Selasa, 30 Agustus 2011

happy ied mubarak!

Hello folks!

Happy ied mubarak, mohon maaf lahir batin. Senang rasanya lebaran kali ini, seperti biasanya saya bisa berkumpul dengan keluarga saya tanpa kurang satupun juga. Gak seperti lebaran tahun lalu, adik saya yang di UI nggak pulang karena baru aja masuk univ.

Seperti biasanya, saya, bonyok dan adik-adik saya sholat ied bareng di kelurahan. Lebaran kali ini rasanya beda ya, soalnya kepecah-pecah, ada yang lebaran hari senin, ada yang hari selasa, juga ada yang hari rabu, makanya suasananya jadi nggak rame kayak biasanya. Saya kangen gitu masa-masa lebaran nggak kepecah-pecah kaya sekarang ini. Perasaan jaman saya SD dulu, lebaran nggak beda-beda, semua orang sholat ied pada hari yang sama. Jadi rame!

Abis sholat ied, kami salam-salaman sama tetangga-tetangga. Kalo di kompleks saya itu ada tradisi tukar-tukar makanan. Misalnya gini, nyokap saya kan bikin soto medan, nah ntar dia nganter soto medan ke tetangga-tetangga. Begitu juga tetangga-tetangga, yang bikin ketupat sayur juga datang ke rumah saya sambil silaturahmi. Rasanya menyenangkan sekali. Apalagi makanannya. Saya jadi bisa menyalurkan bakat dan hobi makan saya yang kadang berlebihan. Saya aja udah makan 6 kali dari tadi siang (tapi tetep ga gendut-gendut).

Sesuai agenda tahunan, hari lebaran pertama saya dan keluarga jalan ke kampungnya bokap. Disanalah keluarga besar ngumpul. Sepupu-sepupu saya dari seluruh indonesia ngumpul di rumah nenek saya, walau nenek udah lama gak ada. Disanalah ngalor ngidul seharian. Tahun lalu, banyak sepupu-sepupu saya yang nggak bisa pulang karena emang dasar orang minang ya, jarang tinggal di kampung sendiri, kebanyakan tinggal di luar sumatera barat. Eh saya baru sadar kalo ternyata sepupu-sepupu saya udah banyak anak, udah gede-gede pula. Perasaan baru aja deh saya mandi nggak pake baju sama sekali di kali dekat rumah nenek, tau tau sekarang udah punya anak aja. Rasanya lucu ya. Dulu kita-kita yang anak-anak, eh sekarang kita-kita udah punya anak. Time, why do you flow so fast?

Dulu, jaman-jaman masih muda belia (ketauan sekarang udah renta), saya seneng banget sama lebaran. Alasannya mungkin sama dengan anak-anak lainnya, apalagi kalau bukan angpao sama pamer-pameran baju baru. Lebaran gini saya dulu selalu panen, semua keluarga bokap nyokap ngasi angpao lebaran. Jadi abis lebaran saya bisa langsung ke toko mainan, beli ini itu. Beli es krim sesuka hati. Eh, sekarang tau-tau saya udah nggak dapet angpao lagi. Lebih frontal, udah nggak ada cerita baju baruan. Susah ya jadi orang dewasa, haha. Malah sekarang saya yang ngasi angpao buat keponakan-keponakan yang masih kecil-kecil. Ternyata waktu jalannya emang kilat banget. Sampai-sampai saya nggak siap menerima perubahan-perubahan terlalu signifikan di hidup saya. Semua keluarga saya disini udah nganggap saya dewasa, padahal saya sendiri masih ngerasa seperti biasa. Tante-tante saya udah nanyain siapa calon bini, haha. Buset dah, jangankan kepikiran kawin. Calon pacar-pun belum ada.


Waktu kecil, setiap selesai pembagian raport, saya selalu dikasi hadiah sama bokap, paket jalan-jalan ke rumah nenek. Jelas, saya selalu rangking 3 besar dulu di kelas (sekarang aja otaknya udah rada cetek). Saya dulu seneng banget di kampung bokap, waktu nenek saya masih hidup. Bahkan saya udah punya teman akrab, namanya Wen. Tiap libur abis pembagian raport saya datang, biasanya seminggu dua minggu, dan saat itulah saya menggila sama si Wen. Kami biasa main-main di sawah, di kali. Trus mandi di pancuran, karena emang dulu di kampung bokap nggak ada kamar mandi sama sekali. Si Wen ini juga yang selalu nemenin saya lari-lari ke kolam ikan yang jaraknya 200 meter dari rumah, kalo saya kebelet boker.

Pas di rumah nenek, saya ketemu bapaknya Wen. Saya tanya si Wen apa kabarnya. Usut punya usut ternyata si Wen udah mau kawin! Buseet. Nambah lagi dah deretan temen-temen saya yang udah ngelewatin pelaminan. Masih inget banget di otak saya jaman-jaman saya dan Wen masih pede gila mandi telanjang bulat di kali, eh tau tau sekarang dia udah mau kawin aja. Tinggal saya yang bahkan calonnya aja masih ga jelas! HAHA. Tiba-tiba saya jadi kangen masa-masa childhood, masa-masa bebas sebebas-bebasnya, nggak terikat sama sekali. Nggak kaya sekarang, udah banyak ikatan, tuntutan, juga tanggungjawab. Saya pengen bebaaas, lepas, seperti dulu. Tapi ya itu, impossible.

Seharian ini saya udah kayak gajah bengkak. Banyak banget makan ini itu. Besok juga kayaknya dilanjutin dengan hari gajah bengkak part II, karena besok ngumpul di rumah keluarganya nyokap. Bisa dibayangin gimana banyaknya makanan yang bikin saya nggak kuat buat nyicip. Mudah-mudahan abis lebaran ntar berat badan saya nambah ya, nggak ceking lagi. Amin dong? Amiin.

Last, selamat idul fitri 1432 H, semoga amal perbuatan kita selama satu bulan penuh diterima Allah swt, dan menjadikan kita orang yang suci di idul fitri ini. Amin. Mohon maaf lahir batin ya, maaf kalau ada kesalahan yang disengaja maupun nggak disengaja, juga yang sengaja tapi pura-pura nggak sengaja. Biar saya bisa jadi orang yang baru untuk kedepannya. Buat temen-temen blogger, jangan lupa updetan hari lebaran kalian. Saya pengen tau gimana lebaran di belahan sana. Okeeeh!

Happy Ied Mubarak!

btw, thanks Ratri, for such a sweet post. i really appreciate it :)

Sabtu, 27 Agustus 2011

punaga, takalar, south sulawesi

Hello dear.
Sorry for long time dissapear :) saya sedang disibukkan dengan kepindahan saya dari makassar ke bandung. Dan sekarang saya lagi sibuk leyeh-leyeh di kampung halaman tercinta di Payakumbuh, sumatera barat. Hows everything? Bet everything’s fine. Bagaimana puasanya? Lancar?

Pernah kebayang nggak jalan-jalan ke padang rumput luas, lengkap dengan sapi-sapi dan dibatasi dengan pantai yang landai. Untuk pertama kalinya dalam hidup, akhirnya saya menemukan tempat itu. Dan tempat itu tidak lain tidak bukan di lokasi praktek lapangan saya, kabupaten takalar, sulawesi selatan. Nanti saya cerita lebih lanjut. Okeh?

Minggu terakhir praktek lapangan di Takalar, saya dan temen-temen praja lainnya diajak jalan sama Hikma dan Ona, anak host family, yang rumahnya kita tinggali selama praktek. Tujuannya adalah pantai-pantai di Punaga. Dan berangkatlah kita, pagi-pagi hari minggu, sekitar jam 6an. Naik motor rame-rame. Perjalanan ke Punaga memakan waktu 1 jam, jadinya kami memutuskan untuk sarapan pagi dulu, makan coto makassar, makanan favorit saya. Setelah itu baru perjalanan dilanjutkan, melewati perkampungan penduduk suku makassar dengan rumah panggungnya.





Pantai pertama yang kami kunjungi adalah pantai punaga 1, sebut saja begitu karena memang gak ada namanya. Pantai landai dengan batu-batu besar dan ombak kecil, tipikal pantai-pantai di sulawesi selatan memang jarang banget yang ombaknya gede, mungkin karena dikelilingi pulau-pulau besar ya. Beda banget sama ombak-nya padang atau pantai selatan jawa. Yah, jadinya pantai-pantai di sulawesi selatan ini cuma enak buat panorama kongko-kongko. Gak bisa buat main tantang ombak, apalagi surfing.

Menurut saya, nggak terlalu istimewa pantai punaga 1 ini. Sama aja kaya pantai-pantai lainnya yang pernah saya kunjungi. Bedanya disini ada batu-batu karang besar yang jadi pemecah ombak alami. Viewnya manteb sih sebenarnya, tapi karena bagian pesisirnya udah banyak didirikan pemukiman penduduk, ya jadinya nggak keliatan asri lagi. Tapi pantai ini lumayan enak buat kongko-kongko, karena banyak pohon-pohon besar dan anginnya juga aduhai, bikin ngantuk. Saya aja hampir ketiduran di rumput teki yang tumbuh diatas batu karang. Kata hikma, kalo malam minggu biasanya dijadikan muda-mudi untuk memadu cinta *alamak bahasanya najong*. Oh ya, kalo jalan-jalan kesini jangan kaget kalo nemu rumah-rumahan yang ada sesajennya. Disini kayaknya yang adat tentang yang mistik-mistik masih kuat.

Dari Pantai Punaga 1 kami diajak ke pantai Punaga 2 *seenak udel aja saya ngasi nama*. Jalan kesana cukup terjal, kayak idup saya haha. Sepanjang jalan ditanami pohon yang saya nggak tau namanya apa. Rapi banget pokoknya. Padahal sebenernya pohon-pohon itu cuma pagar alami yang dipake warga disana buat batasin tanah sama jalan. Karena jalannya agak berbukit-bukit, saya sama temen-temen terpaksa turun dari motor buat dorong motornya. Tapi perjuangan langsung terbayar lunas pas nyampe di puncak bukit. Bukit dengan padang rumput luas, sapi-sapi, langsung berbatas sama pantai lepas. Saya sampai teriak-teriak saking girangnya. Tempat ini bener-bener impressive buat saya, walaupun panas karena nggak ada pohon-pohonnya.

Di padang rumput luas ini ratusan sapi-sapi dilepas liar, cuma dikasi lonceng aja nggak dikasi tali sama sekali. Saya jadi berasa di savana di afrika. Pemandangannya bener-bener eksotis, laut lepas yang biru. Saya nggak punya kata-kata deh buat deskripsiinnya. Liat aja beberapa pics yang sempat saya abadikan. :) selamat menikmati (dan ngiri :P)











Rabu, 17 Agustus 2011

game

mengisi liburan. sedikit berkreasi dengan foto-foto makro jepretan saya. which one do you like?






Senin, 15 Agustus 2011

from my heart (2)

Blog ini punya arti yang luar biasa bagi saya dan tentu saja, membutuhkan alasan yang benar-benar kuat untuk menutupnya dari publik. Saya tumbuh bersama blog ini, 4 tahun, bukan waktu yang singkat. Blog ini seolah menjadi tempat bercerita bagi saya, bercerita keluh kesah saya, bercerita kebahagiaan-kebahagiaan saya, dan bercerita perjalanan hidup saya. Saya mulai menulis di blog ini dari jaman SMA, waktu saya masih alay-alaynya hingga sekarang, dimana sebentar lagi menerima ijazah s1 saya. Sungguh bukan hal mudah bagi saya untuk begitu saja menutupnya. Karena dengan menutupnya, sama saja dengan memotong kisah hidup saya, dan membiarkan hidup saya berlalu tanpa ada bekas sama sekali.

Blog ini saya bangun dari awal, dari saya belum punya follower sama sekali, sampai follower saya udah bisa dibilang banyak seperti sekarang ini. Pikiran polos masa SMA saya bilang “saya harus menulis, supaya nanti kalau saya udah nggak ada, orang-orang tau kalo saya itu pernah hidup, pernah menginjakkan kaki di tanah yang sama”. Simpel sekali memang, saya hanya ingin dikenang. Saya hanya ingin jika saya mati nanti, orang-orang masih akan ingat saya dengan membaca tulisan-tulisan saya. Tapi percayalah, alasan simpel itulah yang membuat saya terus menulis sampai saat ini. Saya tak ingin mati sia-sia. Saya ingin mati dengan paling tidak meninggalkan sedikit jejak yang berarti buat orang banyak. Banyak yang sudah saya lewati bersama blog ini, makanya saya selalu gak terima jika dibilang loser, pengecut, ketemu masalah langsung kabur. Langsung nutup blog. Saya ingin kalian tau, readers, menutup blog ini juga nggak gampang buat saya.

Sebenarnya, saya sering dapat masalah. Dan sejauh ini saya bertahan. Saya pernah menemukan foto-foto karya saya dipajang di facebook seseorang, di klaim itu hasil karyanya. Saya diam aja. Saya nggak terlalu mempermasalahkan, karena saya yakin kebahagiaan yang dia dapat cuma kebahagiaan semu, nggak ada sense of belonging sama sekali sama foto-foto itu, karena memang bukan dia yang ambil. Saya cuma elus-elus dada aja, nggak terlalu mempermasalahkan. Saya ambil sisi positifnya saja, berarti foto-foto saya bagus. Desain blog saya juga pernah di-copy total. Saya tau banget itu kopian kode HTML blog saya, yang diubah cuma bagian post title doang. Itu selang beberapa hari setelah saya ganti background blog saya dengan yang putih ini. Bagi saya yang ngedesain blog ini dengan passion sendiri, rasanya pait banget. Saya kerja templete ini dari pagi buta sampai malam, seharian penuh dan tiba-tiba seseorang dengan seenak udelnya, memakainya tanpa ijin sama sekali. Malah dengan bangga menuliskan designed by: hantu belau, namanya sendiri. Saya tau banget, soalnya baru beberapa hari sebelumnya saya blogwalking ke blognya dia. Langsung saya check di traffic, dan bener banget. Dia sempet datang ke blog saya. Saya nggak marah, kecewa aja. Saya diemin aja. Apalagi keliatannya itu orang rada psyco. Saya rada malas saya berurusan dengan orang sakit.

Sampai terakhir, ada yang ngopi identitas saya dan mengaku-aku dia adalah saya. Facebooknya dengan foto-foto dan nama saya. Blackberrynya juga dengan nama saya. Yahoo messengernya dengan ID nama saya. Saya gak bisa terima banget. Dengan foto-foto dan nama saya sebebas-bebasnya dia ngomong seenak kepalanya. Menipu banyak orang, sampe dari negeri seberang, Malaysia juga. Ngajak orang-orang gay pacaran dan phone sex dengan modal foto-foto saya. Mengisi kolom info di facebooknya dengan gaya gigolo gampangan. Bikin buku favorit saya adalah kamasutra bla bla. Lebih parahnya publik gampang banget tertipu dan percaya kalau itu saya. Setiap hari saya dapat message dari gay ngajak ML. Jujur rasanya sakit banget, kalian harus rasain gimana rasanya jadi saya, baru kalian boleh bilang saya loser atau pengecut atau whatever. Beruntung saya punya teman-teman yang mau bantuin saya ngereport ini makhluk tak punya otak. Facebooknya akhirnya diblokir admin facebook, tapi yang terjadi dia malah datang lagi dengan akun baru, dan masih menggunakan identitas saya. Jujur saya kehabisan akal ngehadapin orang sakit jiwa kaya begini. Yang ada malah saya jadi ikutan sakit jiwa. Hilang banget semangat nulis saya.

Gak saya sangka banget, rencana menutup blog ini mengundang banyak komentar dari temen-temen blogger, readers, silent readers, temen-temen facebook, juga temen-temen dunia ‘nyata’ saya. Semuanya pada protes dan kecewa kalau saya tutup blog ini. Bener-bener deh bikin saya terharu, ternyata tulisan-tulisan saya udah menginspirasi dan menyentuh hidup banyak orang. Yang bikin saya bener-bener terharu adalah para silents readers akhirnya unjuk muka, datengin facebook saya, ngirimin message betapa kehilangannya mereka kalau blog saya sampai ditutup dan betapa berartinya blog saya bagi mereka. Ada yang menjadikan blog ini hiburan disela jam-jam kerja yang padat, teman sarapan pagi, pedoman traveling, bahkan bacaan rutin tiap weekend. Mereka bikin saya nggak tega banget. Ngerasa tolol banget saya kalau saya berhenti hanya gara-gara segelintir orang sakit jiwa yang mau cari popularitas tapi dengan cara yang salah. Saya mulai mikir, bener banget kata salah satu temen blogger saya, lebih banyak yang mengapresiasi karya-karya saya daripada yang mengabaikan hak-hak saya. Lebih banyak orang-orang terdidik yang saya kenal daripada orang-orang tidak punya otak. Jadi haruskah saya berhenti hanya gara-gara segelintir orang-orang yang bahkan nggak punya hak sedikitpun mempengaruhi hidup saya. Satu yang paling saya sadari, saya punya massa yang gede banget buat support dan membantu saya saat hak-hak saya diabaikan orang-orang tak bertanggung jawab.

Jadi intinya, to the point aja ya, semoga ini berita yang menggembirakan. Saya memutuskan untuk tidak menutup blog ini. Saya akan tetap menulis disini, bagi-bagi pengalaman, bagi-bagi info backpacking, berkeluh kesah seperti biasa. Karena saya yakin banget, yang menghargai karya saya lebih banyak daripada yang mengabaikan hak-hak saya. Terimakasih semua yang bikin pikiran saya berubah total setelah baca komen-komen dari kalian, baik di blog, facebook, maupun twitter. Saya sekarang jadi semangat lagi nulis, walau facebook palsu itu masih gentayangan. Tunggu aja tanggal mainnya sampai facebook itu ditutup, karena yang report banyak banget. Saya harap itu cloner juga cepetan sadar deh, insaf, kalo apa yang dia lakuin itu berdampak besar bagi hidup orang lain yang di cloning. Cepet sadar deh lo Adhi Fadli, di Pondok Kelapa. (nah, tau kan gue siapa elo. Siap-siap aje nunggu polisi nyamperin lo ke rumah).

Makasih banget buat support kalian semua, tanpa tanggapan kalian mungkin saya gak mikir panjang buat nutup blog ini. Last, but not least, kalian harus tau betapa sayangnya saya sama kalian :* BIG HUG!



Selasa, 09 Agustus 2011

from my heart

pada dasarnya, saya ini orang yang liberal. saya tidak suka mencampuri urusan hidup orang lain dan saya tidak pernah membeda-bedakan orang berdasarkan strata sosialnya. orientasi seksualnya, jenis kelaminnya, atau apalah. mau normal, gay, lesbian, transgender, atau pelacur sekalian, i don't give a damn. selama mereka menghargai saya, memperlakukan saya dengan benar, dan tidak mengusik hak-hak saya, saya memperlakukan mereka sama. i never judge people, karena keyakinan saya, semua orang punya hidup sendiri, dan mereka berhak memilih yang terbaik buat mereka. karena yang tau apa yang membuat mereka bahagia adalah diri mereka sendiri. bukan saya, bukan orang lain. jadi saya atau siapapun sebenarnya tak berhak memaksa mereka menjadi apa yang ideal menurut pemikiran kita.

hari ini saya dapat message dari salah seorang teman blogger yang bilang kalau ada ada seorang blogger yang menulis tentang saya, dan dia gay. otomatis saya langsung shock, langsung buka link yang dia attach. saya langsung berpikir 'cobaan jenis apa lagi ini'. karena dalam mindset saya kata 'gay' itu udah deket banget maknanya sama 'kekacauan'. trauma, karena foto-foto dan hal-hal tentang diri saya udah banyak disalahgunakan oleh beberapa orang gay tidak bertanggungjawab. dan untunglah, dari cara menulisnya sepertinya dia ini seorang yang terdidik, bukan seperti orang yang memalsukan akun-akun saya. saya hargai pendapatnya, saya berterimakasih atas supportnya. baca tulisannya -- disini

di blog tersebut ia mengatakan, kenapa para gay senang mengcloning saya? karena saya dan seragam saya menjadikan saya gay idol. karena saya sealable. wajah ganteng, kulit putih, tubuh seksi (yang jujur, saya sendiri tidak pernah sadari) dan ia bilang saya seharusnya bangga karena saya diklon. jujur, saya bingung. saya merasa diri saya hanya seperti orang-orang lainnya. bebas menulis tentang apa yang dipikirkan dan dirasakan di blog pribadi, berinteraksi dengan teman-teman di jejaring sosial dan tentunya mendapatkan rasa aman, seperti orang-orang lainnya. tetapi kenyataan yang saya hadapi, kenapa saya selalu dihadapkan pada masalah-masalah terkait dunia maya ini, padahal teman-teman yang lain tidak? fine, kalau di mata sebagian orang saya dianggap rupawan. haruskah saya ubah wajah saya seperti katak supaya orang-orang berhenti bermasalah dengan saya?

mengagumi seseorang adalah hal wajar. semua orang juga berhak mengagumi asal tau batas-batasnya sampai dimana. jika cloning facebook dianggap karena 'kagum', saya anggap itu upaya pembenaran yang luar biasa menyimpang. jika kau mengagumi seseorang, bukan berarti kau harus menciplak seluruh hidupnya kan? berpura-pura kau adalah dia, dan meyakinkan semua orang kalau kau adalah dia?

di blognya, ia juga mengatakan bahwa saya terlalu terbuka, blog saya seperti buku harian yang terbuka buat siapa saja untuk membaca. begitu juga foto-fotonya. mungkin benar yang ia sampaikan, saya terlalu terbuka dengan kehidupan pribadi saya. sungguh saya tidak punya niat apa-apa untuk menulis. saya menulis karena saya senang menulis, terlepas bagus tidaknya tulisan saya. menulis adalah satu-satunya pelarian saya disaat tak satupun orang yang bisa saya ajak bicara. memang saya sadari kadang saya menulis hal-hal yang terlalu personal. saya tak punya tujuan lain, selain pembaca blog saya bisa mengambil hal-hal positif dari tulisan saya dan membuang hal-hal negatif. seperti manusia pada umumnya, saya tidak sempurna, tidak akan pernah sempurna. mungkin jika banyak hal-hal negatif dari tulisan saya, itu karena saya manusia, bukan malaikat. dan jika hal tersebut dijadikan alasan buat segelintir orang untuk mengusik kehidupan pribadi saya, saya berjanji, mulai saat ini saya tidak akan menulis hal-hal yang bersifat personal lagi. biarlah tulisan-tulisan 'berat' saya tersimpan rapi di buku jurnal.

jika saya banyak menampilkan foto-foto saya di blog ini, bukan karena saya sok ngartis atau cari popularitas. sungguh, saya bukan orang yang mengelu-elukan popularitas. malah buat saya, popularitas itu seperti bumerang yang siap mengacaukan apa saja. jujur, saya lebih nyaman menulis ketika tak seorang-pun ngefollow blog saya, daripada sekarang ini. saya menampilkan banyak foto hanya untuk membuka mata kita semua, betapa indahnya negeri kita indonesia ini. salah satu tujuan dari blog saya ini adalah promosi pariwisata indonesia. saya berjalan dari satu tempat ke tempat lain, mengabadikannya, mempublikasikannya disini hanya untuk tujuan agar kita, orang indonesia bangga dengan negeri kita. begitu banyak ternyata tempat-tempat indah di negeri kita yang mungkin belum pernah kita bayangkan. lainnya, saya mempromosikan indonesia pada dunia, biar teman-teman saya di luar sana terbuka matanya dengan keindahan indonesia. biar mereka tak hanya menganggap indonesia itu negara miskin terbelakang, yang masyarakatnya masih kencing dan minum pada tempat yang sama. saya ingin sekali suatu saat pariwisata indonesia akan semaju pariwisata negeri-negeri tetangga. dengan blog ini saya membawa teman-teman saya untuk mencicipi indahnya indonesia. teman-teman dari malaysia, lithuania, russia, amerika serikat, taiwan, dan jepang telah menginjakkan kaki di indonesia setelah membaca blog ini.

mungkin saat ini ketidaknyamanan saya terhadap dunia maya sudah mencapai puncaknya. mungkin sudah saatnya saya berhenti menulis tentang apa yang saya fikirkan dan rasakan. juga berhenti berkoar tentang tempat-tempat indah di negeri ini. sudah saatnya mungkin, saya membiarkan mereka berdiam manis di dalam folder di laptop, tanpa seorangpun yang mengusik. saya berjanji, right after facebook memblokir akun palsu 'handry febrian z', saya akan menutup facebook saya untuk umum, karena sekarang akun facebook tersebut masih saya perlukan dalam upaya pemblokiran akun facebook palsu. menunggu waktu yang tepat, saya juga akan menutup blog ini untuk khalayak ramai, cukup saya, malaikat dan setan-setan saya saja yang membaca updatenya. agar tak terjadi lagi masalah-masalah seperti sebelumnya. berat rasanya memang, tapi saya perlu belajar. belajar tidak menulis. belajar tidak berhubungan dengan orang yang tidak saya kenal. karena saya rasa itulah satu-satunya cara bagi saya untuk mendapatkan kenyamanan dan keamanan.

terimakasih untuk Jejaka Stories, atas masukan dan tanggapannya. gbu, brother.

sungguh, jika wajah saya ini sangat mengganggu bagi kalian, tolong carikan saya toko wajah untuk mencari penggantinya, agar saya bisa menulis dan berkarya sebebas yang lainnya.


Minggu, 07 Agustus 2011

awards

hello pals.
its good to see you again. gimana yang puasa udah pada bolong belon? haha. akhir-akhir ini saya kok rada tertekan ya. apalagi setelah munculnya akun facebook dengan friends 2 ribuan orang dengan nama dan foto-foto saya. argh, keselnya sampe ubun-ubun deh sumpah. tapi untungnya saya punya banyak banget teman-teman yang care dan peduli sama saya. hari pertama saya post di blog dan share di facebook, report-an berdatangan. dan saya harap facebook gak cuma bengong aja ngeliatin report yang segitu banyak. do something facebook! oia, thanks banget ya yang udah banyak ngebantuin.

oia, saya lupa cerita. orang yang ngelaporin facebook itu namanya Nico. dia ngasi tau ke facebook saya via message. awalnya saya nggak bisa buka, jelas saja, saya diblock sama si FAKER. bayangin tuh betapa kurang ajarnya itu manusia. setelah saya coba buka pake fbnya temen saya, dan saya akhirnya menyaksikan pemandangan menakjubkan yang bikin saya langsung cari golok kalo orangnya ada di depan saya. yoi deh bro, terserah lo mau ngapain, buat malu gue atau apa terserah, malu dong sama diri sendiri yak. gue sumpahin susah mati lo, ingat, doa orang teraniaya didenger tuhan!

mulai emosi lagi nih saya. tapi yaudah deh ya, mau emosi juga ga ada gunanya. tunggu aja respon facebook, semoga ga cuma bengong aja ngeliatin tuh akun fake. oia, tadi saya juga dikasi form saya Nico, buat ngelaporin secara resmi itu manusia. udah pake KTP segala, ribet banget dah pokoknya. tapi saya hepi, mudah-mudahan dengan ini akun fake itu cepetan dihapus sama facebook. yuk doain rame-rame.

kali ini saya nggak mau bahas itu akun fake, takutnya ntar saya darah tinggi. saya mau share, berapa award yang saya dapat dari temen-temen blogger yang cakep-cakep. udah tertunda sekian juta tahun sih postingnya, tapi nggak apa-apa ya, daripada nggak di post sama sekali, ya ga ya ga?

pertama, award dari Adhel Putri Wulandari
adhel says: ABANG HANS suka sama postingan jalanjalannnya, banyak info tentang backpak juga. Suatu hari gue akan menjelajah juga ah.. sumpah suka sama postingan ttng indonesia, jalannya, sama rasionalitasnya *ceilaaahhh bahasa gueh*


award kedua, dari Echa Pramesti
Echa says: Kak Hans, ini diaaaa. Mungkin dari sekian banyak blog yang saya ikuti, blog dia lah yang paling sering saya buka. hehe abis tulisannya seru banget. dan pastinya kak Hans udah dapet banyak award. hehe
award ketiga, dari Hanan
tapi serius, saya nggak ngerti ini award apaan. hehehe



award terakhir dari Anthea Amalia,


thanks all buat awardnya ya. bikin saya makin semangat nulis. :) saya janji deh, ntar saya juga bikin award buat kalian semua. wokeh! saya juga janji, postingan selanjutnya saya juga bakal ngepost salah satu tempat terWOW yang pernah saya kunjungi. stay in touch, guys!



Kamis, 04 Agustus 2011

ya tuhan (2)

hello dear.
saya ingin bercerita tentang postingan sebelumnya. saya pengen cerita betapa marah, sedih, dan kesalnya saya dengan orang yang membuat akun palsu dengan nama lengkap dan foto-foto saya. ini bukan pertama kali, tapi ini yang paling membuat saya gila tingkat sorga. bagaimana bisa orang yang tidak saya kenal sama sekali, membuat akun atas nama saya dan mencuri foto-foto dari facebook saya, kemudian mengaku-ngaku itu saya. ya tuhan, saya harap kau balas manusia ini dengan balasan yang setimpal.

saya akui, kebodohan saya dulunya tidak menjaga privasi saya secara maksimal di jejaring sosial. saya tidak sadari bahwa betapa banyaknya orang jahat di luar sana yang melakukan apa saja untuk kesenangannya, lebih parah lagi, homoseksual yang mencari pasangan dengan memanfaatkan foto-foto saya.

mungkin beberapa orang menganggap reaksi saya terlalu berlebihan. saya sok ngartis, atau apalah. tapi percayalah, jika anda berada pada posisi saya, reaksi anda akan sama. bagaimana jika tiba-tiba anda menemukan sebuah akun dengan nama lengkap anda dan foto-foto anda, dan dikendalikan oleh orang lain, apalagi seorang gay alias homoseksual. anda bisa liat betapa bebasnya dia berkata semaunya, menggoda pria-pria, menipu orang banyak dan semua orang di friendlistnya pikir itu anda. bagaimana jika teman-teman lama anda yang mencari anda menemukan akun tersebut dan langsung berpikir itu anda? bagaimana jika tiba-tiba di jalan anda bertemu orang dan langsung tanya "eh, kamu yang di handry febrian z yang di facebook itu kan? yang homo?", padahal anda tidak tau apa-apa. bagaimana jika tiba-tiba lelaki tak dikenal mengirim message ke facebook anda, bilang "hai sayang, kok gak jadi ketemuan malam ini. oh facebook kamu ada dua ya?".

saya punya alasan yang kuat mengapa saya jadi emosi sampai ke ubun-ubun. pertama, dia menggunakan nama lengkap saya. nama yang dikasi bonyok setelah pemikiran yang lama. dan manusia menjijikan ini seenak hatinya memajang nama saya dengan bebasnya. kedua, dia menamai seluruh akunnya dengan nama saya, mulai dari facebooknya, yahoo messeger, sampai blackberrynya juga dengan nama saya! bukan itu saja, semua akunnya juga dengan foto saya! bukankah itu sangat keterlaluan? lebih parah lagi publik dengan gampangnya tertipu dengan aksi gilanya itu. ketiga, dia menggunakan ID brownsound, nama yang diberikan teman ayah saya waktu kecil karena waktu kecil saya dianggap mirip bule. dan dengan seenaknya dia memakai id tersebut menjadi id YM-nya.

semua perasaan sekarang campur aduk deh. marah, kesel, sedih, dongkol, juga kasihan. kasihan banget saya sama itu orang. homo yang kesepian, deket-deket pun orang jijik, tidak punya teman dan satu-satunya cara untuk dapat popularitas dan teman yang banyak adalah dengan plagiasi hidup orang lain. kritis jati diri sekali. saya sangat berharap sekarang aku tersebut cepet-cepet ilang dari facebook, juga si bajingan yang bikin cepet-cepet insaf kalo cepat atau lambat kebohongannya bakal terbongkar. saya percaya kok, tuhan tidak tidur. saya yang merasa sangat teraniaya ini percaya kalo doa saya akan dikabulkan.

lihat betapa munafiknya updetan status si hina ini:



screen blackberrynya:



lihat betapa mudahnya publik tertipu:


ps: thanks banget buat temen-temen yang udah bantu report ke facebook. bantuan kalian sangat berarti buat saya untuk melepaskan diri dari ketertekanan ini. saya belum bisa tenang sampai akun ini benar-benar hilang.

Selasa, 02 Agustus 2011

ya tuhan

hello teman-teman.
saya lagi diuji nih bulan puasa ini. berkat informasi dari beberapa teman kompasiana saya, saya menemukan akun yang berpura-pura jadi saya (lagi). kali ini menggunakan nama 'handry febrian z', dan yang bikin saya benar-benar marah dan sedih adalah orang ini menggunakan foto-foto saya dan nama saya untuk hubungan homoseksual dunia maya. saya benar-benar terpukul. kali ini saya udah ga bisa ngomong apa-apa lagi.

ini dia akun fake itu:



ini orang yang saya sinyalir membuat akun ini:


dia bahkan udah bikin foto berdua dengan pacarnya, tuhan, dosa apa saya.


saya mohon bantuan temen-temen semua, agar akun ini segera dihapus. saya sampai sekarang nggak bisa berbuat apa-apa, karena kedua akun facebook saya sudah diblock sama dia. kejam banget. ini benar-benar udah mencemarkan nama baik saya.
caranya:

1. buka akun facebook ini, http://www.facebook.com/profile.php?id=100002445357890

2. lihat bagian bawah ada tulisan report. atau dalam facebook bahasa indonesia 'laporkan'

3. klik pada 'this account is fake' trus 'pretending to someone i know' dan isi kolumnya dengan nama saya: Hans Brownsound II

4. klik ok

satu report dari kalian sangat berpengaruh bagi facebook untuk menghapus akun ini. .

jika punya waktu, tolong add facebook ini dan komen kesemua foto dan wall yang ada di facebook ini kalau semuanya fake, biar orang-orang semua tahu kalau akun ini benar-benar akun palsu. saya sangat hargai bantuan dari teman-teman. terimakasih sebelumnya, god bless you all.

Senin, 01 Agustus 2011

Bendungan Bissua


Hello my dear.
I’m back, Sorry udah lama banget ngilang, lagi sibuk dan sok sibuk, berhubung bentar lagi praktek lapangan saya selesai. Beberapa minggu disini saya akhirnya sadar ternyata Takalar itu jauh dari apa yang saya bayangin. Ternyata banyak banget spot bagus disini. Pantai-pantainya bagus-bagus (kecuali Galesong!), air terjunnya juga bagus, perkebunan, sawah-sawah, ntar deh saya cerita satu-satu. Sekarang saya mau cerita dulu mengenai tempat ‘nyepi’ saya selama disini. Orang dengan tipe hidup melankolis masif seperti saya memang selalu butuh tempat nyepi buat menenangkan pikiran kalau lagi galau. Ini juga yang bikin saya stress kalo diasrama, pas lagi perlu nyepi sendiri, nggak ada tempat sama sekali. Yang diliat cuma tembok aja sepanjang jalan.

Seperti biasa, sore-sore saya selalu jalan-jalan kesana kemari, nyari spot asik buat nyantai. Dan akhirnya bertemulah saya dengan bendungan bissua, nggak terlalu jauh dari rumah host family saya. Tempatnya tenang, sepi, bagus banget lah pokoknya, dan yang paling penting, gak banyak orang. Mungkin orang sini udah tiap hari liat, jadi dianggap biasa. Buat saya tempat ini benar-benar spektakuler buat nyepi. Dari 1 sampai 100, saya kasi nilai 90. Dan disinilah si manusia galau ini biasanya menghabiskan sorenya, ditemani suara air dari bendungan.

Bendungannya nggak jauh dari pemukiman, tapi jarang orang yang lalu lalang. Paling yang lewat cuma anak gembala yang menggiring sapi ke padang rumput. Selebihnya cuma beberapa sepeda motor aja yang lewat, jadi suasana di bendungan ini tenang banget. Saya betah duduk berjam-jam di menaranya sambil ngeliatin sapi yang sibuk makan di padang rumput.
Next, picture aja ya. Lagi males nulis panjang lebar hehe xD.

bendungan, dari bawah


jembatan, dari atas menara


mr galau


from the bridge


anak gembala menggiring sapi


si coklat sibuk merumput


sunset di padang rumput


sunset disini luar biasa. coba bayangkan aja, padang rumput luas yang disebelahnya dialiri sungai lebar disinari cahaya matahari sore.

bendungan ini banyak meninggalkan kenangan di benak saya. beberapa hari lagi saya akan meninggalkan tempat ini, mengapa saya begitu sedih ya? oh tuhan, kenapa saya semelankolis ini.
 

Blog Template by