Jumat, 29 Juli 2011

i don't believe you


i don't mind it, i don't mind at all. it's like you're the swing set and i'm the kid that falls. it's like the way we fight, the times i've cried, we come to blows, and every night the passion's there so it's gotta be right, right?

no i don't believe you, when you say don't come around here no more. i won't remind you, you said we wouldn't be apart. no, i don't believe you, when you say you don't need me anymore. so don't pretend, to not love me at all.

i don't mind it, i still don't mind at all. it's like one of those bad dreams when you can't wake up.
looks like you've given up, you've had enough but i want more, no, i won't stop. 'cause i just know you'll come around, right?

no i don't believe you, when you say don't come around here no more. i won't remind you, you said we wouldn't be apart. no, i don't believe you, when you say you don't need me anymore. so don't pretend, to not love me at all.

i don't believe you.


Rabu, 13 Juli 2011

my name is daeng naba



Hello my dear!
Im still alive here in takalar. So far, everything goes well. Saya mau lanjutin dulu cerita saya disini, yuk cekidot.

sunshine on mattompodalle

Daeng Naba
Seperti yang saya ceritain sebelumnya, praktek lapangan kali ini saya tinggal di salah satu rumah warga kelurahan Mattompodalle, Bapak Jufri Daeng Ngemba. Seminggu disini, saya, Mede sama Herdi udah ngerasa dianggap keluarga banget sama Daeng Ngemba. Saya merasa nyaman banget tinggal disini, ibu sama anak-anaknya nerima kita banget. Ga kaya beberapa temen saya yang lainnya yang bilang kalo hostfamnya pelit. Makannya ikan terus bla bla bla. Kalo dirumah saya mah enak, kemarin aja ibu abis bikin tumis cumi sama goreng udang, makanan favorit saya. Tadi malam bahkan saya jalan-jalan keluarga ke takalar expo, semacam pameran atau pasar malam gitu yang sumpe rame banget. Abis dari sono kita makan jagung rebus di daerah yang saya lupa namanya. Berasa keluarga banget. I Love Ngemba’s family.

Ciri khas orang makassar itu punya dua nama. Begini nih maksud saya, tiap orang itu punya nama sendiri plus gelar yang dikasi sama nenek-kakeknya. Misalnya kaya 'hostdad' saya disini nih, namanya Muhammad Jufri, gelarnya Daeng Ngemba. Atau adek-adek saya disini, Fajri, gelarnya Daeng Rani. Nurazmi gelarnya Daeng Talu’mu. Pemberian nama gelar itu nggak sembarangan loh, hanya boleh dikasi sama keluarga, dan nama-nama gelar itu juga semuanya ada artinya, ga suka-suka aja. Misalnya Daeng Rani artinya orang yang berani. Daeng Talu’mu artinya orang yang lemah lembut. Berhubung saya udah tinggal di suku makassar nih, saya dan dua temen juga dikasi nama makassar sama keluarga Daeng Ngemba. Namanya juga didasarkan keseharian kami disini. Mede dikasi nama Daeng Ngalle artinya orang yang pemurah, Herdi dikasi nama Daeng Na’i artinya orang yang berhasil, dan saya dikasi nama apa coba? Daeng Naba! Artinya orang yang baik. Aseeeek. Jadi mulai hari ini sampai nanti tanggal 2 agustus tolong panggil saya Daeng Naba, gak usah manggil hans hans hans. Wakakaka.


sunshine again (captured by: memede)


scarecrows, lol :p

Ngakak Di Takziah
Mayoritas masyarakat di Takalar adalah suku makassar, bukan suku bugis seperti di pangkajene waktu itu. Bahasa makassar dan bahasa bugis itu beda banget. Orang Makassar biasanya gak ngerti bahasa Bugis, begitu juga sebaliknya. Persamaannya cuma satu, sama-sama gak saya ngerti. Jadi disini saya keseringan bengong kalo ngomong sama orang. Kadang orang ngomong saya iya-iyain aja, soalnya gak ngerti yang dia omongin apa. Haha. Jadi ceritanya ada orang meninggal tuh di kampung, saya, mede, herdi sama bapak ibu ngemba ikut takziah ke rumah almarhum. Ada tradisi disini kalau ada orang meninggal, tiap malam selama seminggu ada pengajian. Dan datanglah pak ustad yang kelihatan sangar banget di mata saya. Pake sorban , trus matanya pake eyeshadow yang item banget itu, terus rambutnya sebahu, keriting, dicat warna oranye. Trus pas ustadnya ngomong, bikin lelucon, semua orang pada ketawa. Nah, saya, mede, dan herdi juga ketawa, tapi ketawa-ketawa bingung gitu. Kami ketawa karena nggak ngerti artinya bukan karena leluconnya. Ibu Ngemba ketawa gede ngeliatin kita. Sampai dirumah kita langsung diomongin sama sanak-keluarga, mulai dari om, tante, nenek, kakek, sepupu (disini, satu keluarga besar rumahnya sebelah-sebelahan dan sering nongkrong sore-sore di salah satu teras rumah) dan bikin semuanya ngakak. Pesan moralnya, sekarang saya jadi belajar bahasa Makassar. Satu minggu disini baru belajar 3 conversation: nganre moko (silahkan makan), tena siri-siri (jangan malu-malu), sama jappa karo-karo (jalan cepat-cepat). Progressnya kacau, wong ngucapin nama kelurahan Mattompodalle aja lidah saya masih blibet sampe sekarang. Haha .

me and fajri daeng rani (captured by: memede)


kakek berjubah merah

Nyamuk dan Pantat
Walaupun disini kelurahan (yang lebih mirip desa) tapi jangan ditanya panasnya. Gelo banget. Mana jalannya biasa dilalui truk-truk pasir yang segede bagong itu, jalanan-pun jadi debu semua. Kalau naik motor kami terpaksa memakai masker, kalo nggak ya ntar pasti batuk-batuk karena debunya luar biasa. Daerahnya mirip-mirip jalan bangau sakti di pekanbaru lah. Satu hal lagi yang menurut saya luar biasa disini adalah nyamuknya. Banyak banget nyamuk disini mulai dari yang kecil-kecil sampai yang gede-gede, dari yang kurus panjang sampai gendut buntel, dari yang item sampe belang-belang ada semua. Dan parahnya semuanya genit dan napsuan. Saya arus ngotot-ngototan sama mereka kalo ga mau digigit, jadi tiap 30 detik sekali saya pasti gerakin badan, buat ngusir nyamuknya, walaupun beberapa detik kemudian nyamuknya datang lagi. Emang nepsongan banget! Terus mending ya kalo digigit bentolnya ga gatal, cuma beberapa jam aja, nah ini kalo gigit bentolnya bisa segede jengkol, gatel, tiga sampe empat hari baru ilang, suer, predator banget. Solusi akhirnya saya pake lotion anti nyamuk, karena kalo pake obat nyamuk bakar, nyamuknya malah muter-muter di deket obat nyamuk trus hinggap deh di obat nyamuknya. Saya pake lotion anti nyamuk 24 jam di tangan sama di kaki. Eh, ternyata emang gak digigit. Tapi tebak apa yang digigit? Pantat saya. Nggak tau gimana caranya ini nyamuk ngegigit, sekarang pantat saya bentol-bentol segede jengkol. Luar biasa deh napsunya nyamuk disini. Dan berita menyenangkannya sekarang saya udah koleksi banyak totol-totol item bekas pelecehan seksual yang nyamuk lakukan dengan saya. Saya mau lapor ke komnas ham.

saat teknologi udah masuk sawah

i'm the king of the sun *preeet

Sunat
Saya, Mede dan Herdi dapet undangan syukuran sunatan anaknya imam desa, ya kesanalah kami hari jumat lalu. Disana saya heran, kenapa banyak banget ibu-ibu sama perempuan, perasaan di padang sana kalo sunatan gak banyak yang liatin, paling cuma dokter sama orangtuanya aja. Saya nggak nanya-nanya, terus aja makan hidangan yang ada. Enak banget, mulai dari gulai kambing, kari ayam sampai dessertnya juga maknyos. Sampai dirumah saya nanya-nanya sama ibu, itu anak yang disunat udah kelas berapa sih bu. Si ibu jawab, kelas 5 namanya Siti. Loh, saya langsung bengong “jadinya cewe bu?”. “iya, cewek sayang,” kata ibu. Selidik selidik, ternyata anak perempuan disini nggak disunat waktu lahir, tapi pas udah gede umuran 10-12 tahun gitu lah. Emang adat disini begitu, ntar kalo anak perempuan disunat (dikhitan) namanya pengislaman. Saya juga ga ngerti konsepnya gimana. Yang jelas sekarang saya udah ngerasa biasa aja dapat undangan sunatan walau dengan nama Siti Aminah, Siti Kadijah, Siti Aisyah..

padi (captured by: memede)

Bersambung.

Senin, 11 Juli 2011

Galesong


Pertengahan mei, beberapa hari sebelum saya berangkat backpacking ke Ambon, saya kedatangan tamu dari negeri seberang, malaysia. Namanya saifuddin achmad, sesama blogger yang doyan jalan-jalan. cuma dia ini beberapa tahun lebih tua dari saya dan wilayah kekuasaan backpackingnya juga udah luas. Karena saya tinggal di asrama, ya nggak bebas dong ya keluar masuk. Jadinya saya nggak bisa nemenin dia jalan-jalan di makassar. Terpaksa-lah dia jalan bareng sama kenalan facebooknya. Dia keliling-keliling sulawesi selatan dari makassar sampai tanatoraja. Malem sebelum saya berangkat ke Ambon saya ketemu dia di salah satu cafe depan pantai losari dan ngobrol ngalor ngidul. Lucunya, orang satu rumpun ngomongnya pake bahasa inggris, soalnya kalo dia pake bahasa melayu malah saya nggak ngerti, nah kalo saya bahasa indonesia, dia juga nggak ngerti. Dia bilang sulawesi selatan menyenangkan, kecuali Galesong di takalar, not recomended banget. Saya awalnya ga percaya.

Sampai akhirnya minggu ini saya jalan-jalan ke galesong. Berhubung Galesong nggak terlalu jauh dari tempat praktek lapangan saya, hari minggu lalu saya sama temen-temen jalan-jalan kesana. Nyampe disana, saya dan temen-temen pada bengong waktu tau tiket masuknya 40 rebu, emang ini pantai isinya apaan yak kok bisa mahal banget. Saya udah keliling-keliling Indonesia belum pernah nemu pantai yang mahalnya aje gile kaya gini. Trus saya tanya sama mas-masnya, kok mahal banget. Katanya udah sama outbond plus gasebo di dalam. Awalnya saya percaya-percaya aja. Dan jadilah, kami bayar 440 rebu buat 11 orang. Saya-pun masuk ke pantai dan bisa ditebak, beberapa menit kemudian temen-temen saya pada merepet. Saya juga ikut-ikutan, dan tentusaja akhirnya kebun binatang langsung pindah ke Galesong.

Saya suka pantai. Entah udah berapa puluh pantai di Indonesia yang pernah saya kunjungi. Dan saya terpaksa mengatakan kalau pantai Galesong itu pantai paling jelek dan paling mahal yang pernah saya kunjungi. Gak worth it banget. Dengan uang 40 rebu sebenarnya saya udah bisa jalan-jalan ke 4 pantai yang bagus-bagus tau. Masih mendingan pantai muaro di padang, pantai melawai di balikpapan, atau pantai nasepa di ambon. Dan itu pantai semuanya GRATIS. Masih mendingan juga Pantai Bira di bulukumba atau Ancol sekalian, dan itu cuma bayar 10 rebu. Sumpah saya nyesel banget udah buang-buang duit buat pantai begini. Bayar mahal untuk hal yang gak worth sama aja dengan pemborosan, dan pemborosan berarti menyalahi prinsip backpacking. Saya merasa bersalah sekali, seperti telah melanggar konstitusi tertinggi dari konstelasi backpacking saya.


ini dia, silahkan nilai sendiri

di resto ini doang bengong dari siang sampe sore

kepiting teler

sempet-sempetnya yak

3 daeng

Pasirnya item banget, kaya pasir sungai. Itupun secuil aja. Mana sampahnya banyak banget yaoloh, saya bingung itu pantai apa tempat penampungan sampah, bingung deh itu duit 40 rebu per orang dipake buat apa aja. Masih mendingan pantai Nasepa, gak ada sampahnya dan gratis! Saya jadi ga napsu berenang, apalagi kata temen saya airnya gatal banget soalnya limbah hotel juga dibuang kesono. Ckck parah.

Dan, bener. Ada outbondnya. Tapi outbond buat anak-anak. Kalo saya yang naik mah, gak ada berasa menantangnya sama sekali. Lah iya, wong tingginya cuma satu setengah meter dari tanah. Alhasil saya bengong aja nggak ada kerjaan. Dari siang sampai sore saya cuma duduk di restonya sambil bengong. Ngantuk, tau begini saya nggak ikut deh kesono. Saya coba cek kolam renangnya, ternyata ada, tapi kecil banget dan entah berapa ratus orang di dalamnya. Trus kaporitnya keras banget, yaudah ga jadi, saya balik ke resto, bengong lagi sambil sesekali dengerin omelan temen-temen saya yang gondok banget bayar mahal untuk pantai seperti ini. Satu yang bikin saya heran, udah tau mahal dan ga bagus begini, kenapa orang banyak banget disini? Apa karena efek musim liburan ya?

Saya suka banget pantai. Pantai selalu bisa bikin saya ngerasa tenang. Tapi jujur, susah banget ngerasa tenang di pantai jenis begini, saya muter-muter sampai akhirnya saya nemu tempat nyepi di pojok. Gimanapun kayanya gak bakal dua kai deh saya ke pantai ini, suer. Tapi satu sisi positifnya, ini pantai kamar mandinya nyaman banget, nggak bau kecuali ada bapak-bapak gendut ganti baju sambil ninggalin kentut. Haha.

kolam renangnya, kecil banget


kamar ganti yang lumayan


outbond arena


herdi n mede bengong

Above all, saya harus bilang ini pantai nggak recomended buat dikunjungi. Nggak worth it. Mending kalo bayarnya 10 rebu, saya masih ikhlas aja sama fasilitasnya, lah ini 40 rebu and got nothing but regret. Saya nggak bilang gak usah mengunjungi ini pantai ya, saya hanya bilang not recomended, bicara fakta aja. Ntar dikira pencemaran nama baik lagi, berkasus deh saya kaya mbak Prita.

Setelah berjam-jam cuma bengong sambil minum berkotak-kotak teh kotak, saya pulang tanpa memori sama sekali. Begitulah weekend saya yang sempurna dan menyenangkan. Saya jadi pengen ngupil sekarang.

check saifuddin blog, here!


Selasa, 05 Juli 2011

Mattompodalle, here i come.

Hello world


Ini hari kedua praktek lapangan saya di Kelurahan Mattompodalle, Kabupaten Takalar. Everything goes well, i already love this place. Wilayahnya nggak terlalu luas, cuacanya enak, penduduknya juga welcome banget. Seneng banget deh, 3 tahun praktek lapangan saya dapatnya di tempat enak terus.

Kemarin itu saya berangkat dari Makassar jam 8 pagi. Nyampe di Takalar jam 9. Satu jam doang. Langsung acara penyambutan di kantor bupati takalar, abis itu segera meluncur ke kantor lurah, trus disebar deh ke rumah ‘hostfam’ masing-masing. Saya satu rumah sama Mede dan Herdi, temen saya dari Banten di rumahnya Bapak Jufri Daeng Ngemba. Rumahnya nggak terlalu gede sih, tapi keluarganya ramah banget. Saya langsung nyaman tinggal disini, apalagi ibunya masaknya enak banget. Uhuy, pulang-pulang gendut deh saya.

Hari pertama kemarin, saya, Mede, dan Herdi langsung diajak melayat ke rumah orang meninggal. Bayangin tuh, masih pake baju dinas lapangan langsung ngelayat orang meninggal. Saya udah berasa miss indonesia “semua mata tertuju padamu”. Haha. Suer deh, yang meninggal siapa yang diliatin siapa. Saya diajakin ngomong sama bapak-bapak disini. Bapak-bapaknya pake bahasa makassar yang sumpe saya ga ngerti sama sekali. Yaudah deh, dia ngomong saya iya-iyain aja, padahal ga ngerti artinya apa.

Bapak yang punya rumah ternyata supir taksi. Jadi dia sehari dirumah, sehari di makassar, narik taksi. Dan alhasil kaya malam ini nih, saya berenam aja dirumah, sama ibu dan tiga anaknya yang cakep-cakep, si rido sama fajri. Di rumah itu belum ada aer ledeng, jadi kalo mau mandi ya nimba sumur dulu. Seru euy, sekalian latihan otot, biar ntar pulang bisep trisep saya ngalahin ade rai :p

Hari ini hari pertama saya ngantor. First impressionnya, kantornya sepi! Staf kelurahan banyak yang gak masuk, yang ada cuma cleaning servicenya sama dua staff doang. Pak lurahnya lagi studi banding ke Batam, yang lainnya tau deh kemana. Berhubung saya ditugaskan di seksi kemasyarakatan, saya dan temen-temen langsung bikin program yang mau dijalankan. So far, so good lah, doain aja tiga puluh hari disini saya dan temen-temen bisa bikin perubahan yang cukup berarti.

Ini praktek lapangan udah berasa liburan terselubung. disini saya udah jalan kemana-mana. Banyak banget cerita disini, mulai dari kaga ngarti orangnya ngomong apa, ketawa ngakak di acara kematian, sampai saya dikasi nama khas makassar. Ntar deh kalo udah ada waktu luang saya cerita.

Sekarang saya mau istirahat dulu,
capek digodain perawan desa mulu dari tadi. HAHAHA


Minggu, 03 Juli 2011

curcol tengah malam

Selamat Malam.


seneng akhirnya bisa menulis lagi disini. di blog yang udah berasa kaya rumah saya. apa kabar semua? baik-baik saja? akhirnya selesai sudah minggu exam saya. minggu exam yang berat buat pikiran juga berat buat hati. haha, gimana nggak, saya harus nyelesain satu makalah dan 17 subjects dalam waktu 5 hari. iya, 5 hari. jadi total sehari saya bisa ujian sampe empat kali. itu berita baiknya. berita buruknya, kalau temen-temen di univ lain, abis ujian langsung dapat long vacation, ya kalo saya malah dapet long tugas, satu bulan di kelurahan mattompodalle di kabupaten takalar, sulawesi selatan. berita lebih mengharukan, besok saya harus berangkat.

ini saya habis packing-packing. pegel banget dari tadi siang ngurusin barang-barang yang mau dibawa besok. iseng saya kesini buat update. berhubung saya lagi sok sibuk, saya mau minta maap ya buat temen-temen yang blognya belum sempat saya kunjungi balik. ntar kalo misalnya di lokasi tugas saya ada signal 3G dan bisa online, saya pasti jalan-jalan ke blog kalian. ga nahan saya lama-lama pisah. ya kalo emang ga ada, ya dengan sangat terpaksa saya baru bisa nongol lagi ntar tanggal 5 agustus. *berasa ada aja yang bakal ngangenin yak*.

kalo dua praktek lapangan terdahulu, di kabupaten pangkajene dan kota palopo berjalan dengan sangat menyenangkan, yang ini saya kok ga yakin bakal nyenengin yak? semoga cuma pikiran negatif saya aja yah. ini bakal jadi praktek lapangan terakhir saya selama jadi praja, ya kudu dinikmati dong. saya juga pengen mengabdi sama ini nusa bangsa, biar maju deh indonesia tercinta ini.

abis ujian, sabtu lalu. mumpung juga bulan masih baru banget, baru seger-segernya gaji di atm. saya jalan sama mede dan astos. biasa lah, ngalor ngidul kesana kemari nggak jelas. sampe akhirnya kami nongkrong di restaurant seafood di jalan cendrawasih, makassar. disanalah kami ngobrol sampai berbusa-busa sambil menikmati enaknya cumi lada hitam dan teman-temannya. tapi malam itu saya rasa ada yang berbeda. ada yang nyesek gitu rasanya.

kekhawatiran mungkin. saya memang khawatir kehilangan dua manusia ini. manusia-manusia yang udah saya rasa bagian dari diri saya sendiri. kekhawatirannya juga bukan tanpa alasan. minggu ini bisa dibilang, minggu-minggu terakhir kami di makassar. besok kami berangkat praktek lapangan. untungnya saya satu kelompok sama mede, tapi nggak sama astos. abis itu, balik tanggal 5 agustus, susun laporan dan kami ditransfer kembali ke jawa sana. ada yang di jakarta dan ada yang di jatinangor. yang saya takutkan, bagaimana jika ntar kami tidak ditempatkan di tempat yang sama. pasti semuanya akan berbeda. saya seperti disuruh memulai hidup saya dari awal lagi. walaupun harus saya sadari, cepat atau lambat ini bakal terjadi. nggak ada yang abadi di dunia ini selain ketidakabadian itu sendiri. satu tahun lagi kami lulus, dan hal pasti, saya akan kembali ke padang. mede kembali ke banjarmasin, dan astos kembali ke tarakan. tapi saya rasakan, hal ini berat buat saya. membayangkannya aja udah bikin perasaan saya nggak enak, apalagi udah bener kejadian ntar. ah.

makassar, kota besar nan panas dan semrawut ini. entah mengapa saya rasa kota ini terlalu banyak meninggalkan kenangan yang akan sangat susah dilupakan buat saya. kota yang dalam hitungan hari lagi akan saya tinggalkan. saya sebenarnya masih ingin disini. masih ingin bersama astos dan mede. jalan kesana kemari tiap minggu. masuk restoran ini, masuk restoran ini nyicip-nyicip makanan enak. beli buku satu karung tiap awal bulan. jalan-jalan masuk toko keluar toko, cuma liat-liat aja. duduk di cafe nongkrong berjam-jam walau dengan pembicaraan yang tak terarah. ngejekin dosen aki-aki yang udah mau mati. curcolan sampai pagi. susah sekali rasanya bisa merasa sedih jika bersama mereka. dan sebentar lagi, perubahan akan terjadi. saya belum siapkan benteng yang kokoh untuk bertahan.

kadang saya rasa saya terlalu banyak berpikir. ini tak terlalu baik buat otak saya.

tapi disini, saya pengen kalian tau aja.

Mede.. Tos..
walaupun gue bukan teman yang baik, dimanapun kita ditempatin nanti, jangan lupain gue ya.
gue sayang lu pada.

jangan lupa juga cumi yang kita makan kemarin,
udah korban nyawa dia buat kita, haha



 

Blog Template by