Rabu, 26 September 2012

Lombok, I'm Coming

Hello!
I'm skinny as fuck haha
Jadi ceritanya saya baru lulus nih. Mumpung saya belum dipanggil kerja, mumpung ada duit tabungan (niat beli SLR, tapi duitnya nanggung) dan punya waktu kosong, saya pengen traveling! Mungkin pas abis lulus ini waktunya bersenang-senang, mengendurkan urat-urat syaraf sebelum kerja banting tulang hehe. Saya pengen membebaskan diri dulu dari segala hal, itung-itung hadiah kelulusan bagi diri saya dari diri saya sendiri *apalah ini*
Destinasi pertama yang ada dala list saya adalah Lombok. Pulau di timur pulau Bali ini sebenernya udah lama banget pengen saya kunjungi tapi selalu aja ada halangan. Ada duit, waktunya yang ga ada. Ada waktu, duitnya yang ga ada. Akhirnya tiba juga waktunya saya mengunjungi Lombok. Saya mengajak beberapa temen dekat untuk ikut dalam trip dadakan ini. Sayangnya ga ada yang bisa. Ada yang lagi nabung buat merit, ada yang mau langsung pulang, ada juga ke Lombok tapi sama pacar masing-masing, semacam honeymoon barengan gitu. Tapi daripada gabung sama geng orang pacaran kayaknya mending jalan sendiri deh. Tragis banget nasib kaya kalo sampai nonton mereka mesra-mesraan di pantai sementara saya jadi obat nyamuk. No way haha.
Alhasil, jadilah saya solo traveler. Rasanya agak aneh memang karena biasanya saya jalan kemana-mana paling nggak berdua. Temen saya bilang saya tolol jalan sendiri, kaya orang bego. Gita, bahkan bilang saya cus ke Lombok kayak cus beli permen mentos saking nggak ada rencananya. Tapi kayaknya saya memang harus membiasakan diri ngapa-ngapain sendiri deh, supaya nggak biasa selalu tergantung sama orang lain. Jadi saya tetap lanjut jalan, walaupun sendiri. Untungnya saya punya beberapa temen di Lombok, jadinya disana gak terlalu khawatir.

my train ticket and my breakfast in Surabaya 

stopkontak gratisan dan suasana di stasiun wonokromo

 Juanda international airport

Saya coba cek tiket Jakarta-Lombok ternyata mahal banget. 800ribuan keatas. Saya coba cek juga dari Bandung, dan ternyata lebih parah karena kudu transit di Surabaya. Terakhir saya cek dari Surabaya, 300ribu. Return 600ribu. Saya putuskan saja ambil yang dari Surabaya, yang berarti saya harus naik kereta dari Bandung ke Surabaya. Saya langsung cek tiket kereta di Indomaret depan Dunkin Jatinangor, dan yang tersisa cuma kereta malam kelas bisnis Mutiara Selatan yang harga tiketnya 185 ribu. Okeh, langsung saya pesan aja. Langsung saya pesan tiketnya dan fix! It will be my first time visiting Lombok.
Jadilah senin sore saya diantar sohib saya, Memed ke Stasiun Kiara Condong, Bandung. He’ the best ever, ga tega dia kayanya liat saya harus nyambung-nyambung angkot dari Jatinangor. Kereta saya berangkat jam 5 sore, tujuan Stasiun Gubeng Surabaya. Untungnya keretanya on time banget, setelah dicek saya langsung masuk ke gerbong paling depan. Keretanya lumayan bagus sih, tapi tetep lebih bagus kereta Gajayana waktu saya dari Malang ke Jakarta. Gajayana itu super nyaman, ada ruang buat selonjoran, pake AC, dikasi bantal dan selimut pula, plus ada stop kontak sampe saya dari Malang ke Jakarta nggak tidur, malah main game sampe pagi. Eksekutif sih emang, harga tiketnya aja beda dua kali lipat. Naik Mutiara Selatan udah lumayan nyaman juga walau cuma pake kipas angin, ga ada AC. Bantal dan selimut juga dikasih gratis, tapi pas udah mau nyampe Surabaya kudu bayar 10 rebu buat dua item sewaan itu *plak*.
Saya duduk sendiri di seat 12 C. Gak tau kenapa sore itu rasanya nyaman. Duduk menghadap jendela sambil liatin pohon-pohon lagi lomba lari, minum teh sambil dengerin suara kereta yang berisik tapi seksi. Ibu di seberang tempat duduk saya sholat, di depannya ada gerombolan tante-tante muda lagi ngobrolin soal nikah beda agama. Ada lagi abang-abang jualan nasi goreng hilir mudik. Ibu-ibu jualan tahu sumedang pas nyampe Stasiun Leles. Suasananya sebenernya sempurna buat romantis-romantisan, yang bikin ga sempurna ya karena saya sendiri doang. Tapi tetep, ada sensasi kedamaian yang saya rasakan. Apalagi pas nyetel lagu-lagu the lumineers dan the weepies, bah, saya langsung gak tahan pengen nulis.
Barulah di stasiun Tasik ada mas-mas yang duduk di sebelah saya. Makin malam kereta makin nunjukin aslinya. Mulai panas karena kipas anginnya mati, saya yang keringetan buka sweeter sambil kipas-kipas, eh mas-mas di samping saya malah tidur pules banget sampai nyender ke saya. Hadoh, jadi kena double attack gini. Jadi intinya saya malam itu gak bisa tidur, kombinasi panas dan mas-mas disamping saya bikin mata saya melek sampai  pagi. Saran saya, buat menghemat budget, kalo naik Mutiara Selatan gausah sewa selimut. Beneran deh itu selimut gak bakal kepake.
Untungnya penumpang Mutsel ini ramah-ramah. Pas saya nanya dari Gubeng ke bandara gimana langsung dijelasin detailnya. Jadi saya harus turun di Stasiun Wonokromo yang katanya lebih deket ke bandara, trus ntar saya lanjutin naik angkot ke Terminal Bungurasih, nah dari Bungurasih baru saya naik damri ke bandara. Sebenernya bisa sih naik taksi, tapi nyampe Lombok ntar saya harus cari botol minuman kosong trus jalan ke toko-toko. Ngemis.
Saya nyampe di Stasiun Wonokromo jam tujuh pagi. Ngaret sejam dari waktu yang ditentukan. Pesawat saya ke Lombok jam 3 sore, jadinya saya masih bisa santai-santai dulu di Surabaya. Niatnya mau cari café buat sarapan. Tapi stasiunnya lagi sepi tapi banyak yang jualan. Yaudah saya sarapan di stasiun aja, beli roti maryam sama minum teh. Untungnya di stasiun Wonokromo ini ada tempat charge gadget gratis, jadi bisa langsung charge apa yang bisa di charge.  Oke, saya mau pengakuan dosa dulu. Sebenernya tempat charge gratis ini yang bikin saya  nggak jadi ke café. Sekian terimakasih.

mount agung and view Lombok from above

my watch was shiny ;)

welcome to Lombok!

 Lombok international airport

 Didn't change my clothes. for 2 days. juara!
Ternyata bengong di stasiun bikin lemes. Jelas aja, saya nggak tidur semalam suntuk. Untungnya saya nggak kehabisan akal. Saya langsung nelpon temen sekelas saya waktu SMA yang lagi kuliah di ITS. Setelah ba bi bu, saya dijemput ke Stasiun Wonokromo langsung ke kosannya di daerah Gebang. Ada 3 orang temen sekelas SMA saya yang kuliah di ITS dan kebetulan satu kos semua. Yaudah, sekalian reunian jadinya. Nyampe di kosan saya nempel di bantal, dan kemudian hilang pemirsa. Jam satu baru saya bangun langsung buru-buru mandi karena takut telat. Karena temen saya ini emang super baek, saya malah diantar ke bandara, ga perlu repot nyambung-nyambung angkot. Thanks a lot Leonardo! Horas!
Jam 3 pesawat saya take off. Surabaya-Lombok ditempuh satu jam perjalanan, tapi karena beda zona waktu ya saya nyampe di Lomboknya jam 5. Karena saya naik Citilink yang terbangnya ga terlalu tinggi, saya bisa sekalian nonton pemandangan. Yang paling kece itu pas lewat Gunung Agung, Bali. Saya jadi ingat setahun yang lalu, di bulan yang sama saya ke Pura Besakih sama Bli Arys (yang lanjutan post-nya belum saya tulis sampai sekarang, hedeh). Saya baru mau tidur, eh tiba-tiba udah mau landing aja. 
Saya nyampe di Lombok jam 5 sore. Kebetulan pas banget nyampenya barengan sama temen saya yang anak Lombok. Dia dari Bandung tapi transit dulu di Bali. Saya nungguin di depan bandara. Oia, ternyata bandaranya sekarang udah gak di Mataram lagi.  Sejak Oktober 2011, aktifitas Bandara Selaparang Mataram dipindahkan ke Bandara Internasional Lombok di Praya, ibukota Lombok Tengah. Bandaranya bagus sih, arsitekturnya khas rumah adat Suku Sasak. Tapi bedanya dengan bandara-bandara lain di Indonesia, bandara ini gak memakai nama pejuang. Kayak di Makassar kan Bandara Internasional Sultan Hassanudin. Di Manado Bandara Internasional Sam Ratulangi. Nah, kalau Lombok ini namanya Bandara Internasional Lombok tok, gak pake embel-embel. Denger-denger hasil jajak pendapat tahun 2009, 40% masyarakat Lombok setuju dengan nama ini.
Saya nyantai aja nungguin Ridho dan Cipto di depan Bandara. Dan emang bener yang dibilang Cipto dari awal kalo Bandara Internasional Lombok itu kaya pasar. Karena bandaranya baru di daerah Praya, masyarakatnya jadiin bandara kaya objek wisata. Jadinya ada yang jualan disana, jualan macem-macem dari gulali sampai balon-balon dora ada. Banyak juga yang datang kesana piknik keluarga, bawa tikar, bawa makanan, nongkrong deh sambil liatin pesawat lalu lalang.
Kami dijemput Bapak dan adeknya Cipto. Karena bapaknya Cipto bawa makanan juga, ya kami nggak mau kalah dong. Tikar digelar dan selonjoran-lah kami sambil makan nasi pake urapurap, makanan khas Lombok. Ternyata emang seru nongkrong sore-sore di bandara, haha. Abis ‘piknik dadakan’ kami langsung cau ke Lombok Timur. Saya nginap di rumah Ridho di Desa Rarang, dari bandara sekitar 45 menit lah. Sementara Cipto terus ke rumahnya di Ibukota Lombok Timur, Selong.  Nyampe di rumah Ridho saya langsung istirahat, preparing another good day tomorrow.
To be continued

4 blabla(s):

Talita Dinda Nurahma mengatakan...

selalu suka sama tulisan tulisan kak hans. exchange link yuxx kak. aku syudah taruh link blog kakak di blog akuh lohh hihihi

arqu3fiq mengatakan...

Wah...akhirnya liburan ke Lombok juga. Senangnya. Jadi naik di Surabaya ya.
Eh gimana kesannya stasiun Wonokromo jorok ya gak terawat.

Selamat sudah lulus kuliah. Tinggal mencari pekerjaan yang layak.

Hans Brownsound ツ mengatakan...

talita: thanks! well done dek.
arqu3fiq: bagus kok stasiunnya, wohoo! tinggal nunggu penempatan lebih tepatnya.

adhel putriwulandari mengatakan...

yeyeyeyeye ! waiting for lanjutannyaaaaaa

 

Blog Template by