Sabtu, 27 Desember 2014

Bangkok: Last day! (3)

The next stop was Wat Po atau lebih dikenal dengan Reclining Budha temple. Letaknya berbatasan langsung dengan Grand Palace. Saya nyampe sudah menjelang tengah hari dan rame banget. Saya dan temen-temen hanya berdiri-berdiri di depannya sambil nyobain jajanan. Berbekal hasil browsing-browsing internet, kita jadi lebih waspada. Berdasarkan beberapa sumber yang saya baca, kawasan Wat Po dan Grand Palace itu banyak sekali terjadi scam terhadap  wisatawan. Modusnya banyak. Sebagai contoh, nyampe di depan Grand Palace tiba-tiba kita bisa didatangin orang yang bilang kalau Grand Palace tutup, tapi bisa lewat jalan belakang dan dia siap membantu. Trus kita disuruh naik tuk-tuk dan berujung di toko perhiasan, dipaksa beli plus bayar tuk-tuk yang harganya diluar akal sehat. Modus lainnya adalah makanan burung. Kalo sedang berada di kawasan ini sebaiknya kita mengawasi tas bawaan kita, bukan hanya karena banyak copet, tapi juga karena siap-siap saja tiba-tiba di tas kita sudah ada barang asing. Kejadian ini pernah terjadi sama Rama tahun lalu. Pas dia jalan, tiba-tiba ada orang yang memanggilnya, bilang kalau dia tadi beli makanan burung dan belum bayar. Nah loh, si Rama kan langsung mikir, ngapain gue jauh-jauh dari Indonesia ke Bangkok cuma mau beli makanan burung. Trus si Rama bilang sama orang itu kalau dia nggak beli. Orang itu malah ngotot nyuruh Rama ngebuka tasnya. And parapapapa.. Bener, di dalam tasnya ada satu kantong kresek makanan burung yang bikin Rama melongo seketika. Untungnya si Rama orangnya agak sadis ya, dia langsung ngembaliin itu kantong plastik sambil balik maki “Burung gue makannya nggak yang beginian” dan ngeloyor pergi. Gantian mas-masnya yang melongo.
Untungnya sepanjang hari itu, kita nggak nemu pengalaman aneh seperti itu.  Semua aman, damai lancar dan terkendali. Mungkin karena kami sudah bertransformasi menjadi anak sholeh yang rajin menabung, jadinya terlindungi dari marabahaya. Lucunya udah nyampe di Wat Po, nggak ada satu pun dari kami yang jadi pengen masuk. Termasuk saya. Ini bener-bener aneh sih, nggak biasanya saya jadi tiba-tiba malas begitu. Kita berakhir di depan Wat sambil duduk-duduk gembel. Karena perut udah mulai keroncongan, sesuai itinerary yang dibuat Rama, kita makan siang di Siam Paragon. Salah satu Mall paling gede dan modern yang ada di Bangkok, bahkan Asia. Jadi kesimpulannya, saya nggak jadi masuk ke Wat Po  dan ga bisa bikin reviewnya. Next time mudah-mudahan ada kesempatan lagi jalan-jalan ke Thailand dan bikin review tentang Wat yang kabarnya adalah salah satu Wat paling tua sekaligus menjadi universitas pertama di Thailand itu.
Nyampe Siam Paragon, kita langsung ke foodcourtnya. Kita langsung muter-muter nyari makan siang. Sepanjang hari itu kita cuma masuk foodcourt, keluar foodcourt. Masuk kafe, keluar kafe. Muter-muter mall sampe pegel. Nyicip ini itu sampai kalap. Saking kalapnya saya nggak sempat moto-moto. Malamnya juga sama aja, nothing much to tell selain akhirnya saya sadar kalau pejabat-pejabat Thailand itu pada narsis semua. Di depan setiap kantor pasti ada baliho besar dengan foto pejabat dan istrinya dengan senyum seragam dan tulisan Thai yang tidak saya mengerti. Ini nggak satu dua kantor lho, hampir setiap kantor ada baliho segede gaban gitu. Kesimpulan kedua setelah menghabiskan sepanjang hari di jalanan, saya jatuh cinta sama Bangkok. Kalau misalnya saya disuruh pindah kesono kayaknya saya mau deh. Setelah nongkrong di kafe sampai hampir tengah malam, kita balik ke hotel. Kita harus banyak istirahat karena besoknya akan jadi hari yang panjang. We would fly to Ho Chi Mihn City.
Seperti yang saya ceritain pada bagian  awal. Saya udah sempat cancel ikut ngetrip ini karena beberapa alasan. Pas denger temen-temen mau ke Vietnam juga, saya jadi galau dan mengubah keputusan, saya ikut. Sayangnya saya bilangnya telat dan tiket Vietjet harga miring yang berhasil teman-teman saya dapatkan udah nggak available. Pas searching-searching tiket, Air Asia jam yang sama ada yang murah. Saya langsung minta tolong Rama booking-in tiketnya, dengan asumsi kita bakalan sama-sama nyampe Ho Chi Mihn dalam waktu sama.
Nah, ternyata Vietjet dan Air Asia itu beda bandara. Vietjet itu di Bandara Suvarnabhumi, bandara baru. Sedangkan Air Asia di bandara Don Mueang. Jadinya kita harus pisah dan saya harus bersolo karir sampai kita ketemu di Ho Chi Mihn. Paginya udah beres-beres di hotel, saya dan teman-teman berpisah di stasiun MRT. Teman-teman saya enak, soalnya kan ada Airport Link, tinggal naik MRT ke stasiun Petchaburi, naik kereta langsung nyampe airport. Sementara saya, MRT langsung ke Don Mueang Airport nggak ada.  Opsi paling gampang ya naik taksi. Naik taksi sendiri dari jarak yang lumayan jauh dari bandara, plus kalo jalanan gak taunya macet, argo bisa bengkak dan jadi gembel  di HCMC, gak bisa pulang ke Indonesia dan menjadi warga Vietnam selamanya. The end.  Oke, mungkin ada cara lain yang lebih murah. Dengan berbekal wifi gretongan dari hotel saya mulai browsing gimana caranya nyampe Don Mueang Airport dengan cara termurah. Akhirnya nemu, kalo dikalkulasikan cuma beberapa belas ribu rupiah. Saya mulai menimbang-nimbang dengan waktu yang tersisa. Karena dirasa cukup, saya nekat nyoba cara ini. Kalo misalnya nggak berhasil ntar baru deh naik taksi.
sampel baliho narsis
Saya langsung naik MRT menuju stasiun paling ujung, Hua Lamphong.  Nyampe di stasiun Hua Lamphong saya bingung harus kemana. Untungnya ada pos polisi gitu, jadinya saya bisa nanya. Pak polisinya langsung nunjuk seberang jalan. “Kamu kesana aja, ntar tunggu aja bus No 29.” Saya langsung nyebrang dan nunggu di pinggir jalan. Tapi kok gak ada haltenya ya, pikir saya. Eh beberapa menit kemudian lewat bus No 29, saya dengan begonya ngelambain tangan sama busnya. Busnya ngeloyor pergi, padahal saya dengan kece badai udah siap-siap mau naik.  Saya langsung berpikir ada yang nggak beres. Saya langsung berjalan ke arah belakang stasiun kereta. Nah ternyata haltenya disana! Saya duduk ngeliatin jam tangan sekitar dua puluh menit  sampai akhirnya busnya datang. Busnya ternyata nyaman banget, udah pake AC dan ongkosnya murah banget, kalo nggak salah 18 baht (8 ribuan). Saya langsung ambil tempat duduk nomer dua dari depan dengan perasaan senang karena rencana saya berhasil.
Beberapa saat kemudian saya didatengin mbak-mbak yang jualan tiket. Saya dengan ceria langsung nanya, “How long it takes to get airport?”. Mbaknya  tanpa mengalihkan pandangan dari tiket jawab, “Yes,” dengan muka serius kemudian ngeloyor ke penumpang selanjutnya, ninggalin saya yang bengong nanya apa dijawab apa. Saya nggak kehabisan akal, langsung muter badan ke belakang dan ngeliat mbak-mbak cantik, rambut pendek dengan kemeja putih polos bawa koper gede banget. Saya nanya “are you going to airport?”. Dia ketawa,” Nope, are you?”. Saya menangguk. “How long it takes?” tanya saya lagi.  “About one hour..” Saya cek jam tangan saya, dengan waktu satu jam, saya nggak bakalan telat nyampe bandara.
stasiun kereta di Hua Lamphong
Nah, ternyata Bus 29 ini melewati jalan-jalan pusat macet di Bangkok. Saran saya, bagi yang mau nyoba naik Bus 29 yang murah meriah ini harus bener-bener nyediaan waktu yang cukup panjang sebelum keberangkatan. Saya nyampe di Don Mueang airport setelah satu setengah jam duduk dengan harap-harap cemas karena maceeeeet banget. Penerbangan internasional biasanya agak lebih strict daripada domestik, harusnya saya udah check in dua jam sebelum boarding. Dan saya nyampe satu setengah jam sebelum boarding. Untung konternya belum tutup. Nyampe sana ada masalah baru lagi,formulir imigrasi yang udah saya siapin ilang. Padahal rasanya udah jelas-jelas saya taro di dalam tas. Congrats, hansy!

Sabtu, 20 Desember 2014

Bangkok: Chao Praya and Wat Arun (2)

Bisa ditebak, besok harinya kita semua bangun kesiangan. Begitu bangun, saya dan teman-teman langsung gantian mandi. Saya yang mandi duluan. Sambil nunggu yang lain selesai berberes,  saya turun ke lantai bawah. No wonder, pasti ke dapur lah ya, kemana lagi. Diluar perkiraan saya, pagi-pagi di dapur udah rame, ada beberapa cewek-cewek muda hijabers lagi masak, sementara cowok-cowoknya nongkrong di meja makan. Saya langsung mengambil secangkir teh dan beberapa majalah dari rak-rak buku. Dari bicaranya akhirnya saya sadar kalo rombongan orang-orang di dapur ini ternyata orang Indonesia juga. Saya memberanikan untuk menyapa mas-mas yang saya lupa namanya itu. Ngobrol-ngobrol, ternyata mereka adalah rombongan mahasiswa dari Surabaya yang lagi study tour ke Universitas di Bangkok. Mengetahui mereka masih mahasiswa, saya tiba-tiba jadi ngerasa tua. Saya udah dua tahun lulus dan langsung kerja. Jadi pas kembali ke kamar saya langsung kacaan, apa iya ya saya udah setua itu, kok saya ngerasa masih kayak abege. *mikir*. Oke mari kita skip, sebelum makin random. Hahaha.
Hari pertama di Bangkok rencananya kami akan berkunjung ke Wat-wat alias candi-candi di sekitar sungai Chao Praya. Saya nggak ambil pusing karena sesuai perjanjian awal, Rama yang bertanggungjawab segala hal tentang trip kami di Bangkok, sementara saya bertanggungjawab di Vietnam. Alhasil di Bangkok saya cuma ngekor aja di belakang. Bangkok pagi-pagi itu menyenangkan. Banyak yang jualan sarapan ‘aneh-aneh’ di pinggir jalan. Jajanan juga beragam. Jalanannya juga nggak se-hectic jalanan di Jakarta. Dari Queen Sirikit kita langsung naik MRT ke Siam setelah transit di Sukhumvit, lalu naik BTS ke Saphan Taksin. Karena memang berencana muter-muter Bangkok dari pagi sampe malem, kita sepakat untuk beli one day pass masing-masing. 120 baht untuk MRT dan 140 baht untuk BTS. Jauh lebih murah dan simpel daripada harus bolak balik beli tiket di tiap stasiun. First impressionnya, transportasi publik di Bangkok itu lebih murah, simpel, dan aman. kita tinggal baca peta dan nggak mungkin kesasar. Nggak heran deh kenapa Bangkok jadi kota paling banyak dikunjungi oleh traveler dunia. Saya jadi tiba-tiba ngebandingin dengan Jakarta. Sebelum berangkat ke Bangkok saya sempat dapat pengalaman buruk di ibukota negara kita tercinta itu.  Jadi ceritanya hari itu saya janjian ketemuan sama temen yang udah lima tahunan nggak ketemu di sebuah kafe di Benhil. Balik dari sana, saya naik busway ke kosan temen di Pacenongan. Pas mau keluar dari bus, tiba-tiba saya ngeliat ada tangan merogoh saku saya, hape saya udah tiga perempatnya keluar. Refleks saya langsung putar badan dan nonjok orang itu tepat di hidungnya sampai dia tersungkur di lantai bus. Semua orang ngeliatin saya, nanya kenapa. Saya takut itu orang bawa komplotan, jadinya saya memilih ambil langkah seribu meninggalkan halte. Kejadian itu benar-benar nggak bisa saya lupain sampai saat ini. Masih jelas banget dalam pikiran bagaimana orang itu tersungkur sambil megangin idung. Nyopet sih. Saya aja nabung dulu baru bisa beli hape, masa dia tinggal ambil doang. Enak banget. Saya nggak bilang Bangkok aman sih, banyak scam dimana-mana. Tapi setidaknya untuk transportasi publiknya, Bangkok lebih unggul. Mudah-mudahan kalau MRT udah jadi ntar Jakarta nggak seruwet sekarang ya.
dimana ada beringin, disitu ada sesajen
one day pass 
 the Chao Praya
 wat arun from the river
Hal lain yang saya sadari di Bangkok adalah orang cakep bisa ditemukan dimana-mana. Muka mulus bak porselen plus body ala-ala supermodel bisa dengan mudah ditemukan di konter imigrasi, money changer, stasiun MRT, kafe-kafe, bar, dimana-mana. Terus terang hal ini sangat meresahkan (baca: menggoda iman) baik buat saya ataupun teman saya yang lain hahaha. Saya nggak tau kenapa saya jadi nulis ini. But yes, it’s true. Beberapa sempat flirting-flirting ke saya, tapi karena saya orangnya setia, ya nggak saya tanggapin. Walau ujung-ujungnya setia tiada guna juga sih. #curhat #teteup #yasudahlah.
Oke, back to the trip. Nyampe di Saphan Taksin, kita langsung menuju Central Pier alias dermaga pusat. Awalnya bingung, terus karena banyak yang naik perahu berbendera orange, kita juga ikutan. Tujuan perdana kita, Wat Arun alias Temple of Dawn, jadi kita harus  turun di N8. Perlu diketahui kalau spot-spot pemberhentiannya ditandai dengan nomor, misalnya Wat Arun di N8 atau Grand Palace di N9. Kami sendiri nggak berencana mengunjungi Grand Palace karena setelah dipikir-pikir, tiket masuknya agak mahal dan menurut Rama yang udah pernah kesana, nggak worth it. Pas kapalnya udah jalan, baru datang mbak-mbak yang ngedarin tiket. Kita bayar 40 baht per orang. Disana saya baru sadar kalau ada dua perahu sebenarnya. Satu yang berbendera orange, perahu untuk turis yang harganya agak lebih mahal. Sementara ada satu lagi yang berwarna merah, biasa dipake masyarakat yang harganya lebih murah, kalo nggak salah sekitar 15 baht. Sepanjang perjalanan perahu kita disuguhi pemandangan air sungai Chao Praya yang keruh dan banyak eceng gondok. Kalo saya liat dari gedenya mirip-mirip sungai Martapura di Kalsel, bedanya Chao Praya kanan-kirinya udah berdiri gedung-gedung tinggi. Nyampe di dermaga N8, kita harus nyebrang lagi naik perahu yang berbeda. Kali ini cuma bayar 3 Baht sahaja. Yaiya wong cuma nyebrang doang.
 mbak-mbak "murah.. muraaaah"
 the gate
 
silahkan pilih mau doa sama dewa yang mana
Sawadee!
Akhirnya sampailah kita di Wat Arun alias Wat Arunratchawararam Ratchaworamahavihara (uh, belibet). Fee entrance-nya 50 Baht. Kita langsung disambut sama dua patung gede, yang putih namanya Sahassa Decha, yang hijau namanya Thosakan. Nah, bukan hanya disambut sama kedua patung itu aja, saya juga disambut mbak-mbak yang nawarin foto pake baju tradisional Thailand. Karena liat Roni make baju yang ada Indonesia-indonesianya, dia langsung ngomong pake bahasa Indonesia juga, “Foto baju thailand.. murah murah.. 200 baht saja.” Jago banget ini mbak promonya, pikir saya. Wat Arun sendiri sebenarnya adalah candi Budha yang telah berdiri dari abad ke 17, dikala ibukota Thailand saat itu masih bernama Ayutthaya. Nama Arun berasal dari nama Dewa Aruna, God of Dawn dari mitologi Hindu India. Makanya namanya juga jadi temple of dawn. Yang nggak saya ngerti, Wat Arun ini candi Budha tapi kenapa dewanya dari dewa Hindu ya?
Wat Arun terdiri dari tiga lantai yang menggambarkan neraka, bumi dan surga. Nah, kita cuma bisa naik sampai tingkat Bumi. Selain tempat berdoa, Wat Arun juga biasa dijadikan tempat penyimpanan abu jenazah. Orang-orang percaya kalau abu orang yang sudah meninggal disemayamkan disini, arwahnya akan hidup bersama Budha dengan damai. Waktu terbaik untuk mengunjungi Wat Arun adalah sore hari, menjelang matahari terbenam, karena cahaya matahari memantul dari pecahan-pecahan porselen yang ditempel di hampir seluruh bagian candi. Jadi kesannya candi kayak bersinar gitu. Saya pengen banget sebenarnya naik ke atas candi yang curam ini. Tingginya sekitar 80 meter dengan tangga dengan kemiringan 70 derajat. Dari atas sana kita bisa melihat aktifitas di sekitar sungai Chao Praya, tapi karena lagi direnovasi, apa daya, cuma bisa mandangin penuh harap dari luar. Satu jam selanjutnya kami habiskan untuk muter-muter kompleks candi, yang ternyata bikin pegel juga.

 

Blog Template by