Senin, 11 Juli 2011

Galesong


Pertengahan mei, beberapa hari sebelum saya berangkat backpacking ke Ambon, saya kedatangan tamu dari negeri seberang, malaysia. Namanya saifuddin achmad, sesama blogger yang doyan jalan-jalan. cuma dia ini beberapa tahun lebih tua dari saya dan wilayah kekuasaan backpackingnya juga udah luas. Karena saya tinggal di asrama, ya nggak bebas dong ya keluar masuk. Jadinya saya nggak bisa nemenin dia jalan-jalan di makassar. Terpaksa-lah dia jalan bareng sama kenalan facebooknya. Dia keliling-keliling sulawesi selatan dari makassar sampai tanatoraja. Malem sebelum saya berangkat ke Ambon saya ketemu dia di salah satu cafe depan pantai losari dan ngobrol ngalor ngidul. Lucunya, orang satu rumpun ngomongnya pake bahasa inggris, soalnya kalo dia pake bahasa melayu malah saya nggak ngerti, nah kalo saya bahasa indonesia, dia juga nggak ngerti. Dia bilang sulawesi selatan menyenangkan, kecuali Galesong di takalar, not recomended banget. Saya awalnya ga percaya.

Sampai akhirnya minggu ini saya jalan-jalan ke galesong. Berhubung Galesong nggak terlalu jauh dari tempat praktek lapangan saya, hari minggu lalu saya sama temen-temen jalan-jalan kesana. Nyampe disana, saya dan temen-temen pada bengong waktu tau tiket masuknya 40 rebu, emang ini pantai isinya apaan yak kok bisa mahal banget. Saya udah keliling-keliling Indonesia belum pernah nemu pantai yang mahalnya aje gile kaya gini. Trus saya tanya sama mas-masnya, kok mahal banget. Katanya udah sama outbond plus gasebo di dalam. Awalnya saya percaya-percaya aja. Dan jadilah, kami bayar 440 rebu buat 11 orang. Saya-pun masuk ke pantai dan bisa ditebak, beberapa menit kemudian temen-temen saya pada merepet. Saya juga ikut-ikutan, dan tentusaja akhirnya kebun binatang langsung pindah ke Galesong.

Saya suka pantai. Entah udah berapa puluh pantai di Indonesia yang pernah saya kunjungi. Dan saya terpaksa mengatakan kalau pantai Galesong itu pantai paling jelek dan paling mahal yang pernah saya kunjungi. Gak worth it banget. Dengan uang 40 rebu sebenarnya saya udah bisa jalan-jalan ke 4 pantai yang bagus-bagus tau. Masih mendingan pantai muaro di padang, pantai melawai di balikpapan, atau pantai nasepa di ambon. Dan itu pantai semuanya GRATIS. Masih mendingan juga Pantai Bira di bulukumba atau Ancol sekalian, dan itu cuma bayar 10 rebu. Sumpah saya nyesel banget udah buang-buang duit buat pantai begini. Bayar mahal untuk hal yang gak worth sama aja dengan pemborosan, dan pemborosan berarti menyalahi prinsip backpacking. Saya merasa bersalah sekali, seperti telah melanggar konstitusi tertinggi dari konstelasi backpacking saya.


ini dia, silahkan nilai sendiri

di resto ini doang bengong dari siang sampe sore

kepiting teler

sempet-sempetnya yak

3 daeng

Pasirnya item banget, kaya pasir sungai. Itupun secuil aja. Mana sampahnya banyak banget yaoloh, saya bingung itu pantai apa tempat penampungan sampah, bingung deh itu duit 40 rebu per orang dipake buat apa aja. Masih mendingan pantai Nasepa, gak ada sampahnya dan gratis! Saya jadi ga napsu berenang, apalagi kata temen saya airnya gatal banget soalnya limbah hotel juga dibuang kesono. Ckck parah.

Dan, bener. Ada outbondnya. Tapi outbond buat anak-anak. Kalo saya yang naik mah, gak ada berasa menantangnya sama sekali. Lah iya, wong tingginya cuma satu setengah meter dari tanah. Alhasil saya bengong aja nggak ada kerjaan. Dari siang sampai sore saya cuma duduk di restonya sambil bengong. Ngantuk, tau begini saya nggak ikut deh kesono. Saya coba cek kolam renangnya, ternyata ada, tapi kecil banget dan entah berapa ratus orang di dalamnya. Trus kaporitnya keras banget, yaudah ga jadi, saya balik ke resto, bengong lagi sambil sesekali dengerin omelan temen-temen saya yang gondok banget bayar mahal untuk pantai seperti ini. Satu yang bikin saya heran, udah tau mahal dan ga bagus begini, kenapa orang banyak banget disini? Apa karena efek musim liburan ya?

Saya suka banget pantai. Pantai selalu bisa bikin saya ngerasa tenang. Tapi jujur, susah banget ngerasa tenang di pantai jenis begini, saya muter-muter sampai akhirnya saya nemu tempat nyepi di pojok. Gimanapun kayanya gak bakal dua kai deh saya ke pantai ini, suer. Tapi satu sisi positifnya, ini pantai kamar mandinya nyaman banget, nggak bau kecuali ada bapak-bapak gendut ganti baju sambil ninggalin kentut. Haha.

kolam renangnya, kecil banget


kamar ganti yang lumayan


outbond arena


herdi n mede bengong

Above all, saya harus bilang ini pantai nggak recomended buat dikunjungi. Nggak worth it. Mending kalo bayarnya 10 rebu, saya masih ikhlas aja sama fasilitasnya, lah ini 40 rebu and got nothing but regret. Saya nggak bilang gak usah mengunjungi ini pantai ya, saya hanya bilang not recomended, bicara fakta aja. Ntar dikira pencemaran nama baik lagi, berkasus deh saya kaya mbak Prita.

Setelah berjam-jam cuma bengong sambil minum berkotak-kotak teh kotak, saya pulang tanpa memori sama sekali. Begitulah weekend saya yang sempurna dan menyenangkan. Saya jadi pengen ngupil sekarang.

check saifuddin blog, here!


16 blabla(s):

ayluphthem mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
aiusays mengatakan...

waah,
blum pernah k galesong sih, kta teman2 pantainya biasa aja..
ternyata bener-bener biasa..
jdi tmbah gak minat kesana...
masih mending bira..

hehehe :D

Enno mengatakan...

yaaah... masih mending pantai2 di garut... byk yg masih perawan dan eksotis.

bisa beli ikan sama nelayannya dan dibakar rame2..

masuk ke pantainya gratis pula ;)

Fitri 'A mengatakan...

pantai mirip-mirip yang ada di Pelabuhan Ratu. Sedikit tercemar.



tertanda,

gulunganpita

Batik Depra Yudha Madura mengatakan...

Wah Abang lum pernah ke Galesong
jangan kan galesong abang paling banter ke luar jawa ya ke kalimantan sama Mataram saja
ya maklum sibuk kerja hheheehehhehe




anda minat dgn batik madura kunjungi pacebokk kami : Batik Depra Yudha Madura


mari lestarikan budaya bangsa

primadona mengatakan...

aku juga suka kepantai,,,
paling seneng maen air soalnya...hehe

coba deh kepantai di kep mentawai...
indah benget....

Dana Paramita mengatakan...

yaudah bang buat pengalaman aja, thanks yah udah sharing ;)

gloriaputri mengatakan...

wah asik yaa...bs kopdar sama sesama blogger...xixixi...kita kapan hans? hohohoho


wew..thx infonya deh, klo gt gak ksana aja...hehehhee....

@mba enno : aq diajak ke garut dong mbaaa :D

Wuri SweetY mengatakan...

Katanya pecinta pantai, dah pernah nyicip pantai di Jogja belum hans???yg di Gunung Kidul keren2 lho!!!

Hans Brownsound ツ mengatakan...

aiusays:
iya, 100% cakepan bira deh, suer.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

enno:
iyaa.. di garut asik banget pantainya.
ntar backpacking bareng boleh nih kyknya enn. hehehe

Hans Brownsound ツ mengatakan...

fitri: hai, trimakasih udah berkunjung gulunganpita :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

primadona: emang. pantai di mentawai cakep banget. tapi akses kesana susah banget. :p saya idup di sumbar 21 tahun aja belum pernah kesana.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

dana: okeee dek! :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

glo: ayooo? kapan ya, ntar deh pas aku ke semarang ya. asal diajakin jalan2 aja, hahaha

Hans Brownsound ツ mengatakan...

wury: belum wur, asap! :D
ntar kalo udah di bandung lebih gampang kesana hehehe

 

Blog Template by