Jumat, 28 September 2012

a beautiful day at Gili Trawangan

me and gili trawangan
Hari pertama di Lombok saya bangun pagi-pagi banget. Desa Rarang tempat saya menginap ternyata manis luar biasa. Kata Ridho kalau menikmati kehidupan asli Lombok tanpa embel-embel turismenya, ya disini. Rumah Ridho dikelilingi perkebunan tembakau, dengan rumah-rumah khas sasak dan pemandangan Gunung Rinjani di belakangnya. Di Desa Rarang ini ada dua musim tanaman, kalau musim penghujan masyarakatnya menanam padi. Kalau musim kemarau, kaya pas saya datang, masyarakatnya menanam tembakau. Tembakau yang ditanam di Desa Rarang ini kualitasnya udah kualitas ekspor, pasarnya udah internasional.
Di Lombok itu ada tiga tingkatan perkampungan. Yang pertama yaitu Repoq. Repoq adalah perkampungan kecil di tengah sawah, rumahnya bisa diselang-selingi sama sawah dan jarang banget ada yang tetangga-tetanggaan. Diatas Repoq ada Dasan, yaitu perkampungan yang agak lebih besar dari Repoq, dan yang terakhir ya desa, kaya Desa Rarang tempat saya tinggal. Saya keliling-keliling Desa Rarang sambil nunggu jemputan Cipto yang mengajak saya mengunjungi destinasi pertama: Gili Trawangan!
Saya dijemput jam 8, dengan mobil Cipto kita berangkat menuju Gili Trawangan. Perjalanan saya dari Lombok timur ke Gili-gili sangat menyenangkan. Kita kudu melewati Lombok tengah, Lombok barat, Kota Mataram baru kita sampai di Lombok Utara tempat 3 Gili yang cantik-cantik berada. Gili dalam bahasa Sasak berarti ‘Pulau’. Ada tiga Gili yang terkenal sampe ke seluruh dunia yaitu Gili trawangan, Gili Meno, dan Gili Air. Yang akan saya kunjungi sekarang adalah gili yang paling besar plus paling jauh, Gili Trawangan. Dari Mataram ke Gili kita ngewatin Senggigi dan Malimbu yang pemandangannya seriously bikin speechless. Saya aja entah berapa kali bilang “Gilaaa, keren banget!”. Kita ngelewatin jalan yang dibawahnya langsung tebing dengan pemandangan pantai dan pohon-pohon kelapa.
me on tobacco plantation
view on the way
view on the way, with a litte cute thing *plak*
aweehsome
Setelah satu setengah jam perjalanan, saya, Cipto dan Ridho nyampe di Pelabuhan Bangsal, tempat klotok ke Gili berlabuh. 300-an meter sebelum Pelabuhan Bangsal kita sebenarnya udah gak boleh bawa kendaraan, harus naik Cidomo alias Cikar dokar motor, kereta kuda khas Lombok. Tapi karena naro kendaraan di sekitar sana gak aman, Cipto masuk aja ke kawasan Pelabuhan, ya tapi harus bayar petugasnya lima belas rebu.
Untungnya transportasi laut di Pelabuhan Bangsal udah diatur dinas perhubungan dengan baik, jadinya saya gak perlu mati-matian nawar sama abang-abang klotok. Disini udah ada koperasi angkutannya, saya cuma bayar 10rebu aja untuk sampai di Gili Trawangan. Tapi ya tetap harus tunggu sampe penumpang perahu motornya penuh. Satu perahu motor untuk 25 orang. 
Perjalanan ke Gili Trawangan super! Saya berdiri aja di anjungan depan. Bener ya ternyata, air di Gili Trawangan itu bening banget. Kita bisa liat ikan-ikan lagi berenang, belum turun dari perahu aja saya udah gak tahan pengen nyebur.  Di Gili Trawangan ini saya berkenalan dengan seorang cewek Italia, Cla, yang akhirnya jadi temen traveling saya selama di Lombok. Dia cewek supel dan nggak songong sok tajir kaya sebagian besar bule-bule di Gili Trawangan ini.
Nyampe di Gili saya berasa bukan di Indonesia, abis isinya bule semua. Jarang banget saya liat orang lokal, kalau adapun ya biasanya yang kerja di kafe-kafe. Saya, Ridho, Cipto dan Cla memilih satu gazebo di pinggir pantai buat nyantai-nyantai. Disana deh kami nongkrong sambil minum-minum. Saya yang udah gak tahan pengen nyebur ya langsung nyebur aja. Asoy banget deh akhirnya setelah sekian lama kesampaian juga niat saya buat berenang di Gili Trawangan. Pantainya sebenernya enak buat berenang, tapi karangnya rada tajam.
some ships and port bangsal

 I'm ready!
View near Gili Trawangan 
 Okay, we're arrived
Gili trawangan :)
 the main road and cidomo
view from our gazebo
Everything was perfect, Gili Trawangan itu cantik banget. Banyak kafe-kafe romantisnya. Hotelnya juga bagus-bagus. Gak ada kendaraan motor sama sekali, cuma boleh pake sepeda atau cidomo. Yang bikin gak enak itu cuma satu. Saya kesananya ‘sendiri’, sementara saya harus nonton orang mesra-mesraan sama pasangan masing-masing dengan suasana seromantis itu. Duh, sumpe deh, rasanya itu gak enak banget. Untungnya saya punya temen sependeritaan, Cla. Dia baru putus sama pacarnya waktu dia kerja di Aussie, makanya kabur deh ke Indonesia jalan-jalan. Ceritanya kaya Eat Pray Love banget ya. Yaudah, saya mewek jamaah sama si Cla ngeliatin orang mesra-mesraan
Di Gili harga barang-barang bisa dibilang normal, ya agak mahal dikit emang daripada di Lombok, tapi masih dalam batas wajar. Untuk minuman masih ada 10rebuan itupun udah dapat tempat gratis nongkrong berjam-jam. Untuk makanan, dari hasil penelitian saya harganya rata-rata 20ribuan keatas. Yang bikin shock itu pas saya nemu rumah makan padang, saya langsung bengong sambil bilang “In Gili? Seriously?”. Emang kebangetan deh warung padang ini, dimana-mana ada. Untuk hotel ya harganya cukup bervariasi, dari 85rebuan sampai yang harganya jutaan ada. Yang bikin saya nyesel sampai sekarang itu kenapa saya nggak nginap disana. Kalau malam biasanya ada beach party. Kan seru rame-ramean di pantai malam-malam sambil nonton live musik. Walaupun sendiri ya setidaknya bisa rileks sejenak sambil minum teh atau kopi sambil menikmati kembang api atau sekedar melihat lampu-lampu (Atau nongkrong di bar nonton orang teler). Nyesel saya.
we're at malimbu
 beautiful sunset
 okay, that's mine now
Sorenya kami balik ke Lombok. Saya gak jadi ke Gili Meno atau Gili Air karena selain waktunya mepet, Cla yang udah kesana cerita kalau gili yang dua itu sentranya orang honeymoon. Makan ati deh kalau kesana, disaster men! Yaudah, kita balik. Ntar saya balik lagi kesana kalau udah punya pasangan. Di jalan pulang kita berhenti di Malimbu. Ini spot paling cakep buat ngeliat sunset di Lombok. Disana kita dapet temen lagi. Satunya Ardi, abang-abang asli Lombok, satunya lagi backpacker kere juga, Tom dari London. Kita duduk berenam deh disana sambil ngeliatin sunset yang seksi.
Rencana awalnya Cla mau ikut kita ke Lombok Timur, tapi di jalan kita ditelpon bonyoknya Ridho bilang kalo rumah mau dipake buat acara musyawarah keluarga besar,  dengan terpaksa Cla harus cari penginapan. Setelah kita makan rame-rame di warung makan pinggir jalan (dan murah) di Senggigi serta nyusun rencana buat hari esoknya, Cla akhirnya nginap di hotel-nya si Tom. Kami-pun pulang, balik ke Lombok Timur dan langsung tidur ngangkang dirumah.

7 blabla(s):

Desyanans mengatakan...

mampus, envy berat gw!!!
dari semua foto2 diatas, knp mesti ada muka km sih? ngerusak eksotisme lombok :P

adhel putriwulandari mengatakan...

masih mimpi bisa ke lombok :|
envyyyyyy !

cimot mengatakan...

gak ke sumbawa hans? dulu aku pernah tinggal di sumbawa 5 taunan, kangen pengen liat sumbawa kayak apa sekarang :)

tiwi mengatakan...

cakep! banget! speechless :x

hana tsurayya mengatakan...

woow, that's wonderful! :D
I bet you sleep with smile on your holiday hahaha

rhein fathia mengatakan...

Iiiiiihhhhh... bener bangeeettt!!!! Gw solo backpacker di sana dan jadi apa?? Tukang poto orang pacaran n hanimun!! Gilaaakkk... Gara2 gw asik sendiri pegang kamera kemana2 kali yah. Mereka enak aja mnt tolong fotoin. Apalagi pas gw dateng ke Gili air itu. Ada sepasang bule yg ngomongnya bahasa telenovela seenak jidat aja minta gw fotoin mereka lagi kissing2 hot di pinggir pantai..

Maaaakkkk....!!! >.<

perahukayu mengatakan...

hhmmm..
ckckckck

Paduan keindahan alam dan kepiawaian bercerita...ah, makin seru aja cerita lombok ini.

Iya, seru bikin syirik koprol hehehe

 

Blog Template by