Kamis, 22 Agustus 2013

Palangkaraya: Night Tour

Setelah menghabiskan beberapa hari di Banjarmasin, saya kepikiran untuk melanjutkan perjalanan ke Palangkaraya. Saya ngajak Memed, dan dia setuju. Meskipun tinggal di Banjarbaru ternyata dia juga belum pernah ke Palangkaraya. Seperti biasa, kami berdua kalau kemana-mana awalnya ‘iya-iya’ aja, trus disananya liat aja ntar gimana. Saya-yang-harus-segera-melapor-ke BKD provinsi  ini cuma punya waktu sisa dua hari untuk jalan-jalan. Lumayan lah, bisa menginjak Kalimantan Tengah. Setidaknya mengobati ‘luka batin’ gara-gara gak jadi ke Taman Nasional Tanjung Puting.
Di Palangkaraya ada sodaranya Memed, cuma gak terlalu dekat.  Jadi, kami rencananya pas nyampe disana nyari hostel murah meriah aja. Tapi ternyata tuhan gak mau kami buang-buang duit tidur di hostel. Malam terakhir di Banjarmasin, saya iseng ngetwit “Palangkaraya, see you tomorrow!”. Twit saya ini direply Hadi, temen satu kelompok saya waktu magang di Grobogan. Kebeneran banget dia besok juga pulang dari Bandung ke Palangkaraya dan nawarin kami tinggal di rumahnya. Saya langsung iya-in aja.
Besok pagi-pagi kita berdua males-malesan dulu sebelum berangkat.  Tidur-tiduran, leyeh-leyeh dulu baru mandi. Nah, disini keribetan bermulai. Kita awalnya mau berangkat menggunakan bus dan ternyata bus ke Palangkaraya itu cuma ada sekali sehari. Karena gak nanya informasi lengkapnya, kami telat pemirsah. Busnya udah jalan. Saya dan Memed terpaksa muter-muter Banjarbaru buat nyari mobil travel ke Palangkaraya. Ternyata nyarinya gak gampang juga, harganya juga macem-macem, ada yang nawarin 90 ribu,  100 ribu, bahkan nyampe 140 ribu per orangnya. Saya bingung juga sih, kenapa bisa beda-beda gitu ya harganya, padahal mobilnya sama aja. Nah, akhirnya kami nemu juga mobil travel dengan harga miring dan bagus di daerah Gambut, Banjar. 70 ribu saja, tapi ya kudu nunggu, berangkatnya jam 3 (yang kemudian ngaret sampai jam 4). Sebelum berangkat, seperti biasanya, kami ngisi perut dulu di warung makan deket sono. Makan di jalan biasanya mahal, mahal itu gak keren.
kebakaran hutan di jalan
tugu soekarno 
jembatan kahayan
rumah betang
Perjalanan ke Palangkaraya ditempuh sekitar 4 jam. Selepas Jembatan Barito sampai ke Kabupaten Kapuas - perbatasan Kalimantan Tengah jalannya jelek. Masuk ke provinsi Kalimantan Tengah, baru deh bisa ngebut, jalannya lempeng dan sepi banget.  Di perjalanan saya banyak dapat pengalaman baru. Pertama, saya baru tau ternyata di Kapuas itu daerah transmigran dari Bali, banyak sekali kampung Bali lengkap dengan pura-pura yang cantik-cantik berdampingan dengan masjid dan gereja. Indahnya Indonesia ya. Selain di Kapuas, saya juga pernah liat kampung-kampung Bali besar seperti ini di Lampung. Terus, saya juga liat kebakaran hutan secara live di kanan kiri jalan di Pulang Pisau. Ngeliatnya saya langsung mikir, pantes populasi orangutan turun  drastis cuma dalam hitungan tahun.
Kami berhenti bentar untuk istirahat di Pulang Pisau, karena tadinya udah makan, kami pesen teh anget aja sambil ngobrol-ngobrol.  Meskipun hanya ditempuh selama 4 jam, Banjarmasin dan Palangkaraya beda zona waktu. Banjarmasin masuk waktu Indonesia bagian tengah, sedangkan Palangkaraya masuk bagian barat. Lucunya, di Muara Taweh, ibukotanya kabupaten Barito Utara- yang letaknya pas banget di perbatasan zona waktu, masyarakatnya ada yang menggunakan wib, ada yang menggunakan wita. Jadi kalau mau janjian harus nanya dulu, pakai waktu wib apa wita.
Kami nyampe di Palangkaraya sekitar jam 8 malam, diantar langsung sampai depan rumah Hadi. Hadi sendiri juga ternyata baru nyampe. Penerbangannya delay gara-gara kabut asap. Karena nyampenya udah kemaleman, waktu saya di Palangkaraya sisa malam itu sama besoknya, setengah hari. Saya udah booking tiket balik ke Padang jam dua, lusa udah harus ngelapor. Tak ingin buang-buang waktu, abis mandi dan makam malam kami langsung jalan-jalan, ngeliat Palangkaraya malem hari.
Kami muter-muter keliling kota, mulai dari tugu Soekarno buat  liat lampu warna-warni Jembatan Kahayan. Kami juga melihat rumah Betang – rumah besar khas Dayak yang cuma ada satu-satunya di Palangkaraya, tempat dimana biasanya digelar  kesenian budaya dayak secara berkala. “Palangkaraya Kota Cantik “ Saya setuju banget sama slogan kota ini, karena memang kotanya cantik, juga rapi. Kotanya gak terlalu besar, juga gak terlalu kecil, dan  paling penting ga ada istilah macet.  Hampir disetiap sudut kota ada monumen lengkap dengan taman-taman cantik buat nyantai sore-sore. Ini bener-bener kota impian. Ntar kalo udah pensiun saya mau deh tinggal disini.
Setelah puas muter-muter, malam kami ditutup dengan skoteng  dan jus nangka di depan Palangkaraya Mall.  Abis ngobrol ngalor ngidul kami balik ke rumah Hadi, istirahat untuk jalan-jalan besok hari.

0 blabla(s):

 

Blog Template by