Senin, 05 September 2011

tenggarong, east borneo (part III)

KUMALA ISLAND



Hello dear!
Sudah baca pengalaman saya mengunjungi tenggarong, kalimantan timur? Kalau belum baca part 1-nya disini dan part 2-nya disini. Puas gentayangan di waduk Panji Sukarame, saya dan Yudha bergerak ke tempat yang menjadi tujuan pokok saya ke tenggarong: Pulau Kumala! Saat kita melewati jembatan mahakam 2, kita bakal lihat sebuah pulau besar di tengah sungai dan ada patung lembuswana besar. Yang dimaksud pulau disini ternyata adalah delta sungai mahakam yang besar dan menyerupai sebuah pulau berbentuk kapal. Menurut legendanya, pulau tersebut dahulu adalah kapal belanda yang berniat untuk menguasai tenggarong, tapi dengan kekuatan sakti orang-orang jaman dulu, berhasil menyihir kapal itu menjadi sebuah pulau. Terserah deh percaya atau nggak. Waktu saya mengunjungi pulau kumala ini, saya pura-pura percaya aja walau sebenernya ga percaya. Pulau kumala ini banyak demitnya kata yudha, makanya ga boleh takabur. Hehe.

Saya dehidrasi berat saat hendak ke pulau kumala. Muka saya kering, bibir saya pecah-pecah, mana lagi puasa. Menuju pulau kumala, kita harus naik perahu kecil dari pinggir mahakam, namanya ketinting. Karena pas saya mengunjungi pulau Kumala nggak di musim liburan, sepi pengunjung, ya terpaksa saya harus sewa satu ketinting dengan harga 40 rebu pulang pergi, padahal dari pinggir ke pulau kumalanya lima menit doang. Ya apa boleh buat. Saat musim liburan atau lagi pesta Erau, seperti saya ceritain di postingan sebelumnya, satu ketinting bisa diisi sepuluh orang. Jadinya satu orang hanya bayar 4 rebu pulang-pergi. Saya jadi berasa lagi bulan madu sama si Yudha. Bulan madu diatas ketinting. Wakaka :p

Usut punya usut ternyata dulunya pulau kumala nggak seluas sekarang. Awalnya luasnya hanya 76 ha, itupun nggak termanfaatkan. Hanya lahan tidur yang ditumbuhi ilalang dan pohon-pohon liar. Barulah tahun 2000 proyek daerah wisata pulau kumala dimulai. Pulau Kumala ditambah dengan tanah hasil pengerukan sungai mahakam yang dilakukan untuk menjaga kedalaman sungai mahakam agar dapat terus dilalui kapal. Alhasil luas pulau kumala sekarang 81 ha. Pulau kumala sekarang fasilitasnya udah lengkap banget, ada arena bermain, cottage, hotel, souvenir shop, candi buatan, kereta gantung, dan bahkan wahana sky tower yang tingginya 100 meter. Pulau yang terkenal dengan cerita mistisnya ini baru dibuka tahun 2002, bertepatan dengan pesta erau.

lets go, kumala island!


di depan loket tiket (buneng, tulisannya gede banget)


the gate, stage, and skytower


skytower yang bikin ngiler

Nyampe di gerbang pulau Kumala, saya dan Yudha langsung dihadang loket tiket. Untuk dewasa tarifnya 10 rebu, untuk anak-anak 5 rebu. karena saya remaja tanggung, ya saya bayar 7 rebu. preeet. Bo’ong. Saya tetap bayar 10 rebu plus nambah sepuluh rebu lagi karena terlalu banyak omong. Pret, boong lagi. Eh ternyata bener, pulau kumala itu udah megah banget, walau sepi karena bukan musim liburan. Di pulau ini bahkan ada stage besar yang biasa dipake artis-artis ibukota buat manggung. Saya dan Yudha langsung ke arah Sky Tower, karena emang ini yang paling bikin ngiler di pulau ini. Dari atas tower, kita bisa liat pemandangan kota tenggarong lempeng selempeng lempengnya. Denger-denger sky tower begini baru satu-satunya di Indonesia. Pas nyampe loket tiket, eh ternyata tutup, walaupun petugasnya semuanya lengkap ada disitu. Saya nggak nyerah dong, langsung saya bilang saya bayar lebih deh. Eh mas-nya ngeyel (apa sayanya yang ngeyel?), nggak bisa naik kalo kurang dari berapa orang,. Yaudah, saya kasi mas-nya opsi terakhir, nggak usah naik deh, numpang foto-foto aja. Dan akhirnya dibolehin! Saya dan Yudha langsung berkodak ria, walaupun cuma bentar. Wedeh, sekali-kali ke tenggarong, Sky Towernya tutup. Kesel banget sebenernya. Tapi keselnya saya, beberapa saat setelah kami berkodak-kodak, datang beberapa orang bapak-bapak sama ibu-ibu. Setelah ngomong sama petugas, eh mereka masuk sky tower dan terbang ke ketinggian 100 meter. Loh, saya langsung gak nrimo dong, kok saya tadi nggak dibolehin, itu bapak-ibu dibolehin. Pas Skytowernya udah turun, saya datang lagi ke petugasnya, nanya ini itu. Ternyata dan ternyata bapak-ibu tadi itu pejabat teras. Saya jadi bingung apa bedanya saya sama pejabat-pejabat itu? Blegug, ya beda lah ya. Who am i? Who? Rakyat jelata emang kudu nrimo aja. :(

Gagal deh saya naik skytower. Padahal udah niat banget dari rumah pengen ngeliat kota tenggarong dari ketinggian 100 meter. Nggak putus asa, saya dan Yudha nyari spot lain yaitu Candi hindu buatan. Waktu SD kan pernah belajar tuh kalo Kutai itu kerajaan hindu paling tua di Indonesia. Nah, Tenggarong itu sebenarnya adalah ibukota dari kabupaten kutai kertanegara. Jadi wajar kalau bangunan-bangunan disini masih ada nafas-nafas hindunya (halah, bahasa gue). Nyampe di depan candi, eh ternyata candinya lagi under construction, rusak berat. Nggak pengen kehilangan kesempatan lagi, saya dan Yudha setelah liat kanan kiri langsung lompat pagar, masuk ke dalam candi. Dan memang, candinya rusak berat dan kelihatan udah mau roboh. Jadinya sebelum roboh, saya sempetin foto-foto dulu. Candi ini sebenernya bagus banget. Menggabungkan kebudayaan hindu dengan ikonnya kabupaten kutai kertanegara, apalagi kalau bukan lembuswana.

candi unknown :P



lembuswana on temple


me, infront of temple's gate


me, dipatok lembu swana



relief, you gonna love this


beutiful relief and statue!

rumah lamin aka souvenirs shop


Dari candi, saya beranjak ke rumah lamin. Rumah lamin itu rumah tradisional-nya dayak. Kalo orang Indonesia nggak tau ini rumah, kebangetan dah. Saya suka banget ukirannya yang kebanyakan tentang tumbuhan liar dan burung enggang. Rumah lamin disini emang gak asli ditempatin suku dayak, melainkan souvenir shop yang lagi-lagi tutup. Sial banget yah saya, datang nggak di musim liburan ya jadinya ini itu tutup semua. Saya dan Yudha mutusin jalan ke patung lembuswana yang gede banget itu. Tapi lima belas menit jalan, kok nggak nyampe-nyampe. Patungnya malah nggak keliatan. Saya udah gempor banget, kering total. Yudha juga gitu. Dan akhirnya kami mutusin untuk berhenti dan menikmati indahnya sunset di sungai mahakam.

Air sungai mahakam yang keruh keliatan indah banget ditimpa cahaya matahari. Sayang banget saya kesana bareng Yudha, nggak bareng pacar saya yang sekarang udah jadi mantan. Tapi kata yudha, mitosnya, kalo datang ke pulau kumala sama pacar biasanya nggak bakal langgeng. Terbukti sih! Saya nggak dateng bareng pacar, cuma mikirin pacar doang, eh tau-tau putus. Apalagi yang datang bareng pacar yak. Sebenernya di pulau ini ada fasilitas bus yang selalu keliling buat ngantar pengunjung karena emang pulaunya luas banget. Lagi-lagi karena lagi gak musim liburan. Busnya nggak beroperasi. Saya terpaksa jalan lagi ke tempat awal dengan nafas yang tinggal satu-satu.

Dan akhirnya kami kembali ke daratan seberang dengan naik ketinting yang sama. Saya diajak Yudha ke dekat jembatan Mahakam 2. Disini lah anak-anak gaulnya tenggarong biasanya ngumpul. Pas saya datang, banyak anak muda yang lagi skateboarding, nongkrong, bahkan banyak juga bapak-bapak ibu-bu lagi pacaran. Sayang cuaca nggak mendukung saya buat berlama-lama disini. Tiba-tiba turun hujan, tanpa tanda-tanda. Bubar deh semua. Padahal sebenernya malem-malem ada light show. Semacam laser show yang ada di dufan, tapi yang ini pakai lampu, nggak pakai laser. Gagal lagi gagal lagi. Tapi nggak apa-apa, saya tetep senang karena akhirnya saya menginjakkan ke tanah kerajaan hindu tertua di indonesia. Dari jembatan mahakam 2, saya dan Yudha kembali ke Samarinda. Kami menikmati pecel ayam di warung sederhana, tapi jangan ditanya soal rasa. Mak nyos!

Berakhir? Belum! Setelah buka puasa, fully charged dong saya. Kami jalan-jalan ke islamic center dan menikmati lezatnya sate buaya. Ntar deh saya cerita di postingan selanjutnya. Udah kepanjangan, takut bosan hehe.

mahakam on afternoon

me, infront of mahakam 2 bridge


The end.


10 blabla(s):

Gloria Putri mengatakan...

aaaaaa.....
keren bgtttt tempatnyaaaaaaaa
mauuuuuuu

Asop mengatakan...

Wow... skytower-nya itu lho, bikin pengen ke sana. :D

Mirip-mirip ama menara radio di Toronto, Kanada. :)

Terus, jembatan Mahakam 2-nya megah juga. *takjub*

rona-nauli mengatakan...

wah, seru ya. jadi makin pengen ngubek2 kalimantan hehehe. btw, itu candi bukan peninggalan jaman kerajaan yak? dah mupeng aja, secara keren gitu :D

Saiaenno mengatakan...

aah.. liat foto2nya aja udah bikin ngiler.. pengen banget berkunjung kesana.. hikhik


*semoga*

Enno mengatakan...

aku mau candinyaaaaaaa!!!

aku kan maniak candiiii!!! waduh, kapan ya ke sana... aku pengen ke candi itu huhuhu hiks...

*nangis sambil nunjuk2 foto candi*

hahaha

Wuri SweetY mengatakan...

MAu dong kesana...dari dulu cm kebagian cerita dr bapak yg pernah tinggal di Kal-Tim, skrg diiming2i lg ma hans. Ajak2 dong hans kalo mau melancong...!

Hans Brownsound ツ mengatakan...

@glo: ayooo. cari tiket dari sekarang :P
@asop: hayok, nunggu apa lagi?
@rona: bukan ron, itu candi buatan. yuk mari ke kalimantan

Hans Brownsound ツ mengatakan...

saiaenno: hayook. pasti bisa mah kalo ada niat :)
enno: what ure waiting for enno? come on, cari waktu, cari tiket :P
wury: aku lg di bali ni wur, hayoook jalan. :P ah, kamu nikmati aja dulu tokyo. haha

I AM ME mengatakan...

izin bang, sneng liat postingan tenggarong, east borneonya :)
kapan2 mampir lagi bang, ke museum juga

Hans Brownsound ツ mengatakan...

iamme: thanks dek :)

 

Blog Template by