Sabtu, 28 September 2013

dari Putra Putri Batik sampai DBD (3)

Saya bangun agak kesiangan. Sementara Kak Maya udah pulang duluan karena walaupun minggu, dia harus jemput bosnya di bandara. Jadilah saya tinggal berdua sama Yola. Udah mandi, kami nyari sarapan yang sekalian dirangkap sama makan siang. Abis itu berkaraoke ria. Udah kaya rocker aja gaya kami berdua. Oh iya, sebenernya saya kalau gak ada rencana mau balik ke Padang hari minggu ini juga. Gara-gara Yola saya undur balik jadi hari Senin dan bolos kantor lagi sehari. Rencananya sehari, tapi akhirnya malah seminggu lebih. Sorenya saya langsung cuss naik kereta ke Depok. Nengokin adik saya di Pondok Cina, trus jalan ke tempat tante di Cimanggis. Ya tuhan, rasanya badan saya mau rontok. Nenteng-nenteng backpack seharian, mana kurang tidur. Saya berasa mau mati. Nyampe cimanggis saya nggak makan, nggak mandi, langsung plek tepar.
Paginya saya langsung siap-siap balik ke Padang. Untungnya tiket Jakarta-Padang nggak menyiksa kayak Padang-Jakarta, jadinya saya ga perlu lewat Pekanbaru lagi.  Setelah sarapan, yang juga telat, saya berangkat ke bandara. Naik angkot ke Rambutan, trus nyambung naik damri ke bandara Soetta. Di pesawat ke Padang ini saya mulai ngerasa ada yang nggak beres. Mungkin karena aktifitas yang padat dan kurang istirahat, tiba-tiba saya ngerasa dingin banget dan badan saya mulai panas. Kacau lah ini pikir saya. Gak taunya sampe rumah bener-bener tumbang, gak bisa bediri sama sekali. Awalnya saya kira masuk angin biasa, soalnya saya emang kecapekan dan nggak makan malam. Tapi abis dipijit saya kok yang muntah-muntah. Hampir semua yang saya makan seharian keluar semua.
Selasa, saya bolos kantor lagi. Bener-bener gak kuat sama sekali. Buat bediri aja rasanya dunia muter-muter. Saya dibawa ke dokter sama bonyok, dikasi obat demam biasa.  Nah, walau udah minum obat, gejala penyakitnya mereda belum juga keliatan. Besoknya badan saya tetap panas, muntah-muntah dan gak bisa tidur sama sekali.
Saya ga kuat lagi, saya minta dianterin ke rumahsakit. Setelah diperiksa dokternya baru ketahuan kalau saya mengalami gejala demam berdarah. Dokternya bersyukur banget saya cepat dibawa ke rumah sakit, soalnya trombosit saya udah drop jauh banget, nyampe 20.000 (normalnya kan 150.000 keatas). Kalau telat dibawa ke rumah sakit, mungkin udah lewat deh saya. Saya langsung dipasangin infus. Tiga hari pertama di rumah sakit, saya gak bisa ngapa-ngapain. Makan samasekali nggak bisa. Minum aja saya langsung muntah-muntah. Sehari saya bisa muntah lima sampai sepuluh kali. Itupun paling nggak dua tiga kali muntah darah. Trus  BAB juga hitam legam (ini bahaya kata dokternya). Ya tuhan, beneran deh, belum pernah saya ngerasa sakit yang separah ini.  Yang bikin lebih parah, saya nggak bisa tidur sama sekali, jadinya tiga hari tiga malam saya melek terus.
Di malam keempat baru deh saya bisa tidur, itupun karena dikasi obat tidur sama dokternya. Badan saya rasanya lemes banget, ga bisa ngapa-ngapain. Buang air kecil pun saya nggak bisa ke kamar mandi, melainkan pake pispot. Saya sempat kritis juga, pas trombosit  turun lagi. Saya dipasangi infus satu lagi. Dua deh selang ngegantung di tangan saya. Mama saya langsung parno, soalnya di keluarga besar kami, udah dua orang sepupu masih muda-muda yang meninggal gara-gara demam berdarah. Hari kelima baru deh keliatan demam berdarahnya. Sekujur badan saya merah-merah karena pembuluh darahnya pecah. Saya bener-bener udah kayak kepiting rebus, merah dari atas sampe bawah. Saya aja ngaca kok rasanya lagi liat monster. Tapi ketauan saya beneran abis digigit nyamuk, soalnya di betis ada kayak lingkaran yang nggak merah dan bekas gigitan yang kecil banget. Digigitnya dimana, ini yang gak tau. Entah di Pekanbaru, entah di Jakarta, entah di Depok.
Hari keenam kondisi saya mulai membaik. Trombosit udah mulai naik ke 80.000, mulai bisa makan, udah gak muntah-muntah lagi.  Tapi saya udah yang capek banget. Gimana enggak, saya udah menghabiskan puluhan tabung infus, trus tiap hari harus ikut prosesi pengambilan darah yang berarti disuntik sekian kali. Saya juga minum obat yang banyaaak banget. Dokter bilang kondisi saya udah mulai stabil dan kalau trombosit udah nyampe 100.000 dalam dua hari, saya udah bisa pulang. Walaupun nginepnya di ruang VIP kok rasanya saya gak betah ya, saya kangen banget pengen liat kamar saya di rumah. Yang walaupun gak secakep ruang VIP Rumah Sakit, rasanya jauh lebih nyaman.
Setelah delapan hari menderita lahir batin di rumah sakit, dokter akhirnya ngijinin saya pulang. Tapi harus tetap minum obat dan istirahat. Akhirnya. Saya bisa pulang ke rumah dan gak disuntik tiap hari lagi. Udah satu minggu setelah sakit nih, tapi saya masih lemes kayak ga bertulang. Katanya penyembuhan DBD emang lama. Balik energinya juga lama. Seminggu di rumah sakit saya kehilangan bobot nyampe 7 Kg. Sedih banget rasanya. Soalnya buat naikin satu kilo aja saya bisa sebulan. Lah ini ilang tujuh kilo dalam seminggu. How cute. Katanya orang sakit itu sarana penghapusan dosa ya. Kali aja dosa saya emang udah kebanyakan, jadinya tuhan ngasi sarana biar dosa-dosa saya bisa kehapus. Walau setengah mati ngejalaninnya. Cukup sekali deh saya kenal sama yang namanya demam berdarah, kalau harus kena dbd lagi saya gak kuat deh. Ampun.

dari Putra Putri Batik sampai DBD (2)

Saya bangun sekitar jam 5 subuh, langsung mandi, beres-beres, dan nitipin tas di lobi buat jaga-jaga kalau acaranya lama. Saya masih belum tau sebenernya lokasi Oktagon, tempat seleksi dimana. Dari cek di GPS ga terlalu jauh dari hostel saya. Karena takut telat, abis sarapan yang dikit banget itu, saya langsung naik taksi ke arah Kemang. Bodohnya supir taksi juga nggak ngeh dimana Oktagon Building yang dimaksud. Setelah muter-muter dikit akhirnya nyampe juga. Saya langsung ketemu sama semifinalis lain yang udah saya kenal di twitter, Herul dari Majalengka sama Wira dari Denpasar. Kami nyantai-nyantai di depan sambil nungguin acaranya mulai. Kami dibagi dalam beberapa kelompok, ada yang kebagian seleksi pagi, ada juga yang siang. Saya di kelompok 4 bareng Herul, Wira, Rico dari Denpasar, sama Inggo dari Bandung, kami kebagian seleksi pagi. Seleksi tahap awal yaitu tinggi badan, berat badan, dan ukuran badan. Trus langsung foto shoot dan video taping. Saya sebenernya cengo banget, soalnya ini pertama kali saya ikut ajang seperti ini. Kalau teman-teman yang lain rata-rata udah berpengalaman jadi duta wisata, duta bahasa, dan duta lain-lainnya.  Tapi saya berusaha santai dan menikmati setiap prosesnya. Dari awal juga saya sebenernya nggak terlalu berambisi buat menang. Saya cuma pengen nyoba hal-hal baru. Kasian kan muda sekali gini tapi disia-siain aja. Ntar pas tua baru nyesel deh dulu muda nggak ngapa-ngapain. Kelar video taping, kami langsung mengikuti tes psikologi. Rada ga maksimal sih saya rasa, nggak tau kenapa saya hari itu berasa psikopat yang lagi interview sama psikiater aja. Meskipun gitu saya berusaha terlihat tenang dan nggak panik.
Selesai psikologi, kami langsung diinterview. Saya masuk ruangan interview sama empat rekan lainnya. Saya nggak gugup sama sekali, soalnya selama ini saya nggak pernah bermasalah kalau interview. Saya adalah semifinalis pertama yang kebagian jatah interview. Interviewer pertama saya adalah mbak Ayu Dyah Pasha. Saya langsung ditanya tentang masalah krusial yang selama ini saya simpan. Nggak expect banget kalo yang ditanya masalah satu itu. Saya langsung bener-bener ngeblank, udah belepotan ga jelas ngomong apa. Selesai ngejawab mbak Ayu langsung masang tampang ni-orang-barusan-ngomong-apa-sih dan saya langsung maki-maki diri sendiri, omg I’m so freaking dumb. Rasanya pengen jedot-jedotin kepala ke tembok. Interviewer lain, trus juga nanya-nanya, sebenarnya saya udah baca-baca sih apa yang ditanya. Tapi saya masih syok gara-gara pertanyaan mbak Ayu, tetep ngeblank. Yaudah, interview gak maksimal juga. Saya udah pasrah aja lahir batin kalau misalnya gak lolos ke final. 
Kelar, kami langsung masuk kelas FGD. Disana kami dikasi satu masalah yang harus diselesaikan dalam diskusi kelompok. Everything goes well, nggak ada masalah. Kami juga diinterview dalam bahasa inggris sama mbak yang cuantik banget, belakangan saya tau kalau ternyata dia adalah Rieke Caroline, putri pariwisata Indonesia tahun 2009, juga runner up Miss Tourism International 2010, juga miss friendship, juga Top 6 miss talented di ajang yang diikuti 80 negara itu. Wiii keren ya. Saya kemudian bercas cis cus, saya nggak masalah sama english sih, walau grammarnya puji tuhan. Semua bereees, saya nongkrong sama temen-temen baru di depan Oktagon Building sambil makan ketoprak.  Selain temen-temen satu grup, saya juga kenalan sama temen-temen baru: dr. Nudi dari Lampung, Iqbal dari Bogor,  Mas Aulia dari Sidoarjo (yang akhirnya memenangkan ajang ini! Congrats Mas). Kita cerita –cerita kejadian hari ini. Dan ternyata ga saya doang yang interviewnya belepotan hehe.
Abis ngumpul-ngumpul saya balik ke hostel, jemput backpack sama ngasi kunci kamar.  Saya nggak tau sih mau kemana abis ini. Rencananya kalau gak ada yang ngajak jalan, saya mau langsung ke rumah tante di Depok. Eh, temen saya yang dinas di Kementrian, Yola tiba-tiba ngajak jalan. Pas banget, saya langsung berangkat deh naik ojek ke tempat dia, di Widya Chandra. Nyampe sana saya langsung mandi dan bersh-bersih.
Eh ternyata ngajak jalan ada tujuannya. Temen dia, yang juga senior saya pas kuliah, Maya ternyata lagi butuh jasa pria sewaan hahaha. Jadi ceritanya gini, malam itu adalah malam pernikahan mantannya kak Maya itu. Jadi biar keren dia mau pura-pura bawa pacar ke resepsi dan pacar jadi-jadian yang dimaksud adalah saya. Saya disuruh siap-siap, make jas dan lain-lain. Biar keliatan gagah. Karena ga bawa jas, ya saya pakai aja batik yang udah saya pake seharian penuh tadi. Oke, sekali-kali amal bantuin orang boleh lah ya. Pas di resepsi, saya sama senior yang baru kenal beberapa jam itu udah beneran kayak orang pacaran. Pegang tangan, peluk pundak. Yah, itung-itung belajar akting lah. Dan yang paling lucu, pas liat ekspresi mantannya di pelaminan, pas liat Kak Maya jalan bareng saya sambil pegangan tangan. Langsung bengong, pucat pasi, kayak ga ada darahnya. Saya jadi ikutan puas ngeliatnya.
Sebagai gantinya, malam itu mau ngapain aja, saya dibayarin. Hahaha. Kita ke Pasific Place untuk makan malam. Soalnya pas di kondangan kita nggak makan samasekali. Datang kesana murni manas-manasin doang.  Saya yang udah capek banget seharian, makan sepuasnya. Dari Pasific Place kita balik ke rumah, ganti baju yang lebih simpel, trus jalan lagi. Kali ini main ke kemang. Enggak kok, nggak ajib-ajib. Kita nongkrong aja di Miyabi House sambil main kartu berjam-jam. Nggak kerasa aja waktu udah menunjukkan pukul 3 pagi. Bukannya balik, kami malah nongkrong di Bundaran HI. Jam 4 udah gak kuat, baru deh balik ke rumah dan tepar pemirsa. 
bersambung..

dari Putra Putri Batik sampai DBD (1)

Akhirnya rekor terpecahkan juga. Setelah dua puluh tiga tahun, saya ngerasain juga gimana rasanya terbaring lemas di bangsal dengan selang infus melingkar di tangan. Ceritanya bermulai ketika saya menjadi semifinalis duta batik yang diadakan oleh IPBN dan kemenparekraf, yang mewajibkan saya untuk ikut seleksi tahap selanjutnya di Jakarta. Seminggu penuh saya persiapan, mulai dari nyiapin batik, terus nyiapin talent apa yang bakal ditampilkan (mana manusia satu ini gak tau bakatnya apa), belajar ngebatik, baca-baca mengenai motif dan filosofi batik, persiapan interview dan lain-lain. Saya juga ga lupa ngecek harga tiket Padang-Jakarta yang ternyata ngebunuh banget. Sejak Mandala tutup penerbangan ke Padang, maskapai lain kok kayaknya semena-mena nentuin harga ya. Jakarta-Padang sekarang harganya bisa dua kali lipat dari harga biasa. Karena itu saya coba cek dari Pekanbaru juga. Dan kebeneran, ternyata Pekanbaru harganya dua kali lipat lebih murah.  Karena gak terlalu jauh juga, saya pesen tiket dari Pekanbaru aja.
Saya berangkat malem-malem jam 8, perjalanan ke Pekanbaru ditempuh sekitar 6 jam.  Jadi kemungkinan saya nyampenya subuh di Pekanbaru. Saya sebelumnya udah bilang sama temen saya yang lagi kuliah di Universitas Riau, Haris, kalau saya mau numpang nginep di rumahnya. Nah, perjalanan panjang dimulai. Saya nyampe di Pekanbaru sekitar jam 3 subuh, agak telat dari jadwal sebenarnya sih. Soalnya supirnya nyantai-nyantai dulu di warkop. Kondisinya saya udah yang capek banget, soalnya langsung berangkat pulang kantor.  Saya makan malam dulu (atau sarapan), baru ke rumahnya temen saya ini. Nyoba tidur, tapi nggak bisa tidur. Udah setengah 5-an deh kayaknya saya baru tepar. Karena numpang di rumah orang, ga enak dong ya kalau bangun siang. Saya bangun sekitar jam setengah tujuh, udah gak tidur-tidur lagi abis itu. Saya yang cuma tidur dua jam ini nyiapin tas yang mau dibawa ke Jakarta. Penerbangan saya jam 3 sore, saya nyantai-nyantai dulu, tapi tetep ga bisa tidur.
Rencana awal, saya bakal nginep di kosan salah satu temen di Jakarta, sayangnya tiba-tiba dia bilang ada halangan, jadinya saya nggak bisa nginep di kosannya. Yasalam, berarti saya nyampe di Jakarta sore itu gak tau bakalan nginep dimana. Tante saya ada sih di Depok, tapi takutnya saya telat untuk seleksi besoknya. Depok-Kemang kan jauh ya, apalagi acaranya mulai jam 8 pagi. Dua jam sebelum penerbangan, saya coba ubek-ubek internet, nyari penginapan murah di sekitaran Kemang. Saya nemu penginapan backpacker harga miring di Fatmawati, nama penginapannya Kamar-Kamar. Diliat dari review di tripadvisor rata-rata puas sih sama pelayanannya. Takut terkatung-katung di Jakarta, langsung aja saya booking buat semalem. Taraa, it will be the first time for me to stay at backpacker hostel! Nyampe di Jakarta, saya naik damri ke blok M. Nyampe blok M ternyata maceeet banget. Rencana awal saya mau naik taksi aja ke Fatmawati, tapi ngeliat macetnya kok jadi kebayang argo bengkak ya.  Saya yang kere ini lalu putuskan naik Kopaja aja, tiga ribu nyampe hostel. Saya sebenernya buta banget sama Jakarta, untungnya ada GPS yang selalu menemani. Saya nyampe juga akhirnya di hostel, walau sempat kelewatan dikit.
Nyampe hostel saya langsung cek in, mandi, nyari makan. Trus balik lagi ke hostel. Sekalian review ya, hostel Kamar-Kamar di fatmawati ini boleh saya kasi rate empat bintang. Konsepnya dormitory, jadi saya satu kamar sama sekitar delapan orang, harusnya. Tapi pas saya disana lagi sepi, cuma diisi 4 orang. Kamarnya bersih banget, pake ac, dapet selimut gratis. Locker gratis juga. Trus shower roomnya bersih, walau toiletnya agak bau sih. Masih worth it lah sama harganya. Ada juga dapur, boleh bikin kopi atau teh, gratis juga. Sekitar jam 11-an malam saya udah balik lagi ke hostel, baca-baca tentang batik dikit untuk seleksi besok. Abis itu saya ketiduran, yang saya rasain sih nggak ada  nyamuk samasekali, tapi ga tau juga saya mungkin kecapek-an sampe tidurnya kaya orang mati. Tamu-tamu hostel lain juga ngehargain banget, walaupun kami didalem berempat, rasanya saya cuma sendiri saking gak ada yang berisik. 
bersambung..
 

Blog Template by