Sabtu, 28 September 2013

dari Putra Putri Batik sampai DBD (3)

Saya bangun agak kesiangan. Sementara Kak Maya udah pulang duluan karena walaupun minggu, dia harus jemput bosnya di bandara. Jadilah saya tinggal berdua sama Yola. Udah mandi, kami nyari sarapan yang sekalian dirangkap sama makan siang. Abis itu berkaraoke ria. Udah kaya rocker aja gaya kami berdua. Oh iya, sebenernya saya kalau gak ada rencana mau balik ke Padang hari minggu ini juga. Gara-gara Yola saya undur balik jadi hari Senin dan bolos kantor lagi sehari. Rencananya sehari, tapi akhirnya malah seminggu lebih. Sorenya saya langsung cuss naik kereta ke Depok. Nengokin adik saya di Pondok Cina, trus jalan ke tempat tante di Cimanggis. Ya tuhan, rasanya badan saya mau rontok. Nenteng-nenteng backpack seharian, mana kurang tidur. Saya berasa mau mati. Nyampe cimanggis saya nggak makan, nggak mandi, langsung plek tepar.
Paginya saya langsung siap-siap balik ke Padang. Untungnya tiket Jakarta-Padang nggak menyiksa kayak Padang-Jakarta, jadinya saya ga perlu lewat Pekanbaru lagi.  Setelah sarapan, yang juga telat, saya berangkat ke bandara. Naik angkot ke Rambutan, trus nyambung naik damri ke bandara Soetta. Di pesawat ke Padang ini saya mulai ngerasa ada yang nggak beres. Mungkin karena aktifitas yang padat dan kurang istirahat, tiba-tiba saya ngerasa dingin banget dan badan saya mulai panas. Kacau lah ini pikir saya. Gak taunya sampe rumah bener-bener tumbang, gak bisa bediri sama sekali. Awalnya saya kira masuk angin biasa, soalnya saya emang kecapekan dan nggak makan malam. Tapi abis dipijit saya kok yang muntah-muntah. Hampir semua yang saya makan seharian keluar semua.
Selasa, saya bolos kantor lagi. Bener-bener gak kuat sama sekali. Buat bediri aja rasanya dunia muter-muter. Saya dibawa ke dokter sama bonyok, dikasi obat demam biasa.  Nah, walau udah minum obat, gejala penyakitnya mereda belum juga keliatan. Besoknya badan saya tetap panas, muntah-muntah dan gak bisa tidur sama sekali.
Saya ga kuat lagi, saya minta dianterin ke rumahsakit. Setelah diperiksa dokternya baru ketahuan kalau saya mengalami gejala demam berdarah. Dokternya bersyukur banget saya cepat dibawa ke rumah sakit, soalnya trombosit saya udah drop jauh banget, nyampe 20.000 (normalnya kan 150.000 keatas). Kalau telat dibawa ke rumah sakit, mungkin udah lewat deh saya. Saya langsung dipasangin infus. Tiga hari pertama di rumah sakit, saya gak bisa ngapa-ngapain. Makan samasekali nggak bisa. Minum aja saya langsung muntah-muntah. Sehari saya bisa muntah lima sampai sepuluh kali. Itupun paling nggak dua tiga kali muntah darah. Trus  BAB juga hitam legam (ini bahaya kata dokternya). Ya tuhan, beneran deh, belum pernah saya ngerasa sakit yang separah ini.  Yang bikin lebih parah, saya nggak bisa tidur sama sekali, jadinya tiga hari tiga malam saya melek terus.
Di malam keempat baru deh saya bisa tidur, itupun karena dikasi obat tidur sama dokternya. Badan saya rasanya lemes banget, ga bisa ngapa-ngapain. Buang air kecil pun saya nggak bisa ke kamar mandi, melainkan pake pispot. Saya sempat kritis juga, pas trombosit  turun lagi. Saya dipasangi infus satu lagi. Dua deh selang ngegantung di tangan saya. Mama saya langsung parno, soalnya di keluarga besar kami, udah dua orang sepupu masih muda-muda yang meninggal gara-gara demam berdarah. Hari kelima baru deh keliatan demam berdarahnya. Sekujur badan saya merah-merah karena pembuluh darahnya pecah. Saya bener-bener udah kayak kepiting rebus, merah dari atas sampe bawah. Saya aja ngaca kok rasanya lagi liat monster. Tapi ketauan saya beneran abis digigit nyamuk, soalnya di betis ada kayak lingkaran yang nggak merah dan bekas gigitan yang kecil banget. Digigitnya dimana, ini yang gak tau. Entah di Pekanbaru, entah di Jakarta, entah di Depok.
Hari keenam kondisi saya mulai membaik. Trombosit udah mulai naik ke 80.000, mulai bisa makan, udah gak muntah-muntah lagi.  Tapi saya udah yang capek banget. Gimana enggak, saya udah menghabiskan puluhan tabung infus, trus tiap hari harus ikut prosesi pengambilan darah yang berarti disuntik sekian kali. Saya juga minum obat yang banyaaak banget. Dokter bilang kondisi saya udah mulai stabil dan kalau trombosit udah nyampe 100.000 dalam dua hari, saya udah bisa pulang. Walaupun nginepnya di ruang VIP kok rasanya saya gak betah ya, saya kangen banget pengen liat kamar saya di rumah. Yang walaupun gak secakep ruang VIP Rumah Sakit, rasanya jauh lebih nyaman.
Setelah delapan hari menderita lahir batin di rumah sakit, dokter akhirnya ngijinin saya pulang. Tapi harus tetap minum obat dan istirahat. Akhirnya. Saya bisa pulang ke rumah dan gak disuntik tiap hari lagi. Udah satu minggu setelah sakit nih, tapi saya masih lemes kayak ga bertulang. Katanya penyembuhan DBD emang lama. Balik energinya juga lama. Seminggu di rumah sakit saya kehilangan bobot nyampe 7 Kg. Sedih banget rasanya. Soalnya buat naikin satu kilo aja saya bisa sebulan. Lah ini ilang tujuh kilo dalam seminggu. How cute. Katanya orang sakit itu sarana penghapusan dosa ya. Kali aja dosa saya emang udah kebanyakan, jadinya tuhan ngasi sarana biar dosa-dosa saya bisa kehapus. Walau setengah mati ngejalaninnya. Cukup sekali deh saya kenal sama yang namanya demam berdarah, kalau harus kena dbd lagi saya gak kuat deh. Ampun.

5 blabla(s):

desyanans mengatakan...

tersiksa banget pasti, itung-itung hiberasi hans haaahaa...
minum jus jambu hans biar cepetan naik trombositnya.. *telatpeduli*

Kiki mengatakan...

you're back to the block! to the blog! I'm sooooooo happy! haha so sad to read it but so glad you made it thru, buddy. :D

Hans Brownsound ツ mengatakan...

desyanans: hehe. setidaknya masih peduli ya. :)
udah kok des, cm penyembuhannya emang lama ya. masih suka kecapean utk aktifitas2 yang biasanya gampang.

qiqioo: yes, I'm back darling! hehe. I miss this blog as much as i miss you!

Kiki mengatakan...

we'll catch up somewhen. I need to get my bali turtle hahaha I'm having a good way to remember you, no? :p

Hans Brownsound ツ mengatakan...

your bali turtle is safe here. you can pick it up whenever you want ;)

 

Blog Template by