira-kira 7 km). Perjalanan jadi makin kerasa lama gara-gara si lala nyanyi dengan suara falesnya itu. Dan setelah 45 menit ‘terpaksa’ mendengarkan ocehan Lala yang tak habis-habisnya, kita mendarat dengan selamat di pulau samalona, pulau yang akhirnya bisa saya sebutakan namanya dengan baik dan benar (saya selalu bilang 'samonella'', efek belajar biologi terlalu keras waktu SMA *preet*). First impression, GREAT! Pasirnya putih hoho. langsung nepsooong! (nepsong=nafsu, bahasa banci, belajar dari astos lagi).

dermaga bangkoa

gaya dikit sebelum jalan

anak ayam baru keluar kandang


pintu gerbang pulau samalona


tulisan semacam ini hampir ada di setiap pojok

tempat nyantai sore-sore

Sampe di pulau, kita langsung disamperin bapak-bapak nawarin penginapan, you know berapa dia tawarin buat satu rumah / satu hari? 350 rebu! Doeng doeng. Saya langsung bilang ogah sama si bapak apalagi setelah cek percek, rumahnya gak worthed sama harganya. Yaudah, kita ambil langkah seribu dengan alasan pengen jalan-jalan dulu. Dan setelah keliling-keliling ternyata emang pulaunya kecil banget dan penginapan yang paling kece ternyata memang cuma punya si bapak tadi. Kita langsung bentuk tim nego yang diutus untuk menawar sama si bapak. Dan setelah obrolan panjang lebrabar mas Tugas dengan si bapak tercapailah kata sepakat 275 ribu! Lumayan, hemat 75 rebu! Eitss, tapi bukan tanpa ‘tapi’. ‘tapi’nya adalah, lampu hanya nyala sampai jam 12 malem. Yaudah deh kita terima aja, lagian siapa juga mau melek pagi buta begitu. Dan kita langsung bergegas ke istana tercinta. Rumahnya mirip rumah panggung, khas sulsel banget. Ada dua kamar, ruang tengah dan kamar mandi yang gak ada airnya. Trus dapet air dimana? Kita harus ngangkat air sendiri dari satu-satunya sumur air tawar yang ada di pulau ini. Its okay lah, udah biasa juga jadi kuli panggul di pasar sentral, haha.

Sorenya kita jalan-jalan keliling pulau, ngerasain nikmatnya pasir putih dan segernya ombak. Hehe. Saya udah gak nahan banget sebenarnya pengen nyebur, tapi apa daya, masih ada sesi foto-foto. Kan gak enak kalo yang lain fotonya cakep-cakep eh sayanya udah basah kuyup diterjang topan. Samalona ternyata kecil doang, tapi cakep. Luasnya cuma 0,067 km2. Penduduknya juga cuma 82 jiwa, gak tau deh sensus taun berapa. Yang jelas pas saya tanya sama si bapak empunya penginapan, di Samalona ini sekarang yang tinggal cuma orang-orang tua doang, anak-anak usia sekolah semuanya moving ke makassar, karena emang disini gak ada sekolah samasekali. Disini juga gak ada instalasi listrik dari PLN, semua pure dari jenset.

Setelah puas foto-foto, saya dan temen-temen langsung nyebur di laut. Finally, setelah dua tahun saya gak ngerasain ombak di badan saya. Saya emang suka banget renang, apalagi di laut lepas kaya gini. Dulu, waktu di Padang saya biasanya berenang di pantai belakang Universitas Bung Hatta, lautnya gak terlalu dalam tapi ombaknya gila, menantang! Itu yang gak saya temui disini. Di Samalona ini, ombaknya gak terlalu gede, tapi keras. Gak enak buat main ‘tantang ombak’. Apalagi di bawahnya bukan pasir, tapi karang-karang. Tajam lagi. Gimana mau main ombak coba kalo nginjek ‘lantai’nya aja kudu hati-hati. Tapi nggak apa-apa dink, daripada nggak sama sekali ye. Sementara saya sibuk berenang, si wece-wece alias cewe-cewe malah sibuk main mumi-mumian. Mas tugas dengan tulus dan ikhlas rela lahir batin dijadiin boneka pasir sama yang wece-wece. Alhasil jadi mumi nyi roro kidul-lah beliau, dikerjain habis-habisan.

Gak ada yang percaya kalo saya ini hobi berenang dan rutin berenang seminggu sekali dari kecil dikarenakan kulit saya yang kinclong ini, hehe *preet*. Ini juga yang bikin wece-wece iri sama saya, karena saya gak bisa item dan gak bisa gemuk. Saya doyan panas-panasan, suka berenang, suka jemuran tapi gak item-item. Saya juga doyan banget makan ini itu, tapi gak gendut-gendut. Buat cewe keren ya, tapi buat saya ini menyiksa. Bukan karena kulit saya yang gak item-item, tapi karena berat badan saya yang gak naik-naik yang menyebabkan kritik dimana-mana. Sampe disini aja pembahasannya, gak tega soalnya kalo nulis lebih lanjut hehe.

Oia, saya lupa cerita, kalo disini juga ada penyewaan alat-alat buat snorkeling, kalo nggak salah cuma 10 ribu/ set. Terjangkau mamen. Saya juga sempat liat beberapa orang mau diving, sayangnya saya gak nanya penyewaan alatnya gimana.

maria, mace papua yang selalu minta difoto setiap 3 langkah sekali


belagak seksi, dipotoin astos


saya yang motoin, bagusan dari foto yang atas

bareng marry

ekspresi masih standar

nah loh, gilanya mulai keliatan

nah, udah gila beneran

di depan dermaga samalona


belagak bule













Setelah capek (gara-gara pose foto yang kebanyakan), kita balik ke penginapan. Jangan bayangin kita langsung berendam air hangat dalam bath tub karena itu pasti cuma dalam mimpi doang. Kita malah langsung nyari ember buat ngambil air di sumur deket mushalla, satu-satunya sumber mata air tawar di pulau ini. Tapi gapapa dink, as you know, i udah biasa lah jadi kuli panggul like this. Pertama ngambil air buat wece-wece dulu. Tapi wece-wece ipdn emang andalan, walau kecantikannya kadang sering menyiksa batin, tapi mereka pada mandiri loh, mandi sendiri. Haha. Gak dink, seriusan ini. Mereka nggak mau air buat mandinya diangkatin, malah ngangkat sendiri dengan semangat 28.

Abis mandi, kita kembali ke penginapan. Tadi siang kita sebenarnya udah coba tanya sana sini mengenai makan malem, dan tau berapa harga yang ditawarkan orang sono untuk satu kali makan? 1 juta! Preet, satu juta men. Mending saya puasa deh sampe pagi daripada harus bayar satu juta buat makan satu porsi doang. Lagian duitnya juga kaga ade sampai sejutaan gitu. Berbekal depresi akut karena mendengar kata ‘satu juta’ para gembel traveler langsung nyari cafetaria buat nanya berapa mi instan disana, dan ting, harganya normal.

Bukan gembel traveler namanya kalo gak bisa mengakali soal makan ini. Mas Tugas, tim nego coba nanya sana sini kalo ada yang bisa nyediain makan malam dengan harga miring. Dan berhasil! Kami Cuma harus bayar 50 rebu buat makan malam sepuluh orang. Yey! Berarti satu porsi kita cuma bayar 5 rebu per orang. Itu udah sama nasi, mie instan, sayur plus sambel. Gak penting lah menunya apa, yang penting kebersamaannya kan. Saya jadi sedih kalo inget gak nyampe satu setengah tahun lagi mesti pisah dari gembel-gembel hedon ini. I would be missing them so freaking much.

you know me so weeeeell, cenat cenut cenat cenut


marry sama sesuatu yang diyakininya sebagai duren laut
(bangga banget dia bawa nih barang sambil lari-lari keliling pulau)
kita malah curiga kalau itu buah adalah buah simalakama yang selama ini santer diperbincangkan


kiri: muminya nyi blorong, reinkarnasi kurang sempurna kanan: nyi blorong waktu masih idup


mance kedinginan (ketauan jarang mandi)


ini nih yang paling fenomenal: penampakan britney spears lagi nyisir rambut

Selesai makan, saya balik ke penginapan, denger musik sambil tidur-tiduran, dan akhirnya memang ketiduran. Nyesel deh saya, bener. Kenapa saya pake acara tidur-tiduran segala sih, sampe ketiduran gitu. Kata temen-temen bintang-bintangnya bagus, lampu-lampu makassar dari jauh juga bagus, apalagi sambil tidur-tiduran di pinggir pantai, pasti lebih nyos lagi. Saya bangun pagi-pagi sekitar jam 5, semua orang masih tidur. Dan benar ternyata, saya keliling-keliling sendirian, dan makassar light dari kejauhan memang bagus banget, apalagi bintang-bintang masih kelihatan jelas. Kami duduk nyantai di pantai sambil nunggu sunrise dan perahu jemputan. Awalnya kami mau pulang agak siangan, tapi karena ada yang mau ibadah minggu, ya kita terpaksa pulang pagi.

We say goodbye to Samalona, and i wish i could go there one more time before i leave this city on august. :) we arrived on makassar and walked to losari beach. Pantai losari ini berubah jadi kaya pusat jogging kalo hari minggu, jalan-jalannya khusus untuk pejalan kaki dan yang pengen makan enak, well semua orang makassar tau itu. Saya dan temen-temen puas-puasin makan sebelum kembali ke kampus. What a holiday!

menunggu sunrise di depan dermaga


bagus kan fotonya? sunrisenya manteb. lebih manteb lagi kalo makhluk bagian kanan dicrop aja

say goodbye for samalona


astos masih percaya kalo ada orang yang bisa terbang


lets go back guys

Fact about Samalona
(dari om-nya mede setelah kita balik dari pulau Samalona. sadly Om-nya itu meninggal tiga hari dia cerita ini fakta)
- before 1960, Samalona adalah pulau buat orang-orang anti pemerintah. Jadi seringkali setiap kapal dagang yang datang, dihambat dan dibajak sebelum memasuki makassar.
- after 1960, Samalona adalah tempat pengasingan bagi penderita kusta di kota makassar. *saya langsung merinding swing swing*

Kalo saya liat, pemda sulsel serius ya menangani objek wisatanya. Malah udah ada program visit makassar-nya lagi dengan brand ‘great expectation’. Sumbar kapan nih, kapaaan?

Jaman sekarang, banyak ya anak muda pengen jalan-jalan ke luar negeri, padahal negeri sendiri belum terjamah. Saya gak bilang kita gak boleh jalan-jalan ke luar negeri, maksud saya coba deh jalan-jalan keliling Indonesia dulu baru ntar jalan ke luar negeri. Ntar baru sadar deh, betapa besarnya bangsa kita. Percaya, indonesia pariwisatanya gak kalah sama negara-negara luar. Cuma promonya aja yang kurang. Nah loh, siapa lagi yang akan memajukan pariwisata negara kita kalau bukan kita, anak mudanya. Ya gak? Yuk mari sama-sama kita promo dengan ngepost keindahan alam Indonesia!

*maap buat nyai-nyai yang saya zalimi di postingan kali ini,
peace ya, marah-marah cepet tua, hehehe


26 blabla(s):

didi-aNNa mengatakan...

wah!
hans was travelling n holiday again.
how nice. ^^

Hans Brownsound ツ mengatakan...

yey! just 2 day-off didi,
that was AMAZING.
cannot wait for the next one :)

dhe_bie mengatakan...

setuju dah kalo jalan bareng dengan teman-teman yang juga hobby traveling pasti seru banget.. jadi pengen kesana hans, dari palembang seberapa jauh yaa?? hahahahaha.. :P

NIT NOT mengatakan...

wah saya sendiri blom pernah kesana cuman denger namanya doank...maybe one time deh.... bisa jadi refferensi pas cuti di bulan april ke makssar ... mau ikut gak ? wkwkkk...

MUHAMMAD RIDWAN mengatakan...

perjalanannya seru neh kayaknya..... jadi pengen...

hana tsurayya mengatakan...

waaaaaaaaaaaaah jadi penge ke samalona lagi, coba kamu dateng pas cerah hans pasti fotonya lebih oke :D waktu kamu dateng kayaknya agak mendung ya.. hihi tapi bira belum ada tandingannya ya :)

Fhareezha mengatakan...

Duh, happy bangets jadi kamu hans... [jadi ngiri] T_T

Gogo Caroselle mengatakan...

hello hansy!
aww you make me smile while reading this post!
maria is such a cutie pie and you, darling, always looking handsome!
seneng ya bisa jalan2 rame kaya begitu.. You sound excited when you wrote about the trip. I'm glad you have fun!
:)

ceritaeka.com mengatakan...

U really had a good holiday there! ^_^
Thank u postingannya, menghibur banget liat pasir putih dan pantai yg indah gitu...

nanai mengatakan...

wah, asik bgt kyanya dsana, jd mau T.T.. knp2 kali yah.. :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

dhebie:
haha. dari palembang cuma transit sekali kok di jakarta =)
tapi duitnya gak nahan ya deb, hehe

Hans Brownsound ツ mengatakan...

nitnot:
ayok ayok,
boleh, ntar kita kopdar. haha
:p

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ridwan:
ayo monggo mas, jalan kesini aja :)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

hanong:
iya han, agak mendung sih emang.
eh, blog lu gak bisa dikomen tau.
ganti templetenya dong.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

fhareza:
ayo nabung nabung,
akhir tahun jalan-jalan
yey!

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ceritaeka:
hehe. iya, udah liburan kah disana?

Hans Brownsound ツ mengatakan...

nanai:
ayo nai, nabung, biar bisa jalan2, hehe

Hans Brownsound ツ mengatakan...

gogo:
THAAAAAAANKS dear! :D

Senjana Jingga mengatakan...

mau ikuuuuuuuuuuuuut

BLACKBOX mengatakan...

belum pernah ke sana, padahal tinggal di Makassar

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ica: ayuk ikut cha ^____^

Hans Brownsound ツ mengatakan...

wadooo. masa belum pernah kesana sih? deket doang juga, ayo monggo dicoba..

ghea safferina mengatakan...

asik banget deh kayaknya, sayang tuh jauh dari rumah hehehehe :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ghea:
iya yah. emang rumahnya dimana ya dek? wkwk

deenee mengatakan...

btw, itu yg di pulonya ada makamnya yaa mas ?
bener bukan ??
kalo bener sich, berarti dulu aku pernah k sana, tp ak sek ragu iki, kata si mama sich pulo yg dulu tak kunjungin namanya pulo bidadari, sama apa beda sich mas ?

chiekebvo mengatakan...

kyaaaa...
samalona.. #kangen
eh..bangunan yang kaya toilet itu udah ga ada ya??dulu waktu kesana,masih ada soalnya :D

 

Blog Template by