Jumat, 20 Mei 2011

Trip Dadakan: Ambon Manise, Maluku (day 1)

Hello folks!
Sabtu 14 mei 2011-Got 3 days off minggu ini dan untungnya untuk pertama kalinya kampus saya ngasi ijin bermalam tiga hari berturut-turut, betapa senangnya hati beta. Saya awalnya nggak ada rencana kemana-mana sampai temen saya , Memed yang mungkin dalam keadaan setengah sadar nanya saya, “ke Ambon yuk?”. Nah, sayanya juga jawabnya setengah sadar sambil main laptop, “yuk, ajakin Asti sama Mae juga”. Nah loh, si Memed langsung sms Asti sama Mae, dan dua-duanya setuju. Memed langsung telpon travel agent buat booking tiket makassar-ambon buat 4 orang. Sorenya saya dan Memed langsung ambil tiketnya . Begini nih manusia tajir dadakan. :))

Rencananya kita mau bergembel ria di ambon, gak nyari penginapan tidur di pantai ato dimana bisa tidur, maklum namanya juga backpacking yak. Eh ternyata Isma, si chacha maluku juga pulang ke ambon, yaudah akhirnya kita sekalian jalan sama si Isma. Denger saya dan temen-temen mau Ambon, temen saya yang lain juga pada ikutan. Langsung booking tiket hari itu juga. Alhasil saudara Sabbit, Tugas, dan Hariy-pun ikut dalam trip ambon manise kali ini. Genaplah kami delapan orang.

Minggu 15 mei, Saya dan temen-temen ngumpul di rumah Isma yang di makassar sebelum ke bandara Internasional Hasanuddin. Sebenernya ada beberapa hal sih yang merusak mood jalan-jalan saya beberapa jam sebelum keberangkatan, tapi syukurlah saya punya temen-temen yang selalu bisa menenangkan penderita ocd seperti saya ini. Hehe. Dengan penerbangan satu jam dua puluh menit dari bandara internasional Hassanuddin Makassar, akhirnya saya mendarat untuk pertama kali di tanah rempah-rempah, pintu gerbang Portugis dan belanda masuk ke Indonesia ini. Ini juga untuk pertama kalinya juga saya menginjakkan kaki di waktu indonesia bagian timur. Langsung deh over excited, lompat sana lompat sini minta dipoto. Bukan saya aja sih, semuanya juga gitu. Sia Mae malah minta minta dipoto sambil lompat-lompat.


top: infront of isma's house. five minutes before went to airport
bottom: in hassanuddin international airport, makassar


begaya dulu sebelum terbang :P




just arrived at amboooon


porter at international airport pattimura, ambon

Keluar dari bandara, kami disambut sama wajah-wajah khas maluku, kulit coklat, hidung mancung dan tampang eksotis yang seksi. Suer deh, orang maluku memang manise manise abis, beta sampai jatuh cinta begini sama maluku. Saya akhirnya paham kenapa orang maluku itu rata-rata punya suara bagus dan pinter nyayi, kenapa? Karena ngomongnya aja udah pake nada. Logatnya itu kaya narik-narik nada kalo saya denger. Ngomong aja udah kaya nyanyi, gimana kalo nyanyi beneran.


first lunch


100% indonesia


on the way to natsepa beach, me, astos and mae

Dari bandara kami dijemput supirnya Isma. Langsung jalan ke kota Ambon. Sebenarnya bandara Internasional Pattimura letaknya ada di Kabupaten Maluku tengah, bukan di kota Ambon. Saya jelasin dulu yah gimana sebenernya yang namanya Ambon itu. Ambon itu kota teluk, saya bingung nih jelasinnya gimana. Misalnya gini nih, kalo kita berada di Pattimura International Airport kita bisa liat kota Ambon di seberang laut. Jadi kotanya bentuknya kaya huruf U. Kota ambon itu tipenya bertingkat-tingkat gitu, persis Balikpapan atau Bukitinggi. Kalo kita liat peta maluku, pulau Ambon bukan pulau yang paling gede, yang paling gede itu namanya pulau Buru. Ambon itu cuma pulau kecil terdiri dari dua kota kabupaten, kota Ambon dan kabupaten Maluku Tengah. Meskipun kecil, tapi Ambon bener-bener cabe rawit deh buat saya. Nggak nyesel deh liburan kesini.

Kami berenti di untuk makan siang (yang terlanjur sore gara-gara Makassar dan Ambon beda waktu satu jam). Makanan disini kayanya masih dikuasai makanan jawa dan padang, saya nggak nemu warung makan khusus makanan khas maluku, yang ada malah rumah makan padang dimana-mana. Emang dasar orang padang pada eksis *lirik kanan kiri*. Saya pesan satu piring Ayam Panggang Sambal Rujak. Kata Isma, uniknya disini, setiap makanan itu dikasi jeruk kecil, saya nggak tau namanya apa. Sedikit berbeda dengan Makassar kali ya. Kalo di Makassar, mau makan apa aja pasti dikasi jeruk nipis. So far so good lah traveling ini. Traveling dadakan begini ternyata bisa bisa bikin saya lupa sama masalah-masalah yang selalu datang menghantui, haha.

Natsepa Beach, Central Maluku Kabupaten

Dari rumah makan, kami nggak langsung menuju hotel, tapi jalan-jalan dulu ke Pantai nestapa Netsepa. Ah, suer deh pantainya bikin horny. Untung saya dipegangin temen-temen, kalo nggak saya udah nyebur. Pantai ini landai dan lebar, pasirnya juga putih, siapa yang nggak tergoda coba. Kata Isma, pantai ini biasanya rame di akhir pekan, banyak orang-orang datang untuk berenang, naik banana boat, atau cuma cuci mata aja. Ombaknya yang nggak terlalu gede enak buat bawa anak-anak yang masi balita, tapi saya rasa kurang cocok bagi saya yang lebih suka main-main sama ombak yang gede. Disepanjang pantai kita bisa jumpai pedagang rujak, jagung rebus dan es kelapa muda. Kata Isma (lagi) rujak disini is the best, nggak perlu nunggu komando lagi saya dan temen-temen langsung pesen rujak sama mama Taulahuru. Dan bener aja, saya sebagai penggemar kuliner kelas berat tergila-gila. Menurut saya this is one of best rujak i’ve ever eaten. Bumbunya kerasa banget, juga kacangnya yang digiling kasar. Oh mama, beta tergila-gila. Saya sampe nambah dua kali walaupun malemnya harus bolak-balik kamar mandi.

natsepa beach!



the rujak, bikin ngiler :B

Puas makan rujak sambil ngeliatin orang berenang saya diajak Isma menuju hotel tempat kami nginap untuk dua hari. Awalnya kami semua mau nginap di rumah Isma, tapi karena kami rame banget kami move ke hotel Amaris, di jalan Diponegoro, Ambon. Saya dan temen-temen istirahat beberapa saat, langsung mandi dan beres-beres untuk menikmati Ambon malem-malem. First Impression, Ambon itu kotanya nggak terlalu gede tapi padat. Kata Isma (lagi dan lagi), Ambon itu enak banget emang untuk jalan-jalan tapi nggak enak buat tinggal. Tujuan pertama kami adalah rumah makan Alfa, masih di jalan Diponegoro, makan malam dulu. Kami kesana naik becak yang ngebut luar biasa, saya sampe sport jantung. Satu yang saya rasakan di Ambon adalah biaya makan yang besar. Untuk rumah makan yang nggak terlalu gede aja saya dan temen-temen harus mengeluarkan uang 40 ribu per porsi plus minum. Beraaaat! Awalnya saya kira Makassar adalah kota dengan biaya makan paling besar dan ternyata beta salah. Coba aja Jogja atau Bandung ya, duit sepuluh rebu aja udah bisa makan kenyang.

ambon sore-sore

amaris hotel, where we stayed for 2 days

view infront of hotel, love the citylight

teparr

dinner dinner dinner



Pattimura Statue, Lapangan Merdeka
Perjalanan dilanjutkan ke Patung Pattimura di lapangan merdeka. Oh iya, saya lupa cerita. Kebeneran banget pas kita datang ke Ambon bertepatan dengan peringatan hari Pattimura. Biasanya pas hari Pattimura ada perayaan besar-besaran di Ambon, contohnya: lari estafet keliling ambon sambil bawa obor. Biasanya subuh-subuh. Karena kita nyampenya agak sorean, yah terlewatkanlah kesempatan langka ini. Saya cuma bisa liat sisa-sisa perayaannya aja di lapangan merdeka. Sebenernya itu malam kami nggak dijinin masuk, tapi karena belagak bule lagi jalan-jalan, kita diijinin masuk sama pol pp yang jaga. Aduh so sweet banget, walau cuma 10 menit doang. Orang Ambon selain manis-manis ternyata juga friendly. Saya dan temen-temen langsung manfaatin waktu 10 menit untuk berpose ala model hollywood di depan kamera. Jeprat jepret sampe cape.

in front of pattimura statue

bukti eksistensi orang padang. LOL

Patung Pattimura lagi teriak yang sekarang kokoh berdiri sebenernya baru diresmikan tahun 2008 untuk menggantikan patung yang lama yang umurnya udah 40 tahunan. Patung yang lama dipindahkan ke kawasan museum Siwalima, deket pantai pintu kota, tempat yang menurut studi sejarah merupakan tempat dimana Pattimura diletakkan setelah digantung penjajah Belanda 16 desember 1817. Patungnya beratnya sekitar 4 ton, tingginya 7 meter, dan dibuat menghabiskan dana hampir 2 milyar rupiah. Buneng! Ayo siapa yang mau coba ngangkat?

Karena jam tangan udah menunjukkan jam 11.30 lebih, kami memutuskan untuk kembali ke hotel. Istirahat untuk menyambut hari yang lebih menyenangkan lagi esoknya. Saya dan temen-temen langsung tepar. What a trip baby! :)
Ambon is land of paradise!



23 blabla(s):

gloriaputri mengatakan...

wahhhhhhhh....asik bener Hanss....aq blm pernah ksna...jd kpengen ke pantainya...beneran deh tuh pantai bikin horny pengen nyemplung, hahahhahahah...makanannya yummy2 semua, bikin ngiler nih foto2 makanannya....tapi koq mahal yaaa????
klo di Semarang sih 5000 uda kenyang Hansss (kalah kan Jogja Bandung, hehehehe)

ayo2 cpt2 posting day 2 nya yaaaaa

Enno mengatakan...

aih uda, lama tak basuo, ternyata di ambon. ambo tak diajaknyo...

hiks... ngiri :))

ikut seneng deh... drpd kamu gloomy terus, ya kan *twink*

Nadia Azka mengatakan...

enak banget... kok kayaknya sering liburan yah?

Hans Brownsound ツ mengatakan...

glo: haha. banget glo. aku kalo ga mikir-mikir belum nyampe hotel mungkin langsung nyemplung aja. rujaknya mantap, you should visit ambon go!
hahaha. masa iya sih 5000 kenyang? wait a minute yak, bentar lagi aku pasti nyampe semarang.
tunggu ya day 2nya..

Hans Brownsound ツ mengatakan...

enno:
hello darling. kangen! haha :))
beta sudah kembali dari masa-masa suram. walaupun nggak bisa dibilang sembuh sih, tapi at least so much better than before. hehe.
ayo enn. ke manado yok, agustus ini! yey yey.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

nadia:
liburannya cuma tiga hari doang kok. hehehe

iam mengatakan...

Wuiiiih asik bener yang ke Ambon :D
Gue paling jauh ke Bandung, itu jugabaru sekali -__-

NIT NOT mengatakan...

ambon maniseee...jadi ingat bekas tempat kelahiranku dulu hans...jadi udah ngerasain rujak natsepa ya...wuiih enak pasti kan...(ini aja ampe ngiler...wkwkk...). oh ya ada yg salah, pulau yg paling besar bukan buru tetapi pulau seram. Trus jeruk yg kecil2 itu biasanya disebut lemon cina...hehee..aq masih hapal...
good posting ...thanks...

Hans Brownsound ツ mengatakan...

iam:
ada niat ada jalan yam hehe.
nabung nabung

Hans Brownsound ツ mengatakan...

nitnot:
wah wah :p ternyata nitnot lahir di ambon yak. mantafoo. eh iya yah? aku salah yak? ntar deh diperbaiki. wahh, nitnot tau lebih banyak dari aku nih. wekeke. jadi malu.

Yudhi E. Putranto mengatakan...

ambon mantabsss!!! :)
salam persohiblogan dan salam bloofer

W i e d e s i g n a r c h mengatakan...

beachnya punya foto cuantik sekaliiii... seru banget itu....

dan hey, bener2 gak ketinggalan satu momenpun yah buat foto2... hihihi....

kapan yah aku bisa nyampe ambon sanaaaa ^^

Bayu Hidayat mengatakan...

wihhh ke ambon nga ada rencana. wihh emang lu backpacker sejati brooo.

rujak nya bikin pengen. hmmmmm yummy.

Ellious Grinsant mengatakan...

Ada 2 fakta yang bikin gua sirik.
1. Gua gak pernah naek pesawat
2. I never been in ambon, huhuhuhu...


tapi kalo diliat dari poto dan makanan kayanya ambon enak juga, hehehe...


btw, salam kenal bro, heheheh...

iam mengatakan...

Hhe iya juga sob, tapi kalo nabung mah lebih sering kepake buat yg lain :p

Hans Brownsound ツ mengatakan...

yudhi: hello! :) welcome here!

Hans Brownsound ツ mengatakan...

wiede: :D ada niat ada jalan mbak! nabung nabung, hehehe :)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

bayu: elu juga noh, lebih canggih dari gue. udah nyampe usa, hehe :D ayoo monggo diambil aja rujaknya hehehehe..

Hans Brownsound ツ mengatakan...

ellious: hei bro, salam kenal
hehehe. ada niat, ada jalan. nabung nyok :)

Hans Brownsound ツ mengatakan...

iam: nabung plus diniatin buat jalan-jalan bro. nabungnya jangan buat yang lain2, hehe.

Gogo Caroselle mengatakan...

Hansy :)

Look at those pictures of food and fun, i envy you! Dan, ga recommended banget buka blog mu pas lagi laper begini, bagi rujaknyaa hehe!

I miss you too hansy, hope everything work well for you and btw, looking better each time i see you yaa... hehe!

Adindaku mengatakan...

Ngileeeeeerr rujaknya hans, hahahaaaa..... ;)
Asyik lah yaaa bs kumpul n maen bareng sm temen2 tdk akan pernah terlupakan kebersamaan bersama teman2 hans itu selalu mjd cita2ku dri dulu.... ^_^

yudhi ochank mengatakan...

Gila bener kotanya Ambon,, tp makanannya luar biasa mahal yakkk

 

Blog Template by