Senin, 20 Februari 2012

Gerepes


matahari telah kembali menarik diri. namun kau masih berdiri di gang sempit membalut luka tadi pagi. 
sudah jam berapa ini? bergegaslah!

tak letihkah kau mencoba mengotak-atik partikelmu yang dirakit berbeda? untuk apa sama?
***

puisi singkat si 3 februari yang sengaja saya curi
manis bukan?

Rabu, 15 Februari 2012

Terbang

Hello.
bagaimana semuanya? Apa saja yang sudah terlewatkan? Senang akhirnya saya bisa melihat blog ini lagi setelah sekian lama sibuk (atau sok sibuk) dengan urusan ini itu. Saya sudah menyelesaikan PKL saya di kabupaten grobogan, jawa tengah.  Semua berjalan dengan sangat baik walaupun harus saya akui, praktek lapangan tahun ini gak semenarik tahun-tahun sebelumnya, saat saya berada di kampus sulawesi selatan. Kurang berasa aja gregetnya, walaupun lokasi prakteknya bisa dibilang menyenangkan.

Bulan februari tahun ini bisa dibilang salah satu bulan terberat bagi saya sejauh ini. Sekembalinya saya dari grobogan, saya menemukan pintu flat saya sudah rusak berantakan dan bisa ditebak, flat saya dimasuki maling, semua barang-barang saya mulai dari baju-baju dinas, kaos training, koper, tas-tas, buku-buku kuliah, novel-novel, kaset-kaset games, ember sekaligus peralatan mandi dan semua isi lemari saya amblas digondol. Untung kloset dan westafel nggak dibawa juga sekalian sama itu maling. Lemes sih awalnya, mikirnya kok orang bisa jahat banget kaya gitu ya? Ngerusak flat orang, ngambil semua isi dalamnya, apa udah nggak ada nurani ya? Ga ada penyesalan gitu ngambil sesuatu yang bukan haknya? Tapi saya nyoba buat ikhlas aja. Toh saya maki-maki, marah-marah juga barang-barang saya nggak bakal kembali. Rugi dua kali dong saya, udah barang saya ilang semua, saya kena penyakit darah tinggi pula. Tuhan ga tidur kok, harta yang didapat dari menganiaya orang ga bakal berkah. Saya percaya itu.

Dengan kondisi yang serba kacau seperti itu, kampus saya ngasi waktu 3 hari bagi kami untuk nyelesain proposal. Ya, jadi makin kacau lah karena proposal saya belum kelar. Saya mati-matian kerja itu proposal 3 hari 3 malam, cuma bisa tidur dua jam semalam. Parahnya lagi saya dapat giliran presentasi proposal di hari pertama. Untunglah semua selesai tepat waktu dan saya bisa presentasi proposal dengan lancar, walau dengan beberapa revisi. Saya mengambil pariwisata sebagai bahan penelitian saya, karena memang sepertinya pariwisata adalah satu-satunya bidang disini yang saya senangi. Lokus penelitian saya di kabupaten lima puluh kota, sumatera barat. Dan terbanglah saya kesana untuk penelitian di dinas pariwisata selama satu bulan. Banyak cerita yang saya dapat waktu penelitian, ntar deh saya cerita. Sekarang saya lagi sibuk (atau sok sibuk) ngerjain laporan akhir ini, udah pengen cepat-cepat lulus banget. Udah eneg sama kuliah, udah pengen bebas juga. Saya minta doanya biar lancar ya urusan kelulusan saya, kalo nggak ada halangan agustus tahun ini saya sudah wisuda.

Penelitian saya udah selesai dan emang ya kalo diluar kampus, waktu jalannya nggak kerasa, tau-tau udah satu bulan aja dan harus balik lagi. Bawaannya males banget sih emang, tapi mau bagaimana, namanya hidup ya memang harus dijalani aja yak. Terbang dari padang, saya sempetin nengokin adek saya di depok dan jalan-jalan keliling Jakarta bareng abah memed. Dan disinilah saya sekarang, di asrama lagi, bengong-bengong lagi. Kegiatan rutin tiap hari ya paginya kuliah, siap-siap buat UAS semester 7 pertengahan april, siangnya pelatihan kalo ada dosen, kalo nggak ada ya pulang, tidur sampe sore. Malamnya baru nulis-nulis dikit, mulai nyelesain LA dikit-dikit. Masih ada sekitar 4-5 bulan lagi hari-hari seperti ini yang harus saya lewati, udah lulus-pun ntar ga jamin hidup saya ga bakalan boring. Saya memang seharusnya dilahirkan jadi burung saja. Bebas, tak terikat.

Jumat, 03 Februari 2012

Kau dan 4 Februari


Jika aku boleh untuk memilih tanggal untuk kembali ke masa lalu, itu pasti tanggal 4 februari. Aku kangen tanggal 4 kita, satu hari setelah ulangtahunmu dan satu hari sebelum ulangtahunku. Malamnya selalu sakral, tidak boleh dihabiskan dengan hal-hal generik, flat seperti malam-malam biasa. Kita harus duduk di meja makan yang penuh sesak dengan makanan enak di sebuah restoran di kota kecil kita, bersama mama, papa, dan ditambah adik kita, beberapa tahun setelahnya. Itu adalah malam spesial dimana kita berkompetisi siapa paling cepat menghabiskan makanan dan paling lambat menghabiskan jeruk dingin dalam gelas. Aku bisa menangkap aura persaingan dari matamu yang sesekali melirik gelasku, memastikan isi gelasmu lebih banyak dari gelasku. Aku takkan mengalah tentunya, dalam pikiranku semua persaingan harus dimenangkan oleh yang lebih tua. Senior selalu benar, bukan begitu?

Kita selalu ingin dibelikan kado ulangtahun yang sama. Jika aku dapatkan jam weker baru, kau juga harus punya. Jika aku dapatkan handuk baru, kau juga harus begitu. Selalu begitu. Kau ingat waktu kita mendapatkan hadiah ulangtahun lampu belajar yang sama tapi dengan warna berbeda? Aku bersikeras warna lampu belajarmu lebih bagus dari punyaku, dan aku minta kita bertukar tapi kau tak mau. Kita bertengkar memperebutkan lampu belajar itu dan seperti pertengkaran kita pada umumnya, pertengkaran itu berujung tangis. Kau yang menangis lebih dulu, aku menangis setelahmu, ketika dimarahi mama karena tak mau mengalah. Dan yang jadi adegan favoritku, beberapa jam setelah pertengkaran ini, kita kembali duduk bersama, menyeka air mata, seolah tak terjadi apa-apa. Tertawa, berlari bersama lagi.

Aku selalu merindukan masa-masa kecil kita, adikku sayang. Waktu itu kita tak perlu berpikir hal-hal yang menyita kebahagiaan seperti saat ini. Yang ada di pikiran kita hanyalah bermain dengan anjing kita, berebut handuk di pagi hari dan memastikan tak ada monster yang memasuki pagar rumah. Yah, kadang memang disertai pertengkaran kecil, tapi tahukah kau sayang, aku tak pernah membencimu. Aku selalu ingin membelamu, walau kadang aku tak tau harus bagaimana dan dengan cara apa. Aku selalu ingin menjadi abang yang baik bagimu, abang yang bisa kau banggakan dihadapan teman-temanmu, tapi maafkan aku jika mungkin aku belum bisa.

Kau ingat waktu kau menangis karena diganggu anak-anak komplek waktu itu? Aku tau sayang, aku takkan menang melawan mereka. Badan mereka besar-besar dibanding badanku yang ceking seperti belalang. Tapi aku tak rela air matamu terbuang sia-sia karena mereka. Maka kuhadang mereka, kupukul wajah mereka walau akhirnya sudah bisa ditebak, aku yang tersungkur dan menangis. Tapi aku masih bisa rasakan kepuasan yang kuterima saat itu. Aku berhasil memukul wajah mereka, itu sudah cukup membayar air matamu yang terbuang. Aku ingin melihat kau tersenyum. Aku ingin melihat kau percaya jika selagi masih ada aku, tak ada seorangpun di dunia ini yang bisa menyakitimu.

Aku juga masih ingat bagaimana kita selalu membuat orangtua lain di komplek kita iri. Kau dan aku selalu berhasil memenangkan tiap kompetisi yang kita ikuti. Kita selalu juara kelas dan juara-juara lainnya, sesuatu yang kini aku sadari sebagai benih yang menjadikan kita alergi pada kegagalan. Jika kau melihat aku sebagai tikus idiot di tengah gurun saat ini, kurasa kau paham betul alasannya. Kau tau, sebagai seorang aquarian kita tak bisa tak bisa melakukan sesuatu yang tidak kita sukai, kreativitas dan kebrilianan intuisi kita hanya akan jadi sampah yang sia-sia jika kita tak berada pada tempat dimana seharusnya kita berada.

Kau membuat aku percaya kalau astrologi tidak sepenuhnya bualan semata. Kau juga membuatku percaya kalau kecemasan, kegelisahan, insekuritas, ketidakpuasan, pembangkangan terhadap realitas dan intuisi yang menyiksa adalah genetikal. Aku dan kau sama, kau hanya sedikit lebih pintar menyembunyikan pertanyaan-pertanyaan yang menari di kepalamu. Kau apakan pertanyaan-pertanyaan itu hingga mereka bisa duduk manis dan tidak mengacaukan harimu?

Aku juga tak bisa bohong jika aku masih meyakini kalau kita adalah dua makhluk unik yang dilahirkan dari rahim yang spesial. Aku selalu berpikir kita terlalu istimewa untuk dunia dan kita harus pindah ke planet lain, mars barangkali. Dimana orang-orang tak akan pernah berpikir kita makhluk aneh yang terlalu banyak komplain dan bertanya ini itu. Tak seorangpun bisa memahami secara detil pertanyaan-pertanyaan yang menyesaki kepala kita. Bisakah kita bertahan untuk waktu sekian lama lagi?

Tahun-tahun berlalu, menjadikan gelas-gelas jeruk kita tertimbun di masa lalu. Kini kita terjebak dalam kedewasaan yang memisahkan kita beratus kilometer. Sekejam itukah kedewasaan pada kita, sayang? Sampai kita tak punya waktu merayakan satu hari dalam setahun di meja yang sama. Tertawa dan bersaing mengukur es jeruk lagi? Kenapa tuhan ciptakan kedewasaan jika hanya akan memisahkan tawa saudara menjadi dua tempat berbeda? Lihat betapa pertanyaan-pertanyaan menguasaiku sedemikian hebatnya.

Kini tibalah detik-detik dimana kenangan di masa lalu kembali memanggil. Ada aku dan kau duduk di meja restoran sedang mengukur jeruk di dalam gelas. Kenangan berbuih rindu tentang sosok mungil dengan gigi gerepes yang selalu menangis jika sesuatu tak sesuai dengan harapannya. Lihatlah dirimu sekarang adikku sayang, si gigi gerepes telah menjelma menjadi gadis mandiri yang hidup jauh dari rumah. Jika kau pikir aku tak khawatir, kau salah. Aku tak ahli dalam menyatakan apa yang aku rasakan secara langsung, karena itu aku menulisnya dalam paragraf-paragraf pendek ini. Dan dengan tulisan ini aku ingin kau tau, aku menyayangimu. Aku menyayangimu lebih dari aku menyayangi diriku sendiri.

Selamat ulangtahun ke sembilan belas adikku tersayang. Semoga apapun harapan dan mimpi-mimpimu tercapai. Remember, age is just a number. And jail is just a place. Haha.

Dalam tulisan ini aku juga ingin membuat pengakuan dosa, kalau beberapa waktu lalu aku tak sengaja membaca tulisan-tulisanmu di laptop. Tahukah kau tulisanmu sangat indah? Kenapa tak pernah kau biarkan orang-orang membacanya? Satu harapanku selanjutnya adalah: kau tak marah.

Love you as always, abangmu.


Rabu, 01 Februari 2012

One day trip to Tanatoraja: Londa and Kete' Kesu

Saya kenal Tanatoraja dari majalah anak yang selalu dibeliin bokap saya tiap hari kamis, beberapa belas tahun yang lalu. Kalo nggak salah waktu saya kelas 2 SD. Saya penasaran banget sama kuburan-kuburan di atas tebing sama adat pemakaman toraja yang unik. Saya bilang sama bokap saya, saya mau kesini. Waktu itu bokap saya ngangguk-ngangguk aja, “iya, ntar kalo udah besar,” katanya.

Gak nyangka akhirnya saya benar-benar menginjakkan kaki saya di Toraja, Sulawesi Selatan Juli 2010 lalu. Kebetulan saya sedang melaksanakan praktek lapangan di kota Palopo yang jaraknya hanya 3 jam-an dari Toraja. Senang rasanya setelah perjalanan sebelumnya, sekitar september 2009 gagal dan malah berujung di pantai Bira, Bulukumba. Saya berangkat ke Toraja bareng teman-teman PL, naik mobil pinjeman staff kelurahan Ponjalae di Palopo. Berangkat pagi-pagi, setelah nyiapin bekal makanan untuk satu hari. Jadilah, one day trip to Tanatoraja!

Perjalanan ke Toraja ekstrim abis! Jalannya nggak segampang yang saya pikirkan. Kanan kiri jurang, belum lagi jalannya yang rusak parah. Tanah longsor dengan batu-batu gunung segede gaban menghiasi di kanan kiri jalan. Saya sama temen-temen gak henti-henti berdoa biar mobil nggak selip, trus terjun bebas masuk jurang (yaoloh, no). Perjalanan dari Palopo ke Toraja ditempuh 3 jam. Kalau dari Makassar bisa 10-12 jam, bahkan lebih, tergantung kondisi cuaca. Kalau hujan dan berkabut, ya otomatis lebih lama (kabut di jalan ke Toraja bisa sampai jam 10-11 pagi). Tapi yang mau ke Tanatoraja tahun depan bisa bernapas lega nih, soalnya saya dapat kabar kalau tahun depan itu Bandara Tanatoraja udah mulai beroperasi dan ada pesawat rute Makassar-Tanatoraja tiap hari. Cihuy! Nggak perlu lagi pengorbanan bengek dalam bus kalo gitu ceritanya.


ready for this?


Perjalanan menuju Tanatoraja bagi saya sangat mengesankan, walau rada dag-dig-dug sih sebenarnya. Semua terbayar begitu memasuki kawasan Kabupaten Tanatoraja. Pemandangan hijau berkabut membentang dari ketinggian sampai 2880 kaki dari permukaan laut. Saya bener-bener spechless kehabisan kata buat ngegambarin gimana pemandangannya yang seperti lukisan nyata itu. Udaranya seger dan dingin, jadi saya saranin yang biasa tinggal di kota besar yang panasnya sodaraan sama neraka, mending bawa jacket tebal deh kalo nggak mau pulang-pulang ingusan. Di kanan kiri udah banyak Tongkonan, rumah adat toraja berikut hiasan kepala kerbaunya. Udah banyak juga kendaraan seliweran sambil bawa babi yang semok-semok.

LONDA

londa's gate


this is londa


groups of tau-tau


in the cave, a bit messy


toraja's romeo and juliet


hello, brother!



souvenirs shop



tau-tau for sale

Destinasi pertama kami adalah Londa, kuburan tradisional toraja diatas tebing-tebing tinggi dan goa. Baru turun dari mobil, saya nggak berasa di Indonesia, soalnya banyak bule-bule seliweran, hehe. Karena hujan datang tak tepat waktu, saya dan temen-temen terpaksa duduk dulu nungguin hujan reda, baru perjalanan dilanjutkan ke Tebing batu yang jaraknya kira-kira 300 meter dari tempat parkir. Baru aja nyampe, saya dan temen-temen udah disuguhi tengkorak dan tulang belulang dimana-mana. Rada merinding juga sih sebenarnya, tapi kapanlagi bisa megang-megang tengkorak begini.

Di bagian depan tebing batu, terdapat patung-patung dari kayu. Usut punya usut ternyata patung-patung kayu itu namanya Tau-tau. Tau-tau merupakan representasi dari orang yang udah meninggal yang dibikin mirip banget sama wujud asli si almarhum. Makin cakep patungnya, makin bagus kayu yang digunakan, maka makin tinggi juga status sosial orang itu waktu masih hidup. Nah, tau-tau di londa ini bagus-bagus, itu berarti semasa hidup almarhum-almarhumah disini pasti tajir-tajir. Denger-denger orang-orang yang dikubur di Londa ini adalah satu keluarga besar yang cukup terkenal di Tanatoraja.

Dalam adat toraja (Aluk To Dolo), seseorang yang meninggal akan hidup kembali di alam baka, makanya orang tersebut harus dibekali banyak barang. Jadi barang-barang kesukaannya semasa hidup dan barang-barang yang dianggap diperlukan di kehidupan selanjutnya harus diikutsertakan di dalam makam. Makanya untuk menghidari pencurian, orang toraja jaman dulu menempatkan makam di tebing-tebing tinggi supaya susah dijangkau maling. Inilah asal muasal kenapa orang-orang toraja dimakamkan di atas tebing-tebing tinggi. Saya nggak heran kenapa di makam banyak berserakan barang-barang dari kasur, kacamata, kipas angin, sampai ijazah SMA.

Saya dan temen-temen memasuki dalam goa yang bisa ditebak, gelap, apek dan tetap dengan tulang belulang berserakan dimana-mana. Sumpah mistis banget di dalam! Bulu kuduk saya merinding entah berapa kali. Kondisi di dalam lumayan berantakan sih, barang-barang si almarhum berantakan dimana-mana, peti-peti yang udah lama, lapuk dan itu tulang jadi berhamburan kemana-mana. Ada beberapa juga beberapa ‘penghuni baru’ disono, petinya ngeluarin lendir-lendir coklat gitu (ga usah dibayangin). Pokoknya rada serem sih di dalem. Satu yang paling menarik yaitu tengkorak Romeo-Juliet Toraja.

Jadi ceritanya jaman dulu ada sepasang kekasih yang saling mencintai, tapi nggak disetujui orangtua masing-masing karena mereka itu ada hubungan kekerabatan, dan jadilah sepasang kekasih yang udah terlanjur mencintai itu memilih jalan pintas mengakhiri hidup mereka (mungkin berharap di kehidupan selanjutnya bisa bersatu ya). So sweet ya *lapingus*. Di dua tengkorak ini kebanyakan orang naroh sesajen, biasanya rokok, nggak tau buat apa.

Kete’ Kesu

tongkonan

Puas berkeliling dan ngeliat rangka manusia dimana-mana, saya dan temen-temen lanjut ke destinasi ke dua yaitu Tongkonan Kete’ Kesu, kumpulan rumah adat toraja yang umurnya udah ratusan tahun. Nggak terlalu jauh sih dari Londa. Di Kete’ Kesu inilah berdiri puluhan tongkonan. Beberapa dalam kondisi masih bagus, dan beberapa lain udah dalam kondisi mengenaskan. Bingung deh kenapa di Indonesia selalu begini. Benda-benda peninggalan budaya nggak pernah dijaga dengan baik. Kaya di Sumatera Barat tuh, Rumah-rumah Gadang udah banyak yang roboh dan nggak diperhatiin lagi. Jumlah rumah gadang sekarang itu bisa diitung dengan jari.

Lanjut, dulu tongkonan hanya boleh dibangun bangsawan, karena memang untuk bikin tongkonan perlu duit dalam jumlah nggak sedikit. Di tiang depan dipajang tanduk tedong (kerbau), semakin banyak tanduk tedong yang dipasang, maka semakin tinggi juga status sosialnya. Tanduk tedong yang dipajang itu biasanya tanduk tedong yang disembelih di acara pemakaman. Berhubung upacara pemakaman mahal dan rumit, tidak semua bisa langsung dimakamkan. Sebagian nabung dulu sampai milyaran rupiah, baru prosesi pemakaman Rambu Solo dilaksanakan. Prosesi pemakaman ini lebih mirip pesta daripada pemakaman, karena disini puluhan bahkan ratusan kerbau disembelih. Makin banyak kerbau yang disembelih, makin bagus. Makin keliatan tajir juga si almarhum. Bener juga kata temen saya kalo orang toraja itu hidup untuk mati. Semasa hidup ngumpulin duit banyak-banyak buat mati nanti.


isfan at tongkonan kete' kesu


some coffin in terrible condition



wanna play hide and seek with this thing?


another broken coffin

Di Kete’ Kesu inilah saya ketemu sama yang nama yang namanya Tedong Bonga atau kerbau putih. Konon harga ini kerbau bisa sampai ratusan juta. Ini kerbau putih nasibnya bagus banget deh. Beda sama kerbau di minangkabau yang dipaksa kerja siang malam sampai tulang-tulangnya keliatan. Kerbau disini malah dimanja, kerjaannya makan tidur doang. Apalagi kerbau putih alias Tedong Bonga ini, selain kerjaannya cuma makan tidur, makanannya lebih dari empunya bahkan! Tiap hari dikasi makan susu keju, biar gemuk dan harga jualnya bisa bombastis. Enak banget jadi elo ya kebo. Oia, saya lupa cerita kalau dalam adat toraja ini, kerbau-kerbau inilah yang akan mengantarkan arwah ke alam selanjutnya. Makanya kalau seorang anak belum tumbuh gigi dan dianggap belum bisa mengendarai kerbau maka kalau meninggal dimakamkan di sebuah lubang pohon. Harapannya si anak akan tumbuh besar bersama pohon tersebut sampai tiba saatnya ia bisa mengendarai kerbau ke alam selanjutnya.


tedong bonga


Puas berkeliling (dan foto-foto tentunya), saya singgah di beberapa souvenir shop di pasar Jln. Mappanyuki Rantepao, nggak terlalu jauh juga dari Kete’ Kesu. Disini kita harus pinter-pinter nawar kalo nggak mau kebayar mahal, karena biasanya untuk wisatawan harga yang ditawarin dua kali lipat dari harga aslinya. Saya beli beberapa ukiran khas toraja, gelang, dan tau-tau mini. Senangnya, one day trip-pun clear!

Sebenarnya masih banyak tempat yang belum kami kunjungi sih, tapi berhubung udah sore dan besok kerjaan setumpuk udah nungguin di kantor, kami terpaksa cabut. Perjalanan pulang gak terasa melelahkan karena kami semua (kecuali sigit si driver) tidur pulas kecapean. Perjalanan satu hari itu bener-bener berkesan buat saya, soalnya udah impian bertahun-tahun sih ya. Tau nggak, nyampe di Palopo kami nggak langsung istirahat, malah langsung nyari tempat karaoke. Haha!

check what i bought: some crafting, bracelet, and mini tau-tau




Last, berita baik nih, Kete’ Kesu sudah diusulkan masuk daftar elit World Heritage Site UNESCO! Yey!

Information Corner:
Official Website: click here!
Makassar-Tanatoraja : 8-12 hours, by bus.
Hotels:
Toraja Heritage Hotel
http://www.torajaheritage.com
Jl. Kete Kesu , P.O.Box 80
Rantepao, Tana Toraja
Contact: 62 – 423 – 21 192

Looking for another hotels? click here.
Cheapest Hotel: 75k –net

Festivals:
Annual Culture Festival, around Indonesian Independence day celebration on august.
Annual Lovely December Festival, around Christmas.


Note: for moslem, its kind of hard to find halal meals in here. It’s best to prep before.


 

Blog Template by