Senin, 01 Oktober 2012

Tanjung Puting Quiz

Sebagai backpacker kere, saya paling demen sama yang namanya gratisan. Apa aja yang labelnya gratisan, pasti saya demen. Akhir agustus lalu, saya gak sengaja buka official websitenya Indonesia Travel yang kebeneran banget lagi mengadakan kuis berhadiah jalan-jalan gratis.  Kali ini hadiahnya adalah paket tur ke Camp Leakey di Tanjung Puting, pusat konservasi orangutan terbesar di asia tenggara. Otomatis mata saya kebelalak, pasti seru banget kalo menang. Apalagi saya pernah mengikuti kuis yang sama taun lalu, yang hadiahnya tur ke Pulau Komodo dan belum menang.
Kuisnya diadakan 90 hari dari tanggal 30 agustus sampai 17 September, 5 pemenang dengan jumlah poin tertinggi bakalan berangkat ke Tanjung Puting. Berhubung saya juga gak ada kerjaan selain nunggu wisuda, jadilah saya ikuti kuisnya. Tiap hari saya habiskan buat berjalan kesana kemari nyari poin, kirim link kesana kemari. Aduh, rasanya gak punya malu banget saya waktu itu saking berharap banget buat menang. Dari pagi sampai pagi lagi saya sibuk ngechat temen-temen di facebook, minta bantuan. Banyak banget anak adam yang udah saya repotin. Tiap buka mata subuh, yang pertama saya lakukan adalah buka laptop, liat poin, jawab pertanyaan, mastiin gak ada peserta lain yang ngejar dari belakang. Kalau ada yang ngejar, saya langsung panik dan mulai mengurangi waktu tidur buat nyari poin.  Aduh pak, perjuangan saya buat menangin ini kuis gila-gilaan banget.
Kerempongan berlanjut setelah cuti usai dan saya balik ke kampus buat persiapan wisuda. Tiap hari saya lewati dengan was-was, takut ada peserta lain yang ngejar poin saya. Good thing, dari awal kuis sampai akhir kuis saya selalu ada di lima besar. Saya optimis banget bisa menang. Di kampus pun tiap hari saya hilir mudik menggalang poin, bahkan sampe temen-temen dan junior pun saya bikin repot. Saya nggak tega buat nulis semuanya di blog ini, bener-bener ngenes. Intinya saya udah keliatan gak tau malu dan ngerepotin banyak banget umat manusia di muka bumi. 
Malam terakhir kuis, saya lagi di kereta ke Surabaya. Dan saya ada di posisi 6! Baru itu deh kayaknya saya di posisi 6 dari awal kuis. Saya langsung panik dan mulai ngerepotin orang lagi. Saya telpon sana sini, chat sana sini. Lebih gila lagi, saya bahkan minta bantuan sama penumpang kereta. Setelah kejar-kejaran poin, di penutupan kuis saya berhasil masuk lima besar lagi, walau tetep saya gak tidur dibuatnya. Saya seneng banget waktu itu, saya udah yakin banget menangin itu kuis. Pengumuman pemenang-nya bakal diumumkan 3-5 hari dari penutupan katanya. Saya udah mulai ngebayangin gimana serunya jalan-jalan naik perahu menyusuri sungai hutan tropis Kalimantan, pergi ke penangkaran Orangutan. It’s been my dream for really long time. Saya yang udah optimis kebangetan pun udah menyusun rencana dalam otak, kalau saya menang, abis dari Lombok saya gak usah balik ke Padang dulu, berangkat ke Tanjung Puting dulu ntar baru pulang. Saya bahkan berpikir, saya gak bakal lupa orang-orang yang udah bantu saya buat menangin kuis ini, kuis yang bener-bener udah menguras energi dan emosi saya (dan banyak teman) satu bulan setengah.
 
saya di lima besar di akhir kuis
Depressing momentnya adalah malam abis saya seharian di Gili Trawangan. Saya, Cla, Tom, Ridho dan Cipto lagi nongkrong di rumah makan kaki lima di Senggigi. Sekalian cek tiket balik, saya buka juga website Travel Indonesia. Dan bam! Saya berasa disambar petir malam-malam. Saya gak menemukan nama saya di lima besar, saya malah kelempar ke posisi 10. Dan yang paling menyakitkan adalah keputusan juri tidak bisa diganggu gugat. Jadinya, saya koprol atau jungkir balik Lombok-Sumbawa-Komodo-Flores pun gak bakal berubah keputusannya. Untung  gak ada truk semen lewat waktu itu, kalo ada saya langsung lompat mungkin haha. Saya langsung update di twitter dan facebook, dan seketika ucapan belasungkawa dari mana-mana datang. Ada yang shock nanya “Haah? Kok bisa gak menang?”. Ada juga yang bilang “Ikhlasin aja, mungkin belum rejeki”. My friends knew how much I wanted to win this quiz. Bayangan hutan tropis yang hijau, sungai yang tenang, dan orangutan lagi bergelantungan-pun lenyap seketika, berganti dengan puk-puk dari temen-temen saya. Wah, keputusan kuis ini bener-bener perusak mood saya. Saya langsung down. Apalagi inget perjuangan 90 hari yang tak tau malu itu. Saya coba ambil sisi positifnya aja. Mungkin memang belum rejeki. Toh semua orang pernah gagal, bahkan yang udah berusaha semaksimal mungkin. Setidaknya saya udah berusaha sebisa saya. Berkat kuis ini juga saya jadi kenal banyak orang, juga jadi ketua panitia reuni SMA (oh tuhan!). Walau gak bisa saya pungkiri, hasil kuis ini tetap mengganggu mood liburan saya di Lombok.
Thank god, saya masih masuk 10 besar walaupun ada di posisi paling buncit. Masih untung perjuangan saya nggak yang sia-sia banget, nggak kaya dua rekan saya yang juga masuk lima besar eh pas pengumuman pemenang malah hilang tak tentu rimbanya. Apa jangan-jangan udah duluan ke Tanjung Puting ya haha. Saya tetap dapat hadiah hiburan dari Travel Indonesia. Saya pikir, namanya juga hadiah hiburan ya,  pasti tujuannya yah ala kadarnya biar yang dihibur gak sedih-sedih amat. Tapi kenyataannya hadiah hiburannya juga bagus. Saya dapat paket buku Beneath the waves tentang 12 best diving spot in Indonesia,  Culinary Indonesia, Indonesia Spa, Welcome to Indonesia, The Wonders of Ecotourism Indonesia,  Indonesia Tourist Map, Indonesia Diving Diver’s Paradise CD, Bookmarks, dan Voucher belanja IDR 300 rebu. Pas banget, waktu nerima hadiah kuis ini saya lagi di Medan, rumah nenek. Ya saya ajak nenek belanja keperluan sehari-hari di Indomaret. Buku-bukunya juga bagus-bagus, lumayan buat nambahin koleksi perpustakaan pribadi saya.
thank for this Indonesia travel!
Gagal di kuis, bukan berarti penghalang saya mengunjungi hutan tropis Kalimantan. Dari Lombok, saya langsung balas dendam tancap gas ke Banjarmasin dan Palangkaraya. Ga bisa jalan-jalan gratis pun gak apa-apa lah, yang jelas saya bisa injak itu hutan tropisnya Kalimantan yang mungkin 10-20 tahun lagi udah alih fungsi jadi kebun sawit. Sekalian di post ini juga saya mau ngucapin  makasih banyak buat temen-temen yang udah bantuin dan maaf kalo saya ngerepotin banget haha, makasih juga buat puk-puknya waktu saya nggak menang. Last but not the last, terima kasih Indonesia Travel dan Selamat buat pemenang quiz!

2 blabla(s):

Gloria Putri mengatakan...

wahhhh....blm beruntung hanz...gpp....lain kali cb lg.....qiqiqiqi....enak ya jalan2 terus :)) jd pengen dehhhh *kemudian melirik kaki*

posting jalan2nya ke medan dong hans :) aq penasaran sama medan soalnya...keturunan batak tp ga pernah ksana...hohoho

Hans Brownsound ツ mengatakan...

*kemudian kaki melirik balik* haha.
iyap, ntar deh aku lanjutin cerita jalan-jalannya.
cepat sembuh glo!

 

Blog Template by