Rabu, 13 Juli 2011

my name is daeng naba



Hello my dear!
Im still alive here in takalar. So far, everything goes well. Saya mau lanjutin dulu cerita saya disini, yuk cekidot.

sunshine on mattompodalle

Daeng Naba
Seperti yang saya ceritain sebelumnya, praktek lapangan kali ini saya tinggal di salah satu rumah warga kelurahan Mattompodalle, Bapak Jufri Daeng Ngemba. Seminggu disini, saya, Mede sama Herdi udah ngerasa dianggap keluarga banget sama Daeng Ngemba. Saya merasa nyaman banget tinggal disini, ibu sama anak-anaknya nerima kita banget. Ga kaya beberapa temen saya yang lainnya yang bilang kalo hostfamnya pelit. Makannya ikan terus bla bla bla. Kalo dirumah saya mah enak, kemarin aja ibu abis bikin tumis cumi sama goreng udang, makanan favorit saya. Tadi malam bahkan saya jalan-jalan keluarga ke takalar expo, semacam pameran atau pasar malam gitu yang sumpe rame banget. Abis dari sono kita makan jagung rebus di daerah yang saya lupa namanya. Berasa keluarga banget. I Love Ngemba’s family.

Ciri khas orang makassar itu punya dua nama. Begini nih maksud saya, tiap orang itu punya nama sendiri plus gelar yang dikasi sama nenek-kakeknya. Misalnya kaya 'hostdad' saya disini nih, namanya Muhammad Jufri, gelarnya Daeng Ngemba. Atau adek-adek saya disini, Fajri, gelarnya Daeng Rani. Nurazmi gelarnya Daeng Talu’mu. Pemberian nama gelar itu nggak sembarangan loh, hanya boleh dikasi sama keluarga, dan nama-nama gelar itu juga semuanya ada artinya, ga suka-suka aja. Misalnya Daeng Rani artinya orang yang berani. Daeng Talu’mu artinya orang yang lemah lembut. Berhubung saya udah tinggal di suku makassar nih, saya dan dua temen juga dikasi nama makassar sama keluarga Daeng Ngemba. Namanya juga didasarkan keseharian kami disini. Mede dikasi nama Daeng Ngalle artinya orang yang pemurah, Herdi dikasi nama Daeng Na’i artinya orang yang berhasil, dan saya dikasi nama apa coba? Daeng Naba! Artinya orang yang baik. Aseeeek. Jadi mulai hari ini sampai nanti tanggal 2 agustus tolong panggil saya Daeng Naba, gak usah manggil hans hans hans. Wakakaka.


sunshine again (captured by: memede)


scarecrows, lol :p

Ngakak Di Takziah
Mayoritas masyarakat di Takalar adalah suku makassar, bukan suku bugis seperti di pangkajene waktu itu. Bahasa makassar dan bahasa bugis itu beda banget. Orang Makassar biasanya gak ngerti bahasa Bugis, begitu juga sebaliknya. Persamaannya cuma satu, sama-sama gak saya ngerti. Jadi disini saya keseringan bengong kalo ngomong sama orang. Kadang orang ngomong saya iya-iyain aja, soalnya gak ngerti yang dia omongin apa. Haha. Jadi ceritanya ada orang meninggal tuh di kampung, saya, mede, herdi sama bapak ibu ngemba ikut takziah ke rumah almarhum. Ada tradisi disini kalau ada orang meninggal, tiap malam selama seminggu ada pengajian. Dan datanglah pak ustad yang kelihatan sangar banget di mata saya. Pake sorban , trus matanya pake eyeshadow yang item banget itu, terus rambutnya sebahu, keriting, dicat warna oranye. Trus pas ustadnya ngomong, bikin lelucon, semua orang pada ketawa. Nah, saya, mede, dan herdi juga ketawa, tapi ketawa-ketawa bingung gitu. Kami ketawa karena nggak ngerti artinya bukan karena leluconnya. Ibu Ngemba ketawa gede ngeliatin kita. Sampai dirumah kita langsung diomongin sama sanak-keluarga, mulai dari om, tante, nenek, kakek, sepupu (disini, satu keluarga besar rumahnya sebelah-sebelahan dan sering nongkrong sore-sore di salah satu teras rumah) dan bikin semuanya ngakak. Pesan moralnya, sekarang saya jadi belajar bahasa Makassar. Satu minggu disini baru belajar 3 conversation: nganre moko (silahkan makan), tena siri-siri (jangan malu-malu), sama jappa karo-karo (jalan cepat-cepat). Progressnya kacau, wong ngucapin nama kelurahan Mattompodalle aja lidah saya masih blibet sampe sekarang. Haha .

me and fajri daeng rani (captured by: memede)


kakek berjubah merah

Nyamuk dan Pantat
Walaupun disini kelurahan (yang lebih mirip desa) tapi jangan ditanya panasnya. Gelo banget. Mana jalannya biasa dilalui truk-truk pasir yang segede bagong itu, jalanan-pun jadi debu semua. Kalau naik motor kami terpaksa memakai masker, kalo nggak ya ntar pasti batuk-batuk karena debunya luar biasa. Daerahnya mirip-mirip jalan bangau sakti di pekanbaru lah. Satu hal lagi yang menurut saya luar biasa disini adalah nyamuknya. Banyak banget nyamuk disini mulai dari yang kecil-kecil sampai yang gede-gede, dari yang kurus panjang sampai gendut buntel, dari yang item sampe belang-belang ada semua. Dan parahnya semuanya genit dan napsuan. Saya arus ngotot-ngototan sama mereka kalo ga mau digigit, jadi tiap 30 detik sekali saya pasti gerakin badan, buat ngusir nyamuknya, walaupun beberapa detik kemudian nyamuknya datang lagi. Emang nepsongan banget! Terus mending ya kalo digigit bentolnya ga gatal, cuma beberapa jam aja, nah ini kalo gigit bentolnya bisa segede jengkol, gatel, tiga sampe empat hari baru ilang, suer, predator banget. Solusi akhirnya saya pake lotion anti nyamuk, karena kalo pake obat nyamuk bakar, nyamuknya malah muter-muter di deket obat nyamuk trus hinggap deh di obat nyamuknya. Saya pake lotion anti nyamuk 24 jam di tangan sama di kaki. Eh, ternyata emang gak digigit. Tapi tebak apa yang digigit? Pantat saya. Nggak tau gimana caranya ini nyamuk ngegigit, sekarang pantat saya bentol-bentol segede jengkol. Luar biasa deh napsunya nyamuk disini. Dan berita menyenangkannya sekarang saya udah koleksi banyak totol-totol item bekas pelecehan seksual yang nyamuk lakukan dengan saya. Saya mau lapor ke komnas ham.

saat teknologi udah masuk sawah

i'm the king of the sun *preeet

Sunat
Saya, Mede dan Herdi dapet undangan syukuran sunatan anaknya imam desa, ya kesanalah kami hari jumat lalu. Disana saya heran, kenapa banyak banget ibu-ibu sama perempuan, perasaan di padang sana kalo sunatan gak banyak yang liatin, paling cuma dokter sama orangtuanya aja. Saya nggak nanya-nanya, terus aja makan hidangan yang ada. Enak banget, mulai dari gulai kambing, kari ayam sampai dessertnya juga maknyos. Sampai dirumah saya nanya-nanya sama ibu, itu anak yang disunat udah kelas berapa sih bu. Si ibu jawab, kelas 5 namanya Siti. Loh, saya langsung bengong “jadinya cewe bu?”. “iya, cewek sayang,” kata ibu. Selidik selidik, ternyata anak perempuan disini nggak disunat waktu lahir, tapi pas udah gede umuran 10-12 tahun gitu lah. Emang adat disini begitu, ntar kalo anak perempuan disunat (dikhitan) namanya pengislaman. Saya juga ga ngerti konsepnya gimana. Yang jelas sekarang saya udah ngerasa biasa aja dapat undangan sunatan walau dengan nama Siti Aminah, Siti Kadijah, Siti Aisyah..

padi (captured by: memede)

Bersambung.

17 blabla(s):

aiusays mengatakan...

hahaha.. :D
namanya lucu, "daeng naba"

jdinya, "hans brownsound daeng naba" nih...
hihi

Desafytra mengatakan...

tenang daeng naba...aku aja orang sulawesi asli gak ngerti bahasa bugis sama makassar..jadi kalo padang gak ngerti ya wajar :P

Enno mengatakan...

wuih! jadi gimana kabarnya tu pantat daeng skrg? hahaha...

ceritanya seru ya! udah kuduga sih!
klo KKN emang seru!

semangat ya daeng naba!
*emang yakin kalo kau tu org baik, daeng?*

wkwkwkwk

Enno mengatakan...

eh lupa, mau nanya ni daeng....

emang skrg tokoh Red Riding Hood ganti jadi kakek2 ya? :))

Inggit Inggit Semut mengatakan...

Apanya yang disunat emang? Kok tiba tiba aku ngerasa ngilu ya -_-

ajegile.... ternyata gak gadis gadis desa aja yang demen ngegodain mas Hans hahahahaha

phie mengatakan...

foto yg lagi ngegendong anak kecil d sawah,, bagus..

rona-nauli mengatakan...

byuh, masih bingung mikir gimana tuh nyamuk kok bisa nggigitnya di pantat :))

Gogo Caroselle mengatakan...

Hansiiii,
i love love your pict with fajri, it's so cute... :) And boy, dont you have a beautiful life, look at all those pretty places you went, im jealous! hehe

ria mengatakan...

asiknya jalan-jalan terus. itu di daerah mana sih?

Fitri 'A mengatakan...

gambarnya subhanallah ^_^

Wuri SweetY mengatakan...

Achhh si nyamuk pasti cewek tuch hans, genit...tau aja tempat yg empuk2.
BTW aku naksir ma celana kolornya.Wkwkwkwk
untung kau tak pake kolor ijo hans, dikira Kolor ijo transmigrasi ke makassar ntr. hehehe *Piss*

gloriaputri mengatakan...

fotonya keren2 hans :D
sun shine nyaaaa...ya ampunn,,,...ternyata masih ada ya di Indonesia yg bs liat pemandangan gt?
keren bgt...

dhenok02 mengatakan...

Sawahnya keren Hans, dan harusnya kamu tinggal disana lebih lama.. biar ikut merasakan panen padi sama menanam padi.. hehe :D

Oya, gubuk dhe pindah.. silahkan berkunjung di gubuk baru dhe, gamazoe..

FANNY RAHMATINA RAHIM mengatakan...

http://fannyphysicseducation.blogspot.com/

foll back yaaa

postingannnya bgus...

Samuri Chan mengatakan...

ada darah Takalarnya yah? sama dungs.. :D

*blogwalking,, salam kenal :D

alif arasy mengatakan...

niCe

alif arasy mengatakan...

like it

 

Blog Template by