Sabtu, 27 Desember 2014

Bangkok: Last day! (3)

The next stop was Wat Po atau lebih dikenal dengan Reclining Budha temple. Letaknya berbatasan langsung dengan Grand Palace. Saya nyampe sudah menjelang tengah hari dan rame banget. Saya dan temen-temen hanya berdiri-berdiri di depannya sambil nyobain jajanan. Berbekal hasil browsing-browsing internet, kita jadi lebih waspada. Berdasarkan beberapa sumber yang saya baca, kawasan Wat Po dan Grand Palace itu banyak sekali terjadi scam terhadap  wisatawan. Modusnya banyak. Sebagai contoh, nyampe di depan Grand Palace tiba-tiba kita bisa didatangin orang yang bilang kalau Grand Palace tutup, tapi bisa lewat jalan belakang dan dia siap membantu. Trus kita disuruh naik tuk-tuk dan berujung di toko perhiasan, dipaksa beli plus bayar tuk-tuk yang harganya diluar akal sehat. Modus lainnya adalah makanan burung. Kalo sedang berada di kawasan ini sebaiknya kita mengawasi tas bawaan kita, bukan hanya karena banyak copet, tapi juga karena siap-siap saja tiba-tiba di tas kita sudah ada barang asing. Kejadian ini pernah terjadi sama Rama tahun lalu. Pas dia jalan, tiba-tiba ada orang yang memanggilnya, bilang kalau dia tadi beli makanan burung dan belum bayar. Nah loh, si Rama kan langsung mikir, ngapain gue jauh-jauh dari Indonesia ke Bangkok cuma mau beli makanan burung. Trus si Rama bilang sama orang itu kalau dia nggak beli. Orang itu malah ngotot nyuruh Rama ngebuka tasnya. And parapapapa.. Bener, di dalam tasnya ada satu kantong kresek makanan burung yang bikin Rama melongo seketika. Untungnya si Rama orangnya agak sadis ya, dia langsung ngembaliin itu kantong plastik sambil balik maki “Burung gue makannya nggak yang beginian” dan ngeloyor pergi. Gantian mas-masnya yang melongo.
Untungnya sepanjang hari itu, kita nggak nemu pengalaman aneh seperti itu.  Semua aman, damai lancar dan terkendali. Mungkin karena kami sudah bertransformasi menjadi anak sholeh yang rajin menabung, jadinya terlindungi dari marabahaya. Lucunya udah nyampe di Wat Po, nggak ada satu pun dari kami yang jadi pengen masuk. Termasuk saya. Ini bener-bener aneh sih, nggak biasanya saya jadi tiba-tiba malas begitu. Kita berakhir di depan Wat sambil duduk-duduk gembel. Karena perut udah mulai keroncongan, sesuai itinerary yang dibuat Rama, kita makan siang di Siam Paragon. Salah satu Mall paling gede dan modern yang ada di Bangkok, bahkan Asia. Jadi kesimpulannya, saya nggak jadi masuk ke Wat Po  dan ga bisa bikin reviewnya. Next time mudah-mudahan ada kesempatan lagi jalan-jalan ke Thailand dan bikin review tentang Wat yang kabarnya adalah salah satu Wat paling tua sekaligus menjadi universitas pertama di Thailand itu.
Nyampe Siam Paragon, kita langsung ke foodcourtnya. Kita langsung muter-muter nyari makan siang. Sepanjang hari itu kita cuma masuk foodcourt, keluar foodcourt. Masuk kafe, keluar kafe. Muter-muter mall sampe pegel. Nyicip ini itu sampai kalap. Saking kalapnya saya nggak sempat moto-moto. Malamnya juga sama aja, nothing much to tell selain akhirnya saya sadar kalau pejabat-pejabat Thailand itu pada narsis semua. Di depan setiap kantor pasti ada baliho besar dengan foto pejabat dan istrinya dengan senyum seragam dan tulisan Thai yang tidak saya mengerti. Ini nggak satu dua kantor lho, hampir setiap kantor ada baliho segede gaban gitu. Kesimpulan kedua setelah menghabiskan sepanjang hari di jalanan, saya jatuh cinta sama Bangkok. Kalau misalnya saya disuruh pindah kesono kayaknya saya mau deh. Setelah nongkrong di kafe sampai hampir tengah malam, kita balik ke hotel. Kita harus banyak istirahat karena besoknya akan jadi hari yang panjang. We would fly to Ho Chi Mihn City.
Seperti yang saya ceritain pada bagian  awal. Saya udah sempat cancel ikut ngetrip ini karena beberapa alasan. Pas denger temen-temen mau ke Vietnam juga, saya jadi galau dan mengubah keputusan, saya ikut. Sayangnya saya bilangnya telat dan tiket Vietjet harga miring yang berhasil teman-teman saya dapatkan udah nggak available. Pas searching-searching tiket, Air Asia jam yang sama ada yang murah. Saya langsung minta tolong Rama booking-in tiketnya, dengan asumsi kita bakalan sama-sama nyampe Ho Chi Mihn dalam waktu sama.
Nah, ternyata Vietjet dan Air Asia itu beda bandara. Vietjet itu di Bandara Suvarnabhumi, bandara baru. Sedangkan Air Asia di bandara Don Mueang. Jadinya kita harus pisah dan saya harus bersolo karir sampai kita ketemu di Ho Chi Mihn. Paginya udah beres-beres di hotel, saya dan teman-teman berpisah di stasiun MRT. Teman-teman saya enak, soalnya kan ada Airport Link, tinggal naik MRT ke stasiun Petchaburi, naik kereta langsung nyampe airport. Sementara saya, MRT langsung ke Don Mueang Airport nggak ada.  Opsi paling gampang ya naik taksi. Naik taksi sendiri dari jarak yang lumayan jauh dari bandara, plus kalo jalanan gak taunya macet, argo bisa bengkak dan jadi gembel  di HCMC, gak bisa pulang ke Indonesia dan menjadi warga Vietnam selamanya. The end.  Oke, mungkin ada cara lain yang lebih murah. Dengan berbekal wifi gretongan dari hotel saya mulai browsing gimana caranya nyampe Don Mueang Airport dengan cara termurah. Akhirnya nemu, kalo dikalkulasikan cuma beberapa belas ribu rupiah. Saya mulai menimbang-nimbang dengan waktu yang tersisa. Karena dirasa cukup, saya nekat nyoba cara ini. Kalo misalnya nggak berhasil ntar baru deh naik taksi.
sampel baliho narsis
Saya langsung naik MRT menuju stasiun paling ujung, Hua Lamphong.  Nyampe di stasiun Hua Lamphong saya bingung harus kemana. Untungnya ada pos polisi gitu, jadinya saya bisa nanya. Pak polisinya langsung nunjuk seberang jalan. “Kamu kesana aja, ntar tunggu aja bus No 29.” Saya langsung nyebrang dan nunggu di pinggir jalan. Tapi kok gak ada haltenya ya, pikir saya. Eh beberapa menit kemudian lewat bus No 29, saya dengan begonya ngelambain tangan sama busnya. Busnya ngeloyor pergi, padahal saya dengan kece badai udah siap-siap mau naik.  Saya langsung berpikir ada yang nggak beres. Saya langsung berjalan ke arah belakang stasiun kereta. Nah ternyata haltenya disana! Saya duduk ngeliatin jam tangan sekitar dua puluh menit  sampai akhirnya busnya datang. Busnya ternyata nyaman banget, udah pake AC dan ongkosnya murah banget, kalo nggak salah 18 baht (8 ribuan). Saya langsung ambil tempat duduk nomer dua dari depan dengan perasaan senang karena rencana saya berhasil.
Beberapa saat kemudian saya didatengin mbak-mbak yang jualan tiket. Saya dengan ceria langsung nanya, “How long it takes to get airport?”. Mbaknya  tanpa mengalihkan pandangan dari tiket jawab, “Yes,” dengan muka serius kemudian ngeloyor ke penumpang selanjutnya, ninggalin saya yang bengong nanya apa dijawab apa. Saya nggak kehabisan akal, langsung muter badan ke belakang dan ngeliat mbak-mbak cantik, rambut pendek dengan kemeja putih polos bawa koper gede banget. Saya nanya “are you going to airport?”. Dia ketawa,” Nope, are you?”. Saya menangguk. “How long it takes?” tanya saya lagi.  “About one hour..” Saya cek jam tangan saya, dengan waktu satu jam, saya nggak bakalan telat nyampe bandara.
stasiun kereta di Hua Lamphong
Nah, ternyata Bus 29 ini melewati jalan-jalan pusat macet di Bangkok. Saran saya, bagi yang mau nyoba naik Bus 29 yang murah meriah ini harus bener-bener nyediaan waktu yang cukup panjang sebelum keberangkatan. Saya nyampe di Don Mueang airport setelah satu setengah jam duduk dengan harap-harap cemas karena maceeeeet banget. Penerbangan internasional biasanya agak lebih strict daripada domestik, harusnya saya udah check in dua jam sebelum boarding. Dan saya nyampe satu setengah jam sebelum boarding. Untung konternya belum tutup. Nyampe sana ada masalah baru lagi,formulir imigrasi yang udah saya siapin ilang. Padahal rasanya udah jelas-jelas saya taro di dalam tas. Congrats, hansy!

0 blabla(s):

 

Blog Template by