Sabtu, 08 November 2014

Bangkok (1)

Hey ho! It’s time to write about a trip again! Tahun lalu, temen SMA saya, Rama berhasil booking tiket promo untuk berempat ke Bangkok. Semuanya dapat harga tiket yang lebih murah daripada airport tax international flight bandara Soekarno Hatta. Beberapa bulan sebelum keberangkatan saya udah memutuskan untuk tidak ikut ngetrip karena beberapa alasan. I need to keep my money to continue my study, begitu ceritanya. Alhasil teman-teman saya udah bikin itinerarynya sendiri. Mereka ga hanya mau ke Bangkok, tapi juga melanjutkan perjalanan ke Vietnam dan Malaysia. Pas tau, saya langsung galau lagi, kepengen ikut. Setelah mikir-mikir, tahun ini saya belum ambil cuti, sayang banget kalau sampai cuti tahun ini nggak kepake. Jadinya saya mantapkan hati, ikut. Beberapa hari setelahnya saya sudah sibuk mengurus surat cuti dan diterima. Welcome vacation!
Karena kita tinggal di kota yang berbeda-beda, kita janjian ketemu di bandara Soekarno-Hatta pas hari H. Rama berangkat dari Bengkulu pagi itu juga, Roni dari Padang, dan Joe dari Lampung. Saya sendiri sudah di Jakarta empat hari sebelum hari H. Kami ketemu di terminal 3 Soekarno Hatta setelah sibuk dengan kesibukan masing-masing. Meskipun jadwal boarding masih lama, saya dan teman-teman langsung masuk ke ruang tunggu jam 11-an. Dari awal saya udah was-was kalo deodoran saya yang aerosol bakalan disita sama imigrasi. Dan benar saja, pas xray ketahuan! Tas saya dibongkar, deodorannya diambil. Padahal kelebihannya cuma 50 ml dari batas normal yaitu 100 ml. Sedih deh. Si Rama langsung dapat ide, begitu mbaknya naro deodoran saya dalam keranjang, ia langsung nutupin saya sambil ngode supaya cepat saya ambil lagi. Pelan-pelan saya bergeser buat ambil deodorannya. Sip, udah di tangan, tinggal masukin tas.. tiba-tiba mbak satunya lagi mutar kepala ke arah saya. Saya langsung senyum tak berdosa sambil naro lagi deodorannya di keranjang. Fix saya harus beli deodoran lagi deh nyampe di Bangkok, tapi gak bakal nemu deodoran yang kayak gitu lagi karena saya beli sepaket sama parfumnya :( dan yang lebih ngeselin lagi pas di waiting room si Joe buka tas liatin bukan hanya deodoran isinya! Ada lotion de el el lengkap. Kenapa bisa ga ketahuan? Soalnya dia bungkus baik-baik trus diiket jadi satu. Jadi nggak kebaca sama xray. Yang ini gausah ditiru ya haha.
bangkok from above
Don Mueang International Airport
 A1 Bus
Sesuai jadwal, jam setengah empat kita boarding dan terbanglah empat orang ini ke Bangkok. Penerbangan 3 jam rasanya ngebosenin, saya nggak bisa tidur sama sekali, padahal capek banget abis begadang. Kalau pas bosen begini wajib hukumnya bagi setan untuk menggoda. Orang di belakang seat saya ketiduran nyenyak banget sampe mulutnya kebuka dan ilernya tumpah-tumpah di baju. Saya dan Rama yang duduk sebelahan jadi iseng motoin, jadilah kita malem itu jadi penumpang paling berisik karena gak berhenti ngakak. Fotonya nggak saya upload ya, takut karma. Hahaha.
Nyampe di bandara Don Mueang Bangkok, kita ngantri dulu di imigrasi. Prosesnya juga nyantai aja, nggak ditanya macem-macem - nggak kayak imigrasi Malaysia atau Singapore yang nanya ini itu dengan judes sampe kadang-kadang saya ngerasa kayak TKI ilegal. Beres urusan, kita langsung menuju depan bandara. Ada beberapa alternatif yang bisa dipilih untuk menuju pusat kota. Paling simple ya taksi, tapi ya harus pinter-pinter. Kalo kita pesen taksi resmi dari bandara menuju pusat kota kita harus bayar sekitar 800 Baht (dua kali lipat harga tiket Jakarta-Bangkok – saya mah ogah). Bisa juga naik taksi di luar bandara yang bisa lebih murah dari pada itu tapi rawa scam. Saya kurang berani deh bermasalah sama mas-mas taksi Bangkok. Mau murah? Ikutin kami. Kami naik bus A1 dari depan bandara menuju stasiun BTS Mochit. Nggak jauh, busnya enak dan cuma bayar 20 Baht (sekitar 8 ribuan). Nyampe stasiun kita langsung naik BTS menuju Sukhumvit, dan dari Sukhumvit baru lanjutin naik MRT menuju Queen Sirikit Covention Center.
Nyampe di stasiun Queen Sirikit, kita langsung nyari dimana De Talak Hostel berada. Jauh sebelum kita nyampe di Bangkok, rama udah booking duluan. Pas kita browsing-browsing katanya De Talak adalah salah satu hostel paling recommended di Bangkok karena letaknya yang dekat dengan beberapa atraksi wisata, juga deket banget sama stasiun MRT. Setelah nanya-nanya sama beberapa anak SMA yang lagi kongkow, kami sampai di De Talak Hostel. Letaknya emang masuk gang sih, tapi pas ketemu hostelnya kami langsung setuju sama review yang ada di tripadvisor. Hostelnya nyaman sekali. Kami memilih family room, satu kamar buat empat orang dengan privat bathroom and tv dengan harga yang terjangkau buat backpacker. Fasilitas hostelnya pun bisa dibilang lengkap, ada wifi gratis dimana saja, ada ruang nonton dengan tv kabel dan ratusan dvd, ada beberapa unit komputer plus internet yang juga bisa dipakai kapan aja, boleh pakai dapur asal dibersihin lagi, 24 jam free coffee, tea and coconut ice cream, gratis juga city maps dan brosur, dan dengan sekitar 100 ribu rupiah per malam saya rasa itu murah murah murah banget. Sayang ownernya kurang ramah sama traveler asia. Ramahnya sama mbak mas bule. Tipikal ya.
beginilah tampang sumringah bebas kerjaan itu saudara-saudara
Saya memang selalu lebih milih hostel dormitory daripada hotel kalau lagi traveling. Selain karena harganya yang murah, saya juga lebih sering ketemu teman-teman baru di hostel. Walaupun tidurnya harus empet-empetan dalam satu ruangan, campur aduk aroma tubuh dan hampir selalu bersebelahan sama orang yang gak dikenal, saya tetap seneng karena bisa berkenalan dengan orang-orang baru dari berbagai negara. Selain itu bisa sekalian bagi-bagi info tentang daerah yang sedang dikunjungi. Saya dan beberapa “teman-teman hostel”  rata-rata tetap skype-skypean sampai sekarang. Mungkin karena perasaan nasionanalisme perkerean yang tumbuh dalam hati menjadikan kami satu kesatuan yang solid *apadeh*.  
Malem itu, sekitar jam 12 habis mandi perut saya mulai keroncongan dan masih belum bisa tidur. Karenanya,  saya turun ke bawah menuju ruang makan yang letaknya di gedung sebelah. Disana ternyata masih ada beberapa orang lagi kongkow. Saya coba cek apa yang kira-kira bisa bikin kenyang. Nggak ada. Jadilah saya cuma makan es krim kelapa sama minum teh doang. Baru beberapa menit saya duduk tiba-tiba datang seorang cewek cantik berambut panjang dengan kantong kresek. Saya ngeliatnya kayak gerakan slowmotion di film-film gitu. Pelan-pelan dia ngeluarin sebungkus mie ayam sambil mengibas rambutnya. Saya terpesona... Sama mienya. Saya termasuk golongan manusia yang makannya kayak babi (berdasarkan sabda adik saya), ya wajar aja pas liat mie ayam pas lagi laper-lapernya langsung biji mata keluar. Iseng saya ajak kenalan. Namanya Wei, solo traveler dari China. Lima belas menit kemudian dia udah cerita kalau dia kabur dari rumah karena nggak mau disuruh kawin. Nggak tau kenapa orang-orang yang ketemu saya pasti adaaaaaaa aja masalahnya, seolah-olah tau kalau nasib saya juga dramatis *curhat*. Ujung-ujungnya pas saya nanya dia beli mie ayamnya dimana, dia bilang agak jauh dari hostel dan nawarin nemenin saya beli mie ayamnya. Melihat waktu udah deket jam dua dan besok masih punya list yang panjang, saya bilang nggak usah. Saya balik ke kamar dan berpisah sama Wei di koridor. Tertidurlah uda-uda ini dengan pulasnya disamping teman-temannya yang udah tewas duluan.

6 blabla(s):

Mei mengatakan...

i badly need vacation too xC
MayBMei

George Dewillyam mengatakan...

Hi, kak hans ayo posting lagi....

George Dewillyam mengatakan...

Can not wait.... saya penasaran, next post akan cerita sedih atau happy????

rhein fathia mengatakan...

Aku jadi kangen Bangkok... huhu.. Mana ini cerita lanjutannya?? :D

siregarwindi2014 mengatakan...

itu hostelnya mureeee bingits

eric naldo mengatakan...

nice share, !! wah boleh ni hostelnya, kira2 klo dari don mueang nyampe malam jam 8.30 mlm waktu bangkok untuk ke hostelnya membutuhkan waktu berapa lama ya bro ? malam hari jalan gang2 hostel nya aman gtu ?

 

Blog Template by