Sabtu, 28 September 2013

dari Putra Putri Batik sampai DBD (1)

Akhirnya rekor terpecahkan juga. Setelah dua puluh tiga tahun, saya ngerasain juga gimana rasanya terbaring lemas di bangsal dengan selang infus melingkar di tangan. Ceritanya bermulai ketika saya menjadi semifinalis duta batik yang diadakan oleh IPBN dan kemenparekraf, yang mewajibkan saya untuk ikut seleksi tahap selanjutnya di Jakarta. Seminggu penuh saya persiapan, mulai dari nyiapin batik, terus nyiapin talent apa yang bakal ditampilkan (mana manusia satu ini gak tau bakatnya apa), belajar ngebatik, baca-baca mengenai motif dan filosofi batik, persiapan interview dan lain-lain. Saya juga ga lupa ngecek harga tiket Padang-Jakarta yang ternyata ngebunuh banget. Sejak Mandala tutup penerbangan ke Padang, maskapai lain kok kayaknya semena-mena nentuin harga ya. Jakarta-Padang sekarang harganya bisa dua kali lipat dari harga biasa. Karena itu saya coba cek dari Pekanbaru juga. Dan kebeneran, ternyata Pekanbaru harganya dua kali lipat lebih murah.  Karena gak terlalu jauh juga, saya pesen tiket dari Pekanbaru aja.
Saya berangkat malem-malem jam 8, perjalanan ke Pekanbaru ditempuh sekitar 6 jam.  Jadi kemungkinan saya nyampenya subuh di Pekanbaru. Saya sebelumnya udah bilang sama temen saya yang lagi kuliah di Universitas Riau, Haris, kalau saya mau numpang nginep di rumahnya. Nah, perjalanan panjang dimulai. Saya nyampe di Pekanbaru sekitar jam 3 subuh, agak telat dari jadwal sebenarnya sih. Soalnya supirnya nyantai-nyantai dulu di warkop. Kondisinya saya udah yang capek banget, soalnya langsung berangkat pulang kantor.  Saya makan malam dulu (atau sarapan), baru ke rumahnya temen saya ini. Nyoba tidur, tapi nggak bisa tidur. Udah setengah 5-an deh kayaknya saya baru tepar. Karena numpang di rumah orang, ga enak dong ya kalau bangun siang. Saya bangun sekitar jam setengah tujuh, udah gak tidur-tidur lagi abis itu. Saya yang cuma tidur dua jam ini nyiapin tas yang mau dibawa ke Jakarta. Penerbangan saya jam 3 sore, saya nyantai-nyantai dulu, tapi tetep ga bisa tidur.
Rencana awal, saya bakal nginep di kosan salah satu temen di Jakarta, sayangnya tiba-tiba dia bilang ada halangan, jadinya saya nggak bisa nginep di kosannya. Yasalam, berarti saya nyampe di Jakarta sore itu gak tau bakalan nginep dimana. Tante saya ada sih di Depok, tapi takutnya saya telat untuk seleksi besoknya. Depok-Kemang kan jauh ya, apalagi acaranya mulai jam 8 pagi. Dua jam sebelum penerbangan, saya coba ubek-ubek internet, nyari penginapan murah di sekitaran Kemang. Saya nemu penginapan backpacker harga miring di Fatmawati, nama penginapannya Kamar-Kamar. Diliat dari review di tripadvisor rata-rata puas sih sama pelayanannya. Takut terkatung-katung di Jakarta, langsung aja saya booking buat semalem. Taraa, it will be the first time for me to stay at backpacker hostel! Nyampe di Jakarta, saya naik damri ke blok M. Nyampe blok M ternyata maceeet banget. Rencana awal saya mau naik taksi aja ke Fatmawati, tapi ngeliat macetnya kok jadi kebayang argo bengkak ya.  Saya yang kere ini lalu putuskan naik Kopaja aja, tiga ribu nyampe hostel. Saya sebenernya buta banget sama Jakarta, untungnya ada GPS yang selalu menemani. Saya nyampe juga akhirnya di hostel, walau sempat kelewatan dikit.
Nyampe hostel saya langsung cek in, mandi, nyari makan. Trus balik lagi ke hostel. Sekalian review ya, hostel Kamar-Kamar di fatmawati ini boleh saya kasi rate empat bintang. Konsepnya dormitory, jadi saya satu kamar sama sekitar delapan orang, harusnya. Tapi pas saya disana lagi sepi, cuma diisi 4 orang. Kamarnya bersih banget, pake ac, dapet selimut gratis. Locker gratis juga. Trus shower roomnya bersih, walau toiletnya agak bau sih. Masih worth it lah sama harganya. Ada juga dapur, boleh bikin kopi atau teh, gratis juga. Sekitar jam 11-an malam saya udah balik lagi ke hostel, baca-baca tentang batik dikit untuk seleksi besok. Abis itu saya ketiduran, yang saya rasain sih nggak ada  nyamuk samasekali, tapi ga tau juga saya mungkin kecapek-an sampe tidurnya kaya orang mati. Tamu-tamu hostel lain juga ngehargain banget, walaupun kami didalem berempat, rasanya saya cuma sendiri saking gak ada yang berisik. 
bersambung..

0 blabla(s):

 

Blog Template by