Minggu, 10 Juni 2012

Pulau Tidung


Hello.
Setelah beberapa bulan berpisah dengan laut, long weekend april tahun ini saya bercinta lagi dengannya. Saya diajak teman saya, memed, jalan-jalan ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu. Ini kunjungan pertama saya ke kepulauan di utara DKI Jakarta, and  everything was nice except waiting for the ship haha.
Saya berangkat jum’at sore dari Jatinangor ke Jakarta dan menginap di asrama memed di cilandak. Dari info yang kami dapat dari temen, katanya kalau mau ke Pulau Tidung kami bisa naik kapal cepat dari ancol. Maka dari itu, sabtu subuh-subuh saya dan memed berangkat ke ancol. Nyampe di ancol bammm, kita dapat cobaan pertama. Setelah keliling-keliling nanyain dermaganya dimana, akhirnya kita dapat info kalau ternyata dermaga untuk kapal cepat ke Pulau Tidung udah pindah ke Muara Angke, nggak di Ancol lagi. Kita naik taksi, go to Muara Angke.
Nyampe di Muara Angke , kita dapat cobaan kedua. Sopir taksinya nggak mau ngaterin sampai dermaga. Jadilah kami turun di pasar Muara Angke dan terpaksa harus naik ojek. Bertiga satu motor. Memasuki kawasan pelabuhan muara angke, saya sadar kenapa sopir taksi ga mau ngaterin kita sampai kedalam. Kawasan muara angke emang kumuh banget. Angkat tangan deh, serius. Saya ga mau cerita lebih lanjut karena mending ntar anda nikmati sendiri kharismanya waktu jalan-jalan ke pulau tidung. Unforgettable banget deh, sumpah. Haha.
Cobaan ketiga: Kita telat. Kapal cepat ‘Kerapu’ pertama berangkat jam 8 pagi. Loket tiket sudah dibuka dari subuh.  Nah, kami nyampe di dermaga jam 7, seharusnya masih bisa beli tiket dong ya? Apalagi keliatannya kapalnya juga belum penuh. Nah, yang gak enaknya disini. Ternyata, banyak atau nggaknya penumpang, jam 7 loket tiket udah ditutup, dan gak ada cara lain selain menunggu jadwal selanjutnya, jam 1 siang. Loketnya dibuka sekitar jam sebelas atau setengah dua belasan. Disinilah kami si turis-turis ini mesti ikut hukum rimba. Siapa yang cepat dan kuat, dia yang berkuasa. Untuk dapetin tiket nyebrang ke pulau Tidung memang butuh usaha ekstra karena emang rebutan sama calon penumpang lainnya. Siapa yang telat, dia ketinggalan. Untuk mengamankan posisi, kami kudu antri tas. Caranya kita harus naro tas kita berurutan dari yang pertama datang sampai yang terakhir sambil nunggu loket penjualan tiketnya dibuka. Pelajaran pertama: kalau mau ke pulau tidung dan gak mau naik kapal siang, subuh-subuh udah harus standby di dermaga. Ataupun misalnya telat, jangan lupa naro tas di antrian.

welcome to muara angke!

Antrian tas 

Oke, menunggu 6.5 jam

in ship cabin
Karena udah telat, saya dan memed-pun jalan-jalan keliling Muara Angke, sekalian nyari sarapan. Duh, saya kalo disuruh cerita Muara Angke kayanya ga bakalan habis-habis deh. Kalau boleh jujur, ini tempat paling kumuh yang pernah saya datangin seumur hidup. Dimana-mana sampah dan genangan air yang baunya luar biasa. Rencananya saya mau nyari makan diluar aja, tapi karena agak jauh untuk keluar, saya dan memed terpaksa sarapan di warung tegal yang keliatannya paling ‘higienis’ dari semua yang ada.
Dari warteg, saya balik ke dermaga, dan di ruang tunggu dermaga kami nungguin kapal sampai bangkotan. Saya bahkan ketiduran di kursi panjang. Oiya, perlu saya cerita juga kalau fasilitas MCK di pelabuhan Muara Angke parah banget. Jangankan buat boker, buat buang air kecil aja saya jamin ga ada yang berani masuk toiletnya. Jadi untuk jaga-jaga, mending ‘steril’-kan diri sebelum nyampe pelabuhan.
Jam setengah dua belas kami berhasil dengan selamat mendapatkan dua tiket Kapal Kerapu. Kenapa saya bilang selamat? Ya, karena antri tiketnya emang gila-gilaan. Saya sempat liat ibu-ibu sarkas sekeluarga berantem sama mahasiswa-mahasiswa salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta cuma gara-gara masalah antrian. Ga adu jotos sih, cuma adu mulut aja. Tapi tetep aja nggak enak diliat dan menghadirkan ‘kebun binatang’ secara tiba-tiba di Muara Angke. Jam setengah dua barulah kami naik ke kapal setelah melalui prosedur yang amat sangat panjang. Naik ke kapal pun kami harus diabsen satu-satu. Untuk urusan antri tiket sampai akhirnya naik kapal, saya harus bilang kalau prosesnya ribet banget.
Perjalanan ke Pulau Tidung memakan waktu satu jam. Sebenernya untuk nyampe ke Pulau Tidung ada dua jenis kapal: Kapal Kerapu dan Kapal Lumba-Lumba. Kita naik Kapal Kerapu karena memang lebih cepat daripada Kapal Lumba-Lumba. Kalo naik Lumba-Lumba, bisa 3 jam-an baru nyampe. Udah bangkotan nunggu kapal, jangan sampai bangkotan diatas kapal juga, makanya saya dan memed naik Kerapu aja. Kita nyampe di Pulau Tidung jam setengah 3 dan langsung nyari makan siang.
Di warung makan kita dapat info penginapan. Kita dapat penginapan yang lumayan bagus dan dengan harga yang terjangkau. Di Pulau Tidung ga ada namanya hotel yang dikelola swasta, semua penginapan dikelola warga lokal. Kebanyakan modelnya paviliun, udah ada TV, AC, dan kamar mandi di dalam. Kamar yang saya sewa lumayan gede, bisa untuk 6 orang sebenarnya. Harganya-pun bersahabat banget, untuk satu minggu-pun kalau berenam gak bikin kantong bolong. Harga-harga barang dan makanan di Pulau Tidung juga masih normal. Yang bikin seneng di Pulau Tidung ini adalah masyarakatnya yang ramah dan motifnya gak ‘ekonomi’ banget. Kita bisa dengan mudah mendapatkan penginapan, sepeda dan peralatan snorkeling dengan harga yang cukup murah untuk daerah wisata. Untuk harga-harga barang  dan masyarakatnya yang ramah dengan bangga saya kasi empat bintang.

pemandangan di perjalanan

Siapa yang tahan buat ga nyebur kalo airnya jernih begini

ready to nyebur

and finally nyebur 

Senja di jembatan cinta

 
sunsetnya
Setelah naro barang di penginapan, saya dan Memed dengan sepeda sewaan langsung menuju Jembatan Cinta, spot andalan Pulau Tidung. Dan ternyata disana sudah rame pemirsa! Haha. Maklum namanya juga long weekend ya. Kita langsung nyebur buat snorkeling. Karena kita datang ke Tidung ga pake tour guide, ya terpaksa kita snorkelingnya dekat-dekat pulau aja. Denger-denger kalau mau ke spot snorkeling yang asik kudu naik kapal lagi. Biasanya kalau ke Tidung pake tour agent udah disediain. Bawah laut TIdung bagus walau banyak banget bulu babinya. Tapi karena udah lama puasa nyebur di laut, saya nggak puas! Saya dan Memed nyebur di laut sampai matahari tenggelam. Dan masih nggak puas! Anyway, sunsetnya Tidung cantik!
Abis snorkeling saya balik ke Penginapan. Saya duduk-duduk di teras depan dan didatengin ‘tetangga’ sebelah, ngundang buat acara BBQ-an di pinggir pantai malamnya. Ya saya iyain aja, sekalian nambah temen baru. Abis mandi, udah wangi, kami keliling-keliling pulau dengan sepeda. Ternyata Pulau Tidung itu lumayan gede juga. Untuk malam, spot paling asik buat nongkrong adalah di Jembatan Cinta. Disekitarnya banyak yang bikin api unggun. Hal yang paling saya suka adalah tiduran di jembatan, nyelupin kaki ke air Tidung yang jernih sambil ngeliat bintang. Sayang aja saya kesininya bareng Memed hahaha, kalau bareng pacar mah udah super romantis. Malam di Tidung seksi banget, saya angkat tangan! Setelah puas ngelamun di Jembatan, keliling-keliling dan beli makan, kami balik ke penginapan. Tepar-lah kami berdua sampai pagi.
Saya bangun pagi-pagi banget, karena harus beli tiket balik ke Jakarta pagi itu juga, sorenya saya udah harus nyampe di Jatinangor. Dan nyampe di loket tiket, ternyata udah berlaku hukum rimba lagi. Antriannya panjaaang. Kalo kemaren  antrinya antri tas, sekarang antri sandal. Satu sandal, satu orang. Selalu dan selalu, ada yang perang mulut. Saya harus melalui proses yang rumit dan dengerin omelan laki bini paling berisik sejagad raya untuk berhasil dapat tempat duduk dan selamat sampai di Jakarta.
Satu hari di Pulau Tidung rasanya nggak puas! Beneran, saya bisa dibilang bener-bener gak puas. Gak cukup rasanya snorkeling kalau cuma satu hari. Saran saya, kalau mau ke Tidung mending sekalian seminggu aja biar puas, lagian penginapannya gak terlalu mahal kok asal datangnya rame-rame. Setelah saya hitung-hitung budgetnya, datang sendiri atau pakai tour agent ga jauh beda. Jadi kalau mau ke Tidung mending pake tour guide aja, selain harganya yang ga jauh beda, tour guidenya bisa ngantar kita ke spot snorkeling yang bagus.




 

Blog Template by